Semua Sandera Dibebaskan Di Kota Ede, Belanda, Tersangka Ditahan

Semua Sandera dibebaskan,tersangka ditahan
Semua Sandera dibebaskan,tersangka ditahan

Ede | EGINDO.co – Setiap orang yang disandera di sebuah kota di Belanda tengah kini bebas dan seorang tersangka ditahan, kata polisi Belanda pada Sabtu (30 Maret), setelah cobaan berat yang berlangsung beberapa jam.

Pihak berwenang mengatakan tidak ada alasan untuk mencurigai adanya “motif teroris” dalam peristiwa yang terjadi di sebuah tempat hiburan malam yang populer di kalangan anak muda di kota Ede.

Polisi mengatakan mereka menerima laporan mengenai kemungkinan situasi penyanderaan pada pukul 05.15 (12.15 waktu Singapura) di Cafe Petticoat, dan media lokal mengatakan seorang pria yang “bingung” menyerbu masuk saat staf sedang membersihkan diri setelah pesta.

Pria itu bersenjatakan “beberapa pisau” yang dia tunjukkan kepada para sandera, kata jaksa Marthyne Kunst kepada wartawan pada konferensi pers di balai kota.

Polisi juga menyelidiki tas ransel hitam yang dibawanya, di tengah laporan bahwa penyandera mengancam akan menggunakan bahan peledak.

Juru bicara polisi Anne Jan Oosterheert mengatakan petugas tiba di tempat kejadian dalam beberapa menit dan segera membuka negosiasi dengan pria tersebut.

Baca Juga :  Pemerhati Budiyanto: Knalpot Brong mengganggu konsentrasi 

“Untungnya semuanya berjalan baik,” katanya, menolak memberikan rincian perundingan tersebut.

Tersangka dikenal oleh polisi dan pernah dihukum karena perilaku mengancam. Investigasi sedang dilakukan mengenai motif dan kondisi psikologisnya, kata Kunst.

“Situasi Yang Mengerikan”

Insiden tersebut memicu pengerahan besar-besaran termasuk polisi anti huru hara dan ahli bahan peledak.

Polisi membersihkan pusat kota dan mengevakuasi penghuni sekitar 150 bangunan di dekat kafe. Kereta dialihkan dari kota sebagai tindakan pencegahan.

Beberapa jam setelah cobaan berat dimulai, kelompok awal yang terdiri dari tiga orang dibebaskan. Gambar dari lembaga penyiaran publik NOS menunjukkan mereka keluar dari gedung dengan tangan terangkat.

Sandera keempat dibebaskan tak lama kemudian, dan tersangka penyandera kemudian ditangkap.

Gambar NOS menunjukkan seorang pria berlutut di tanah dengan tangan di belakang punggung, sementara petugas menahannya dengan borgol.

“Situasi yang mengerikan bagi semua orang ini. Keprihatinan dan pikiran saya tertuju pada mereka dan orang-orang yang mereka cintai. Saya berharap situasi ini dapat diselesaikan dengan cepat dan aman,” kata Wali Kota Ede, Rene Verhulst.

Baca Juga :  Israel Sepakat Dengan Qatar Berikan Obat kepada Sandera Gaza

“Emosi sedang tinggi” di kota itu, kata walikota, seraya mengatakan bahwa itu adalah “Sabtu pagi yang sangat intens”.

Tahun lalu, seorang pria berusia 27 tahun bersenjatakan dua senjata menyandera beberapa orang di sebuah toko Apple di Amsterdam, yang memicu cobaan berat selama lima jam.

Kebuntuan itu berakhir ketika tersangka ditabrak oleh mobil polisi saat ia mengejar sandera terakhirnya yang putus asa untuk mendapatkan kebebasan dan lari keluar toko.

Dia kemudian meninggal di rumah sakit karena luka-lukanya.

Belanda telah mengalami serangkaian serangan dan rencana teror, namun tidak sebesar negara-negara Eropa lainnya, seperti Perancis atau Inggris.

Pada tahun 2019, negara ini dikejutkan dengan aksi penembakan di sebuah trem di kota Utrecht yang merenggut empat nyawa.

Seorang pria kelahiran Turki yang diidentifikasi sebagai Gokmen Tanis kemudian mengakui adanya motif teror atas aksi mengamuk yang hampir menutup kota terbesar keempat di negara itu.

Baca Juga :  Sandera Dibebaskan Di Sinagoga Texas, Tersangka Tewas

Juga pada tahun 2019, polisi Belanda mendakwa dua tersangka jihadis merencanakan serangan teror menggunakan bom bunuh diri dan bom mobil. Pihak berwenang mengatakan serangan direncanakan pada tahun itu.

Seorang pemuda Afghanistan yang diidentifikasi hanya sebagai “Jawed S.” menikam dua turis Amerika di Stasiun Pusat Amsterdam pada tahun 2018, kemudian mengatakan kepada hakim bahwa dia ingin “melindungi Nabi Muhammad”.

Serangan itu terjadi sehari setelah politisi sayap kanan Belanda Geert Wilders mengumumkan dia membatalkan rencana mengadakan kompetisi kartun karikatur Nabi Muhammad.

Saat itu, juru bicara Taliban Afghanistan Zabihullah Mujahid mendesak umat Islam untuk menyerang pasukan Belanda setelah “tindakan permusuhan yang dilakukan negara ini (Belanda) terhadap seluruh umat Islam” yang dilakukan Wilders.

Dalam insiden paling serius yang melibatkan serangan teror, sutradara film anti-Islam asal Belanda Theo van Gogh ditembak dan ditikam hingga tewas pada tahun 2004 di Amsterdam oleh seorang pria yang memiliki hubungan dengan jaringan teror Islam Belanda.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :