Serangan Houthi ekspos kepentingan komersial China

Kapal Komersial China
Kapal Komersial China

Beijing | EGINDO.co – Tiongkok menyerukan diakhirinya serangan terhadap kapal sipil di Laut Merah yang secara signifikan memperluas konflik Hamas-Israel dan membahayakan kepentingan komersial Beijing di sepanjang Terusan Suez.

Milisi Houthi dari Yaman yang didukung Iran dan berupaya melakukan “Matilah Israel” menantang kemampuan negara dagang terbesar di dunia itu untuk mempertahankan miliaran investasi strategis di Mesir.

Sejak Presiden Abdel-Fattah el-Sisi berkuasa pada tahun 2014, Tiongkok telah meningkatkan aktivitas investasi dan komersialnya di sepanjang Terusan Suez Mesir, yang menjadi jalur aliran barang raksasa Asia menuju Barat dalam jumlah besar.

Investasi Dan Perdagangan

Beijing telah mendorong perusahaan-perusahaan milik negara untuk berinvestasi puluhan miliar di sektor logistik, transportasi, dan energi Mesir, berdasarkan data dari lembaga think tank American Enterprise Institute (AEI), dan telah memberikan pinjaman sebesar US$3,1 miliar, menurut Bank Dunia.

Dan pada bulan-bulan menjelang serangan Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel saja, perusahaan-perusahaan dari Tiongkok dan Hong Kong menjanjikan setidaknya US$20 miliar dalam berbagai proyek di sepanjang jalur arteri Mesir.

Serangan yang menghalangi pelayaran komersial dari Laut Merah dan Terusan Suez dapat membuat frustrasi para investor Tiongkok yang telah memberikan investasi dalam jumlah besar pada pembangunan jalur air tersebut demi mendapatkan keuntungan dari jalur yang aman.

Baca Juga :  Harga Minyak Beragam, Serangan Di Laut Merah Ganggu Pasokan

Raksasa pelayaran milik negara COSCO, yang pada 7 Januari bergabung dengan Maersk, Hapag-Lloyd, Evergreen, dan perusahaan pelayaran besar lainnya dalam menangguhkan layanan ke Israel, pada Maret lalu menginvestasikan US$1 miliar untuk infrastruktur pelabuhan Mesir, menurut AEI.

COSCO bergabung dengan CK Hutchison Holdings, kongolomerasi terkemuka yang berbasis di Hong Kong, yang pada bulan Maret mengumumkan rencana untuk menyiapkan tambahan dana sebesar US$700 juta untuk mengembangkan terminal peti kemas baru di pelabuhan Laut Merah Ain Sokhna dan di B100, sebuah peti kemas baru. terminal di pelabuhan Mediterania Alexandria.

Pada bulan yang sama, untuk menunjukkan kepentingan komersial Tiongkok yang lebih luas di Mesir sebagai penghubung antara Asia dan Mediterania dan pasar Eropa, Xinxing Ductile Iron Pipes mengumumkan rencana untuk menginvestasikan US$2 miliar pada pabrik besi dan baja, juga di Ain Sokhna.

Dan pada bulan Oktober, Zona Ekonomi Terusan Suez Mesir mencapai kesepakatan senilai US$6,75 miliar dengan perusahaan milik negara China Energy untuk mengembangkan proyek amonia hijau dan hidrogen hijau di Zona Industri Sokhna, serta perjanjian senilai US$8 miliar dengan United Energy yang terdaftar di bursa Hong Kong. Kelompok untuk mendirikan tempat produksi kalium klorida.

Baca Juga :  Video Baru Peng Shuai Muncul Di Tengah Kecaman Global

Yang juga dipertaruhkan adalah Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) yang dicanangkan oleh Presiden Xi Jinping, dimana Mesir, Yaman dan Iran merupakan anggotanya.

Tiongkok secara konsisten menyatakan bahwa pihaknya tidak akan mencampuri urusan dalam negeri negara-negara berdaulat lainnya, sehingga para analis mempertanyakan bagaimana Tiongkok harus merespons ketika masalah muncul di antara anggota BRI.

Dilema ini muncul khususnya ketika permasalahan ini secara mendasar melemahkan tujuan BRI, yaitu menghubungkan Asia dengan Eropa melalui penciptaan serangkaian koridor investasi dan perdagangan yang mencakup seluruh benua.

Reputasi Di Garis

Lebih dari sekedar uang yang dipertaruhkan.

Beijing berada di bawah tekanan untuk membuktikan bahwa keterlibatannya dalam ketegangan yang tidak terduga antara rival regional Arab Saudi dan Iran pada tahun 2023 lebih dari sekedar menandai “i” dan melewati “t”.

Menyusul perjanjian tersebut, diplomat utama Tiongkok, Wang Yi, yang saat ini berada di Mesir sebagai bagian dari tur ke empat negara Afrika, mengatakan Beijing ingin memainkan peran konstruktif dalam menangani “masalah-masalah yang menjadi titik panas” global.

Para pejabat AS percaya bahwa Tiongkok berperan penting dalam mengekang Iran, dan dilaporkan telah menekan Beijing untuk menggunakan pengaruhnya atas Teheran untuk membantu mencegah konflik antara Hamas – yang juga didukung oleh Iran – dan Israel agar tidak meluas.

Baca Juga :  Harga Minyak Jatuh Karena Data Ekonomi China Yang Lemah

Ketika COSCO masih mengunjungi pelabuhan-pelabuhan Israel meskipun para pesaingnya telah mengubah rute pelayaran Asia-Eropa melalui Tanjung Harapan di Afrika Selatan, beberapa analis mempertanyakan apakah pengaruh Tiongkok terhadap Iran turut berperan dalam hal ini. Minyak Iran menyumbang sekitar 10 persen dari impor minyak mentah Tiongkok.

Bloomberg melaporkan pada hari Kamis bahwa setidaknya lima kapal yang transit di Laut Merah memberi isyarat kepada “semua awak kapal Tiongkok” atau kata-kata serupa di ruang pada jaringan komunikasi yang biasanya memuat tujuan kapal tersebut untuk mencoba menghindari serangan.

Wang Yi dari Tiongkok di Kairo pada hari Minggu mengatakan kepada rekannya dari Mesir bahwa Beijing mendukung konferensi perdamaian Israel-Palestina yang lebih besar dan lebih otoritatif serta jadwal untuk menerapkan solusi dua negara.

Sejauh ini, Tiongkok tampak terkekang dalam diplomasinya karena sikapnya yang tidak mencampuri urusan dalam negeri negara berdaulat lainnya. Namun pada saat yang sama, Tiongkok juga bercita-cita untuk meningkatkan apa yang disebut Wang sebagai “pengaruh, daya tarik, dan kekuatan internasional” Tiongkok untuk membentuk peristiwa-peristiwa melalui diplomasi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :