Seperti Apa Intervensi Jepang Meningkatkan Pelemahan Yen ?

Ilustrasi Yen - Jepang
Ilustrasi Yen - Jepang

Tokyo | EGINDO.oo – Pihak berwenang Jepang menghadapi tekanan baru untuk memerangi depresiasi yen yang berkelanjutan, karena para pedagang menurunkan mata uangnya karena ekspektasi bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh bank sentral akan berjalan lambat di masa depan.

Yen menguat setelah Tokyo pada hari Rabu mengeluarkan peringatan terkuatnya hingga saat ini mengenai kemungkinan intervensi dalam waktu dekat, turun dari level terendah dalam 34 tahun di 151,97 terhadap dolar yang dicapai pada hari sebelumnya.

Berikut rincian cara kerja intervensi pembelian yen:

Intervensi Pembelian Yen Yang Terakhir Terkonfirmasi?

Jepang membeli yen pada bulan September 2022, tindakan pertama di pasar untuk meningkatkan mata uangnya sejak tahun 1998, setelah keputusan Bank of Japan (BOJ) untuk mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgarnya mendorong yen ke level 145 per dolar. Pihaknya melakukan intervensi lagi pada bulan Oktober setelah yen jatuh ke level terendah dalam 32 tahun di 151,94.

Mengapa Melangkah?

Intervensi pembelian yen jarang terjadi. Kementerian Keuangan lebih sering menjual yen untuk mencegah kenaikan yen agar tidak merugikan perekonomian yang bergantung pada ekspor dengan membuat barang-barang Jepang kurang kompetitif di luar negeri.

Namun pelemahan yen kini dipandang sebagai sebuah masalah, karena perusahaan-perusahaan Jepang telah mengalihkan produksinya ke luar negeri dan perekonomian sangat bergantung pada impor barang mulai dari bahan bakar dan bahan mentah hingga suku cadang mesin.

Baca Juga :  Ancaman Badai Dorong NASA Tunda Peluncuran Roket Bulan

Apa Yang Terjadi Pertama?

Ketika pihak berwenang Jepang meningkatkan peringatan lisan mereka dengan mengatakan bahwa mereka “siap bertindak tegas” terhadap tindakan spekulatif, itu merupakan tanda bahwa intervensi mungkin akan segera terjadi.

Pengecekan suku bunga oleh BOJ – ketika pejabat bank sentral menelepon dealer dan menanyakan harga beli atau jual yen – dipandang oleh para pedagang sebagai kemungkinan awal intervensi.

Apa Yang Terjadi Sejauh Ini ?

Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa pihak berwenang dapat mengambil “langkah tegas” terhadap pelemahan yen – bahasa yang belum pernah dia gunakan sejak intervensi tahun 2022.

Beberapa jam kemudian, pihak berwenang Jepang mengadakan pertemuan darurat untuk membahas melemahnya yen. Pertemuan ini biasanya diadakan sebagai isyarat simbolis kepada pasar bahwa pihak berwenang khawatir terhadap pergerakan mata uang yang cepat.

Setelah pertemuan tersebut, diplomat mata uang terkemuka Jepang Masato Kanda mengatakan pergerakan yen baru-baru ini terlalu cepat dan tidak sejalan dengan fundamental, menunjukkan bahwa Tokyo melihat cukup alasan untuk melakukan intervensi guna menahan penurunan lebih lanjut dalam mata uang tersebut.

Baca Juga :  Kesepakatan Trilateral AS, Jepang, Filipina Mengubah Dinamika Di LCS

Garis Di Pasir?

Pihak berwenang mengatakan mereka melihat kecepatan jatuhnya yen, bukan levelnya, dan apakah pergerakan tersebut didorong oleh spekulator, untuk menentukan apakah mereka akan memasuki pasar mata uang.

Dengan dolar yang telah menembus level yang memicu intervensi pada tahun 2022, pelaku pasar melihat pergerakan tajam di atas 152 yen sebagai ambang batas berikutnya, kemudian 155 yen.

Apa Pemicunya ?

Keputusan ini sangat politis. Ketika kemarahan masyarakat terhadap melemahnya yen dan kenaikan biaya hidup menjadi tinggi, hal ini memberikan tekanan pada pemerintah untuk meresponsnya. Hal ini terjadi ketika Tokyo melakukan intervensi pada tahun 2022.

Jika penurunan yen semakin cepat dan memicu kemarahan media dan publik, peluang intervensi akan meningkat lagi.

Keputusan itu tidak akan mudah. Intervensi memerlukan biaya yang besar dan dapat dengan mudah gagal, mengingat ledakan pembelian yen dalam jumlah besar tidak akan berarti jika dibandingkan dengan $7,5 triliun yang berpindah tangan setiap hari di pasar valuta asing.

Bagaimana Cara Kerjanya ?

Ketika Jepang melakukan intervensi untuk membendung kenaikan yen, Kementerian Keuangan menerbitkan surat utang jangka pendek, menaikkan yen yang kemudian dijual untuk melemahkan mata uang Jepang.

Baca Juga :  Mengenal Proses Pembuatan Masker Bedah MediShield by Paseo

Namun, untuk mendukung yen, pihak berwenang harus memanfaatkan cadangan devisa Jepang untuk menjual dolar untuk yen.

Dalam kedua kasus tersebut, menteri keuangan mengeluarkan perintah untuk melakukan intervensi dan BOJ melaksanakan perintah tersebut sebagai agen kementerian.

Tantangan ?

Intervensi pembelian yen lebih sulit dibandingkan dengan penjualan yen.

Meskipun Jepang memiliki cadangan devisa sebesar hampir $1,3 triliun, cadangan devisa tersebut dapat terkikis secara signifikan jika Tokyo melakukan intervensi besar-besaran berulang kali, sehingga membuat pihak berwenang dibatasi berapa lama mereka dapat mempertahankan yen.

Pihak berwenang Jepang juga menganggap penting untuk mencari dukungan dari mitra Kelompok Tujuh, terutama Amerika Serikat jika intervensi melibatkan dolar.

Washington memberikan persetujuan diam-diam ketika Jepang melakukan intervensi pada tahun 2022, yang mencerminkan hubungan bilateral yang erat baru-baru ini. Ada ketidakpastian apakah hal yang sama akan terjadi ketika Jepang mempertimbangkan intervensi berikutnya.

Pemilihan presiden AS yang semakin dekat mungkin akan membuat pemerintah Jepang enggan mengambil tindakan, mengingat risiko menarik perhatian dan kritik yang tidak diinginkan dari Washington karena campur tangan pasar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :