Seorang Warga Negara China Ditangkap Di Singapura Diduga Jalankan BOTNET

BOTNET (Robot Network)
BOTNET (Robot Network)

Washington | EGINDO.co – Seorang warga negara Tiongkok ditangkap di Singapura dalam operasi internasional atas tuduhan membuat dan menggunakan malware yang digunakan dalam serangan siber, penipuan skala besar, dan eksploitasi anak.

Kepolisian Singapura (SPF) mengonfirmasi bahwa Wang Yunhe, 35 tahun, ditangkap di rumahnya di Singapura pada 24 Mei atas dugaan keterlibatannya dalam aktivitas kejahatan siber di Amerika Serikat.

Penangkapan tersebut menyusul permintaan ekstradisi dari Amerika Serikat, kata SPF pada Kamis (30 Mei), sebagai tanggapan atas pertanyaan CNA. AS memiliki perjanjian ekstradisi dengan Singapura.

Pejabat AS mengatakan Wang menjalankan botnet besar selama hampir satu dekade.

Departemen Kehakiman AS (DOJ) mengutip pernyataan Direktur FBI Christopher Wray pada Rabu bahwa botnet “911 S5” – jaringan komputer yang terinfeksi malware di hampir 200 negara – kemungkinan merupakan yang terbesar di dunia.

Botnet ini disebut-sebut telah meraup keuntungan jutaan dolar dengan menjual akses ke komputer-komputer ini kepada para penjahat yang menggunakannya untuk pencurian identitas, eksploitasi anak, dan penipuan keuangan, termasuk penipuan bantuan pandemi.

Baca Juga :  IHSG Diperkirakan Stagnan Jelang Pengumuman Suku Bunga BI

Surat perintah penggeledahan telah dilaksanakan di Singapura dan Thailand, kata wakil asisten direktur FBI untuk operasi siber, Brett Leatherman.

DOJ mengatakan dalam sebuah pernyataan tertanggal 29 Mei bahwa Wang dan orang-orang lain yang tidak disebutkan namanya diduga “membuat dan menyebarkan malware untuk membahayakan dan mengumpulkan jaringan jutaan komputer Windows rumahan di seluruh dunia”.

Dari tahun 2018 hingga Juli 2022, Wang menerima US$99 juta dari penjualan alamat IP proksi yang dibajak baik dalam mata uang kripto atau mata uang fiat, kata DOJ.

Dikatakan bahwa penjahat siber yang membeli akses ke alamat IP yang terinfeksi kemudian melewati sistem deteksi penipuan keuangan dan mencuri “miliaran dolar dari lembaga keuangan, penerbit kartu kredit, dan program pinjaman federal”.

Baca Juga :  Dampak Hujan, Waspadai Sepeda Motor Masuk Jalan Tol

Ini termasuk kerugian penipuan yang melebihi US$5,9 miliar dari 560.000 klaim asuransi pengangguran palsu yang berasal dari alamat IP yang dikompromikan, kata DOJ.

Dakwaan tersebut mengatakan Wang menggunakan keuntungan ilegalnya untuk membeli 21 properti di Amerika Serikat, Tiongkok, Singapura, Thailand, Uni Emirat Arab, dan St Kitts dan Nevis, tempat ia memperoleh kewarganegaraan melalui investasi.

Dikatakan aset dan properti Wang termasuk mobil sport, lebih dari selusin rekening bank domestik dan internasional, lebih dari dua lusin dompet mata uang kripto, dan jam tangan mewah selain properti tersebut

“Dicoba Dari Skenario”

Kejahatan yang dituduhkan terhadap Wang seperti “dicopot dari skenario”, kata Matthew S Axelrod, asisten sekretaris untuk penegakan ekspor di Biro Industri dan Keamanan Departemen Perdagangan AS.

“Sebuah skema untuk menjual akses ke jutaan komputer yang terinfeksi malware di seluruh dunia, yang memungkinkan para penjahat di seluruh dunia mencuri miliaran dolar, mengirimkan ancaman bom, dan bertukar materi eksploitasi anak – kemudian menggunakan keuntungan skema tersebut yang hampir mencapai US$100 juta untuk membeli mobil mewah, jam tangan, dan real estat,” katanya.

Baca Juga :  Pengamat: Blind Spot Area Rawan Fatalitas Kecelakaan

Para pejabat memperkirakan bahwa 560.000 klaim asuransi pengangguran yang curang berasal dari alamat IP yang dikompromikan.

Wang diduga mengelola botnet tersebut melalui 150 server khusus, setengahnya disewa dari penyedia layanan daring yang berbasis di AS.

DOJ mengatakan operasi tersebut merupakan upaya multi-lembaga yang dipimpin oleh penegak hukum di AS, Singapura, Thailand, dan Jerman.

Kepolisian Singapura mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka dan Kamar Jaksa Agung telah menangani kasus tersebut dengan DOJ dan FBI sejak Agustus 2022.

Penyelidikan, yang dipimpin oleh AS, sedang berlangsung, kata kepolisian.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :