Selusinan Perusahaan China Masuk Daftar Hitam Perdagangan AS

Menteri Perdagangan AS , Gina Raimondo
Menteri Perdagangan AS , Gina Raimondo

Washington | EGINDO.co – Pemerintah AS menempatkan selusin perusahaan China dalam daftar hitam perdagangannya pada Rabu (24 November) karena masalah keamanan nasional dan kebijakan luar negeri, mengutip dalam beberapa kasus bantuan mereka mengembangkan upaya komputasi kuantum militer China.

Departemen itu juga mengatakan beberapa entitas dan individu dari China dan Pakistan ditambahkan ke Daftar Entitas Departemen Perdagangan karena berkontribusi pada kegiatan nuklir Pakistan atau program rudal balistik.

Tindakan AS terbaru terhadap perusahaan-perusahaan China terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Beijing dan Washington atas status Taiwan dan masalah perdagangan.

Secara total, 27 entitas baru ditambahkan ke daftar dari China, Jepang, Pakistan dan Singapura.

Menteri Perdagangan Gina Raimondo mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa daftar baru akan membantu mencegah teknologi AS dari mendukung pengembangan “kemajuan militer dan kegiatan non-proliferasi China dan Rusia seperti kegiatan nuklir Pakistan yang tidak dijaga atau program rudal balistik”.

Kedutaan China di Washington menuduh Amerika Serikat “menggunakan konsep keamanan nasional yang menyeluruh dan menyalahgunakan kekuasaan negara untuk menekan dan membatasi perusahaan China dengan segala cara yang memungkinkan”.

“China dengan tegas menentang itu,” kata juru bicara kedutaan Liu Pengyu.

Dia mengatakan Amerika Serikat harus “mengikuti semangat” pertemuan virtual antara Presiden AS Joe Biden dan pemimpin China Xi Jinping pekan lalu dan “bertemu dengan China di tengah jalan alih-alih melangkah lebih jauh ke jalan yang salah”.

Departemen Perdagangan mengatakan Hangzhou Zhongke Microelectronics, Hunan Goke Microelectronics, New H3C Semiconductor Technologies, Xi’an Aerospace Huaxun Technology dan Yunchip Microelectronics ditempatkan pada daftar entitas Departemen Perdagangan untuk “dukungan mereka terhadap modernisasi militer Tentara Pembebasan Rakyat”.

Itu juga menambahkan Laboratorium Nasional Hefei untuk Ilmu Fisika di Microscale, QuantumCTek dan Shanghai QuantumCTeck ke dalam daftar untuk “memperoleh dan mencoba memperoleh barang-barang asal AS untuk mendukung aplikasi militer”.

Baca Juga :  Bupati Kolaka Timur Selesai Diperiksa KPK Di Polda Sultra

Delapan perusahaan China terdaftar untuk mencegah penggunaan teknologi AS untuk membantu China mengembangkan aplikasi komputasi kuantum untuk militernya.

Departemen Perdagangan ingin menghentikan militer China mengembangkan teknologi kontra-silumannya, yang dapat mencakup peralatan seperti radar canggih, dan aplikasi kontra-kapal selam seperti sensor bawah laut.

Tindakan itu juga memblokir materi AS agar tidak digunakan untuk membantu China memecahkan enkripsi atau mengembangkan enkripsi yang tidak dapat dipecahkan, kata Departemen Perdagangan.

Pemasok untuk perusahaan dalam daftar entitas perlu mengajukan permohonan lisensi sebelum mereka dapat menjual kepada mereka, yang kemungkinan besar akan ditolak.

Secara terpisah, Institut Fisika dan Teknologi Moskow telah ditambahkan ke daftar pengguna akhir militer Departemen Perdagangan, tetapi daftar tersebut tidak memberikan informasi tambahan selain telah menghasilkan produk militer.

Daftar entitas semakin banyak digunakan untuk tujuan keamanan nasional dan kebijakan luar negeri sejak pemerintahan Trump. Perusahaan telekomunikasi China Huawei ditambahkan pada 2019, memotongnya dari beberapa pemasok utama dan mempersulit mereka untuk memproduksi handset seluler.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :