Serangan Atas Suaminya Pengaruhi Keputusan Pensiun Pelosi

Nancy Pelosi
Nancy Pelosi

Washington | EGINDO.co – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat Nancy Pelosi mengatakan pada hari Senin (7 November) serangan baru-baru ini terhadap suaminya oleh seorang penyusup yang menggunakan palu di rumah mereka sangat menyakitkan baginya mengetahui dia adalah “target” dan akan menjadi faktor dalam keputusannya. tentang kapan harus pensiun dari Kongres.

Tampil di CNN dalam wawancara televisi pertamanya sejak suaminya, Paul, menderita patah tulang tengkorak dan luka-luka lain dalam serangan 28 Oktober, dia mengatakan serangan itu berasal dari jenis “kekeliruan” yang sama yang menyebabkan massa menyerbu Ibu Kota AS pada 1 Januari. 6, 2021.

Sambil menahan air mata, Pelosi menceritakan saat yang membingungkan ketika dia dibangunkan oleh polisi US Capitol di apartemennya di Washington, DC pada pagi hari pasangannya yang berusia 82 tahun diserang dan diberitahu tentang pembobolan dengan kekerasan di rumah mereka di San Francisco.

Baca Juga :  Skater Jepang Yuzuru Hanyu Pensiun Dari Kompetisi

“Bagi saya, bagian yang sangat sulit” adalah mengetahui bahwa dia adalah korban yang dituju oleh penyusup, kata wanita berusia 82 tahun itu dalam wawancara. “Karena Paul bukan targetnya, dan dialah yang membayar harganya.”

Ditanya oleh pembawa acara CNN Anderson Cooper apakah dia telah memutuskan apakah akan pensiun dari Kongres dan jabatannya sebagai pembicara, jika Demokrat kehilangan mayoritas tipis DPR mereka dalam pemilihan paruh waktu Selasa, Pelosi menolak.

Namun, dia mengatakan kepadanya, “Saya harus mengatakan, keputusan saya akan dipengaruhi oleh apa yang terjadi satu atau dua minggu terakhir.”

Ditekan oleh Cooper jika dia mengacu pada serangan terhadap suaminya, pembicara menjawab, “Ya.”

Baca Juga :  Iberdrola Investasikan US$8,2 M Mega Ladang Angin Inggris

“Dan itu akan dipengaruhi oleh – tetapi – izinkan saya mengatakan ini,” tambahnya tanpa menyelesaikan pemikirannya, dan mengatakan bahwa dia merasa “diberkati” oleh 35 tahun pelayanan publiknya di DPR.

Pernyataan tertulis pengadilan yang diajukan oleh jaksa dengan tuduhan terhadap tersangka, David Wayne DePape, 42, mengatakan dia mengatakan kepada polisi setelah penangkapannya bahwa dia telah merencanakan untuk menculik pembicara, menginterogasinya dan mematahkan tempurung lututnya jika dia “berbohong”.

DePape dituduh memaksa masuk ke rumah pasangan itu dan merayap ke atas ke kamar tidur di mana dia membangunkan Paul dari tidurnya menuntut untuk melihat pembicara, yang telah terbang kembali ke Washington malam sebelumnya.

Baca Juga :  Hari Ini, Dua Puluh Tahun Lalu, Serangan 11 September

Paul berhasil melakukan panggilan darurat-911, dan polisi tiba tepat pada waktunya untuk menyaksikan klub penyusup real estate dan pemodal ventura di atas kepala dengan palu, menurut dokumen pengadilan.

DePape telah didakwa di pengadilan federal dengan percobaan penculikan dan penyerangan.

Dia telah mengaku tidak bersalah di pengadilan negara bagian California untuk memisahkan tuduhan percobaan pembunuhan, penyerangan dengan senjata mematikan, perampokan, pelecehan orang tua, pemenjaraan palsu dan mengancam pejabat publik.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :