Seluruh Afrika Mendukung Maroko Di Piala Dunia

Latihan tim Maroko jelang lawan Portugal
Latihan tim Maroko jelang lawan Portugal

Doha | EGINDO.co – Maroko akan mendapat dukungan dari seluruh benua ketika mereka berusaha menjadi semifinalis Piala Dunia pertama Afrika dengan mengalahkan Portugal pada Sabtu (10 Desember), kata pelatih Walid Reragui.

Afrika Utara akan menghadapi Portugal di Stadion Al Thumama sebagai negara Arab pertama yang mencapai delapan besar setelah mengalahkan Spanyol melalui adu penalti di babak 16 besar.

Semifinal Piala Dunia melawan Inggris atau Prancis siap diperebutkan, di samping satu tempat di buku sejarah.

Kamerun pada 1990, tim Senegal 2002 dan tim Ghana 2010 semuanya tumbang di babak perempat final.

“Kami tidak akan rugi. Tantangannya adalah melakukan sebaik yang kami lakukan di pertandingan sebelumnya,” kata Reragui jelang pertandingan melawan Portugal.

“Kami ingin menunjukkan bahwa Afrika pantas berada di sini, Maroko pantas berada di sini.

Baca Juga :  Beberapa Pemain Tolak Panggilan Pelatnas

“Kami memiliki seluruh orang di belakang kami, benua di belakang kami dan dunia Arab di belakang kami. Itu banyak energi di belakang kami. Kami akan mencoba dan melakukan semua yang kami bisa.

“Kami bisa melakukannya, kami bisa membuat sejarah lagi. (Dukungan) bisa mendorong kami, membantu kami benar-benar bermain dengan tekanan ini, tidak membuat kesalahan.”

Maroko memiliki rekor pertahanan terbaik di turnamen, hanya kebobolan satu gol dalam empat pertandingan mereka.

Tapi Reragui memperingatkan: “Kami tidak bisa berpuas diri. Kami tidak terbawa suasana, kami hanya mengejutkan beberapa orang dan beberapa algoritma yang mengharapkan Belgia atau Spanyol berada di perempat final.”

Faktor Ronaldo

Cristiano Ronaldo secara mengejutkan dihilangkan dari starting eleven Portugal untuk pertandingan mereka melawan Swiss di babak 16 besar, dengan penggantinya, Goncalo Ramos, mencetak hat-trick dalam kemenangan 6-1.

Baca Juga :  Arab Saudi Menelan Kekalahan 2-0 Dari Polandia

Tapi Reragui lebih suka melihat lembar tim Portugal tanpa nama pencetak gol terbanyak sepak bola pria internasional.

“Mereka akan menjadi segar,” katanya. “Saya tidak tahu apakah Ronaldo akan bermain, tapi saya harap dia tidak. Saya tahu dia salah satu pemain terbaik dalam sejarah jadi saya tidak ingin dia bermain.”

Kesuksesan Maroko di Qatar telah memicu perayaan di dalam negeri, tetapi juga di beberapa negara Eropa tempat tinggal diaspora Maroko.

Empat belas dari 26 orang regu Reragui lahir di luar negara Afrika.

“Orang-orang mengidentifikasi diri dengan kami dan kami berhasil menyatukan warga Maroko di belakang tim sepak bola ini,” katanya. “Saya pikir itu lebih berharga dari apa pun, lebih berharga dari uang, lebih berharga dari gelar.

Baca Juga :  Kroasia Maju Ke Perempat Final, Menang Adu Penalti vs Jepang

“Kami telah membuat orang bahagia, kami membuat orang bangga, tapi itu bukan satu-satunya alasan kami di sini – kami di sini untuk memenangkan pertandingan dan melangkah sejauh yang kami bisa di turnamen ini.”

Maroko memiliki serangkaian masalah cedera, dengan bek sayap Achraf Hakimi dan Noussair Mazraoui bermain meski tidak sepenuhnya fit.

Bek tengah Nayef Aguerd tertatih-tatih karena cedera dalam pertandingan Spanyol tetapi bisa siap untuk bermain pada hari Sabtu.

“Banyak yang cedera, orang sakit. Kami telah memainkan banyak pertandingan tanpa orang 100 persen,” kata Reragui.

“Saya bangga untuk itu karena tidak ada yang melihat Maroko dengan kekuatan 100 persen. Aguerd menunggu besok untuk melihat apakah dia bisa bermain atau tidak.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :