Seoul Peringatkan; Korut Rencanakan Serangan Terhadap Kedutaan

Korea Utara
Korea Utara

Seoul| EGINDO.co – Badan mata-mata Korea Selatan mengatakan pada Jumat (3 Mei) bahwa Pyongyang merencanakan serangan “teroris” yang menargetkan pejabat dan warga Seoul di luar negeri, dan kementerian luar negeri meningkatkan tingkat kewaspadaan untuk misi diplomatik di lima negara.

Badan Intelijen Nasional mengatakan baru-baru ini “mendeteksi banyak tanda bahwa Korea Utara sedang mempersiapkan serangan teroris terhadap staf kedutaan atau warga negara kami di berbagai negara, (seperti) Tiongkok, Asia Tenggara, dan Timur Tengah”.

“Korea Utara telah mengirim agen ke negara-negara ini untuk memperluas pengawasan terhadap kedutaan besar Korea Selatan dan juga terlibat dalam aktivitas spesifik seperti mencari warga Korea Selatan yang berpotensi menjadi target teroris,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke AFP.

Badan mata-mata tersebut mengatakan hal itu tampaknya terkait dengan gelombang pembelotan oleh warga elit Korea Utara yang terjebak di luar negeri selama pandemi dan sekarang menghindari pulang ke rumah setelah Pyongyang melonggarkan kontrol perbatasan yang ketat, karena menjadi “skeptis” terhadap rezim tersebut.

Pyongyang menganggap pembelotan sebagai kejahatan serius dan diyakini akan memberikan hukuman berat kepada pelanggar, keluarga mereka, dan bahkan orang-orang yang terkait dengan insiden tersebut.

Baca Juga :  Pesawat Korea Utara Menjemput Pasokan Medis Di China

Para pejabat kedutaan Korea Utara mungkin menyampaikan laporan palsu yang menyalahkan faktor-faktor “eksternal” atas pembelotan sukarela rekan-rekan mereka, dalam upaya untuk menghindari hukuman, kata NIS.

Akibatnya, Korea Utara mungkin “merencanakan pembalasan” terhadap staf kedutaan Korea Selatan dengan alasan seperti itu, tambah NIS.

Kementerian luar negeri Korea Selatan mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah menaikkan status peringatan anti-terorisme untuk lima misi diplomatiknya – kedutaan besar di Kamboja, Laos, Vietnam serta konsulatnya di kota pelabuhan Rusia Vladivostok dan kota Shenyang di Tiongkok.

Baik Seoul maupun Pyongyang memiliki kedutaan atau konsulat di kelima lokasi tersebut.

Korea Utara memiliki hubungan diplomatik dengan lebih dari 150 negara, menurut Seoul, namun jumlah misi yang dijalankannya di luar negeri telah menyusut sejak tahun 1990an karena kendala keuangan.

Menurut kementerian unifikasi Seoul, 196 pembelot Korea Utara tiba di Korea Selatan tahun lalu, dan sekitar 10 di antaranya berasal dari kalangan elit Pyongyang, seperti diplomat dan mungkin anak-anak mereka.

Baca Juga :  Erick Minta Tim Khusus Percepatan Kemitraan Pertashop-BUMDes

Hal ini menandai jumlah pembelotan elit Korea Utara ke Korea Selatan yang tertinggi sejak tahun 2017, menurut Seoul.

“Berakhirnya pandemi ini telah memungkinkan agen-agen Korea Utara, yang sebelumnya terkurung di negara mereka, untuk melakukan perjalanan ke luar negeri untuk misi, sementara warga Korea Selatan juga bepergian ke luar negeri tanpa batasan apa pun,” Lee Man-jong, presiden Asosiasi Studi Terorisme Korea, kata AFP.

“Pyongyang tampaknya menargetkan aset-aset Korea Selatan dan warga negaranya yang berada di negara-negara asing yang memiliki hubungan diplomatik yang kuat dengan mereka.”

Upaya Pembunuhan

Para ahli mengatakan perpanjangan masa tinggal di luar negeri selama pandemi telah menyebabkan ekspatriat Korea Utara semakin meragukan rezim negara mereka yang terisolasi.

“Saat tinggal di luar negeri, warga Korea Utara mampu menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah normal, menghindari pendidikan propaganda dan keharusan untuk selalu patuh pada rezim,” Ahn Chan-il, seorang pembelot yang menjadi peneliti yang menjalankan World Institute for Studi Korea Utara, mengatakan kepada AFP.

Baca Juga :  Serangan China Ke Taiwan, Perdagangan Global Akan Terpukul

“Jika diplomat dan agen Korea Utara yang ditempatkan di luar negeri terus-menerus ditekan secara brutal oleh Pyongyang untuk mengatasi pembelotan ekspatriat elit, kita tidak dapat mengesampingkan kemungkinan Korea Utara merencanakan serangan teroris…terhadap warga Korea Selatan yang tinggal di luar negeri.”

Pyongyang dicurigai berada di balik pembunuhan seorang konsul Korea Selatan di Vladivostok pada tahun 1996, yang diserang dan dibunuh oleh penyerang tak dikenal.

Konsul tersebut, yang juga seorang agen intelijen, telah memantau aktivitas terlarang Pyongyang, termasuk perdagangan narkoba dan produksi uang kertas palsu, menurut laporan Korea Selatan.

Dan mereka melancarkan upaya pembunuhan di Myanmar pada tahun 1983 ketika sebuah bom meledak di mausoleum Yangon saat kunjungan Presiden Korea Selatan saat itu, Chun Doo-hwan. Dia selamat tetapi 21 orang, termasuk beberapa menteri, tewas.

Pemimpin Pyongyang Kim Jong Un telah menyatakan Seoul sebagai “musuh utama” negaranya, membuang lembaga-lembaga yang berdedikasi pada reunifikasi dan penjangkauan, dan mengancam perang atas “bahkan 0,001 mm” pelanggaran teritorial.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :