Senat Mengesahkan RUU Kejahatan Rasial Terhadap Asia-Amerika

Senat mengesahkan RUU Kejahatan Rasial
Senat mengesahkan RUU Kejahatan Rasial

Washington | EGINDO.co – Senat pada Kamis (22 April) dengan sangat besar mengesahkan RUU yang akan membantu memerangi meningkatnya kejahatan rasial terhadap Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik, kecaman bipartisan atas kekerasan semacam itu selama pandemi virus corona dan langkah sederhana menuju legislasi di sebuah ruangan di mana sebagian besar agenda Presiden Joe Biden terhenti.

Tindakan tersebut akan mempercepat peninjauan kejahatan rasial di Departemen Kehakiman dan memberikan dukungan bagi penegak hukum setempat dalam menanggapi ribuan insiden kekerasan yang dilaporkan dalam satu tahun terakhir.

Polisi telah melihat peningkatan yang dicatat dalam kejahatan semacam itu, termasuk kematian Februari seorang pria berusia 84 tahun yang didorong ke tanah dekat rumahnya di San Francisco, sebuah keluarga muda yang terluka dalam serangan toko kelontong Texas tahun lalu dan pembunuhan enam wanita Asia dalam penembakan bulan lalu di Atlanta.

Nama enam wanita yang terbunuh di Georgia tercantum dalam RUU, yang disahkan Senat dengan 94-1 suara. Biden memuji tindakan tersebut, men-tweet, “Tindakan kebencian terhadap orang Asia-Amerika adalah salah, tidak Amerika, dan harus dihentikan.” DPR diharapkan untuk mempertimbangkan undang-undang serupa dalam beberapa minggu mendatang.

Senator Demokrat Mazie Hirono dari Hawaii, sponsor utama undang-undang tersebut, mengatakan bahwa langkah tersebut sangat penting bagi orang Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik, “yang sering merasa sangat tidak terlihat di negara kita, selalu dipandang sebagai orang asing, selalu dipandang sebagai negara lain.” Ia mengatakan pesan dari undang-undang itu sama pentingnya dengan isi dan substansinya.
Hirono, wanita Asia-Amerika pertama di Senat, mengatakan serangan itu adalah “konsekuensi yang dapat diprediksi dan diperkirakan” dari bahasa rasis dan inflamasi yang telah digunakan terhadap orang Asia selama pandemi, termasuk ejekan yang digunakan oleh mantan Presiden Donald Trump.

Senator Illinois Tammy Duckworth, seorang mantan pilot helikopter Angkatan Darat yang kehilangan kakinya dalam serangan tahun 2004 di Irak, mengatakan dia telah ditanyai dari negara mana dia berasal saat mengenakan seragam militer AS-nya. Duckworth, anggota Kongres pertama yang lahir di Thailand, mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi bagian RUU tersebut memberi tahu komunitas bahwa “kami akan mendukung Anda dan kami akan melindungi Anda.”

Tidak jelas apakah RUU bipartisan adalah tanda yang akan datang di Senat, di mana Partai Republik dan Demokrat memiliki perbedaan mendasar dan sering berjuang untuk bekerja sama.

Di bawah kesepakatan yang dicapai oleh para pemimpin Senat pada awal tahun, Partai Republik dan Demokrat berjanji untuk setidaknya mencoba memperdebatkan RUU dan melihat apakah mereka dapat mencapai kesepakatan melalui proses legislatif. Undang-undang kejahatan kebencian adalah produk sampingan pertama dari perjanjian itu. Beberapa orang mengatakan itu tidak perlu menjadi yang terakhir.

Hirono mengatakan itu adalah “harapan tulus bahwa kita dapat menyalurkan dan mempertahankan pekerjaan bipartisan yang dilakukan pada bagian penting dari undang-undang ini” menjadi RUU yang lebih besar yang akan mengubah undang-undang kepolisian, yang sedang dinegosiasikan oleh Senat Republik dengan DPR Demokrat.

Senator Dakota Selatan John Thune, Republik No 2, mengatakan sebelum pemungutan suara bahwa dia berharap contoh bipartisan dari RUU kejahatan rasial akan meluas ke paket infrastruktur yang sejauh ini telah memecah belah pihak.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer mengatakan undang-undang tersebut menunjukkan bahwa majelis dapat bekerja dengan cara bipartisan, dan dia bertujuan untuk mewujudkannya sebanyak mungkin. “Itu tidak berarti kita melupakan prinsip kita. Itu tidak berarti kami mengurangi keberanian yang dibutuhkan, “katanya.” Itu berarti kami mencoba bekerja dengan kolega Republik kami di mana pun kami bisa. ”

Tetapi tidak seperti banyak masalah kebijakan yang lebih besar dan lebih kontroversial yang diharapkan Demokrat untuk ditangani dalam mayoritas baru mereka, upaya untuk memerangi meningkatnya kekerasan terhadap orang Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik memiliki dukungan yang hampir universal. Lebih dari 3.000 insiden telah dilaporkan ke Stop AAPI Hate, pusat pelaporan berbasis di California untuk kejahatan semacam itu, dan kelompok advokasi mitranya sejak pertengahan Maret 2020.
Partai Republik mengatakan pekan lalu bahwa mereka setuju dengan premis undang-undang tersebut dan mengisyaratkan bahwa mereka bersedia mendukungnya dengan perubahan kecil, tanda hormat yang tidak biasa di tengah seringnya macet di Senat yang terpolarisasi. Hirono bekerja sama dengan Senator Susan Collins untuk memasukkan beberapa ketentuan tambahan dari Partai Republik dan bipartisan, termasuk pelaporan yang lebih baik tentang kejahatan kebencian secara nasional dan memberikan uang kepada negara bagian untuk mengatur saluran telepon khusus kejahatan rasial.

RUU yang direvisi juga akan menggantikan bahasa dalam undang-undang asli yang menyerukan “panduan yang menjelaskan praktik terbaik untuk mengurangi bahasa yang diskriminatif secara rasial dalam menggambarkan pandemi COVID-19.” Undang-undang tersebut akan mengharuskan pemerintah untuk mengeluarkan pedoman yang bertujuan untuk “meningkatkan kesadaran tentang kejahatan rasial selama pandemi” untuk mengatasi beberapa kekhawatiran GOP tentang pidato kepolisian.

Partai Republik setuju untuk mendukung RUU tersebut setelah Senat juga memberikan suara dan menolak serangkaian amandemen GOP, termasuk upaya untuk mencegah diskriminasi terhadap orang Asia-Amerika dalam penerimaan perguruan tinggi dan pelaporan tentang pembatasan latihan keagamaan selama pandemi.

Hanya satu Republikan, Senator Missouri Josh Hawley, yang menentang RUU tersebut. Seorang juru bicara tidak menanggapi permintaan komentar tentang mengapa dia menentangnya.

Perwakilan Grace Meng, memperkenalkan RUU serupa di DPR, yang katanya diharapkan akan dipertimbangkan pada Mei.

“Selama lebih dari satu tahun, orang Asia-Amerika di seluruh negara kami telah berteriak minta tolong,” kata Meng, dan Senat menunjukkan bahwa “mereka mendengar permohonan kami.”
Sumber : CNA/SL