Sekutu AS Enggan Bergabung Dengan Gugus Tugas Laut Merah

Sekutu AS enggan bergabung di Laut Merah
Sekutu AS enggan bergabung di Laut Merah

Washington | EGINDO.co – Presiden Amerika Serikat Joe Biden berharap dapat memberikan tanggapan internasional yang tegas terhadap serangan Houthi Yaman terhadap pelayaran Laut Merah dengan meluncurkan kekuatan maritim baru, namun seminggu setelah peluncurannya, banyak sekutu tidak ingin dikaitkan dengan hal tersebut, secara terbuka, atau secara langsung. semua.

Dua sekutu Amerika di Eropa yang terdaftar sebagai kontributor Operasi Penjaga Kemakmuran – Italia dan Spanyol – mengeluarkan pernyataan yang tampaknya menjauhkan diri dari kekuatan maritim.

Pentagon mengatakan pasukan tersebut merupakan koalisi pertahanan lebih dari 20 negara untuk memastikan perdagangan senilai miliaran dolar dapat mengalir dengan bebas melalui jalur pelayaran penting di perairan Laut Merah di lepas pantai Yaman.

Namun hampir setengah dari negara-negara tersebut sejauh ini belum mengakui kontribusi mereka atau mengizinkan AS untuk melakukannya. Kontribusi tersebut bisa berkisar dari pengiriman kapal perang hingga sekadar pengiriman perwira staf.

Keengganan beberapa sekutu AS untuk ikut serta dalam upaya tersebut mencerminkan perpecahan yang tercipta akibat konflik di Gaza, yang membuat Biden tetap mempertahankan dukungan kuat untuk Israel bahkan ketika kritik internasional meningkat atas serangan mereka, yang menurut Kementerian Kesehatan Gaza telah menewaskan lebih dari 100 orang. 21.000 warga Palestina.

“Pemerintah Eropa sangat khawatir bahwa sebagian dari calon pemilih mereka akan berbalik melawan mereka,” kata David Hernandez, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Complutense Madrid, seraya mencatat bahwa masyarakat Eropa semakin kritis terhadap Israel dan khawatir akan terseret ke dalam konflik. sebuah konflik.

Kelompok Houthi yang didukung Iran telah menyerang atau menyita selusin kapal dengan rudal dan drone sejak 19 November, mencoba menimbulkan dampak internasional atas kampanye Israel, yang menyusul amukan militan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera 240 orang. .

Baca Juga :  PPKM Jawa-Bali Hari Ini Berakhir, Bakal Diperpanjang?

Angkatan laut Amerika Serikat, Inggris dan Perancis masing-masing telah menembak jatuh drone atau rudal yang diluncurkan Houthi.

Seseorang yang akrab dengan pemikiran pemerintahan Biden mengatakan AS yakin meningkatnya serangan Houthi memerlukan tanggapan internasional yang terpisah dari konflik yang berkecamuk di Gaza.

Laut Rea adalah pintu masuk bagi kapal-kapal yang menggunakan Terusan Suez, yang menangani sekitar 12 persen perdagangan dunia dan sangat penting untuk pergerakan barang antara Asia dan Eropa. Serangan Houthi telah menyebabkan beberapa kapal dialihkan rutenya di sekitar Tanjung Harapan di Afrika, sehingga secara signifikan meningkatkan waktu dan biaya pelayaran.

Perusahaan kontainer raksasa Denmark, Maersk, mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya akan melanjutkan operasi pengiriman di Laut Merah dan Teluk Aden. Namun Hapag Lloyd dari Jerman mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya masih yakin Laut Merah terlalu berbahaya dan akan terus mengirim kapal mengelilingi Tanjung Harapan.

Perselisihan Di Gaza

Meskipun AS mengatakan 20 negara telah mendaftar untuk satuan tugas maritimnya, AS hanya mengumumkan nama 12 negara saja.

“Kami akan mengizinkan negara-negara lain, tunduk pada mereka untuk membicarakan partisipasi mereka,” kata Mayor Jenderal AS Patrick Ryder kepada wartawan pekan lalu.

UE telah mengisyaratkan dukungannya terhadap gugus tugas maritim tersebut dengan pernyataan bersama yang mengecam serangan Houthi.

Meskipun Inggris, Yunani dan negara-negara lain secara terbuka mendukung operasi AS, beberapa pihak yang disebutkan dalam pengumuman AS dengan cepat mengatakan bahwa mereka tidak terlibat langsung.

Baca Juga :  Dolar Menguat, Suku Bunga AS Lebih Tinggi Untuk Waktu Lama

Kementerian Pertahanan Italia mengatakan pihaknya akan mengirim kapal ke Laut Merah atas permintaan pemilik kapal Italia dan bukan sebagai bagian dari operasi AS. Prancis mengatakan pihaknya mendukung upaya untuk menjamin kebebasan navigasi di Laut Merah tetapi kapal-kapalnya akan tetap berada di bawah komando Prancis.

Spanyol mengatakan tidak akan bergabung dalam Operasi Penjaga Kemakmuran dan menentang penggunaan misi anti-pembajakan Uni Eropa, Atalanta, untuk melindungi pelayaran Laut Merah. Namun pada hari Rabu, Perdana Menteri Pedro Sanchez mengatakan dia bersedia mempertimbangkan pembentukan misi berbeda untuk mengatasi masalah tersebut.

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sebelumnya menyatakan tidak tertarik pada usaha tersebut.

Kemarahan masyarakat atas serangan Israel di Gaza turut menjelaskan keengganan para pemimpin politik. Jajak pendapat Yougov baru-baru ini menemukan bahwa mayoritas warga Eropa Barat – khususnya Spanyol dan Italia – berpendapat Israel harus menghentikan aksi militer di Gaza.

Ada juga risiko bahwa negara-negara yang berpartisipasi menjadi sasaran pembalasan Houthi. Orang yang akrab dengan pemikiran pemerintah AS mengatakan bahwa risiko inilah – melainkan perselisihan mengenai Gaza – yang mendorong beberapa negara untuk menghindari upaya tersebut.

Tampaknya hal tersebut juga terjadi pada India, yang kemungkinan besar tidak akan bergabung dalam operasi AS, menurut seorang pejabat senior militer India. Seorang pejabat pemerintah India mengatakan pemerintah khawatir bahwa aliansinya dengan Amerika akan menjadikan mereka lebih menjadi target.

Dukungan Internasional Diperlukan

Kenyataannya, banyak negara Eropa dan Teluk telah berpartisipasi dalam salah satu dari beberapa kelompok militer pimpinan AS di Timur Tengah, termasuk Pasukan Maritim Gabungan (CMF) yang beranggotakan 39 negara.

Baca Juga :  Pengguna Bulanan TikTok Di Amerika Serikat Capai 150 Juta

Operasi Atalanta UE sudah bekerja sama dalam “hubungan timbal balik” dengan CMF, menurut juru bicara kelompok tersebut.

Artinya, beberapa negara yang tidak secara resmi bergabung dalam satuan tugas maritim Laut Merah masih dapat mengoordinasikan patroli dengan Angkatan Laut AS.

Misalnya, meski Italia – anggota Atalanta – belum mengatakan akan bergabung dalam Operation Prosperity Guardian, sumber pemerintah Italia mengatakan kepada Reuters bahwa koalisi pimpinan AS puas dengan kontribusi Italia.

Sumber tersebut menambahkan bahwa keputusan untuk mengirim fregat angkatan laut sebagai bagian dari operasi yang ada adalah cara untuk mempercepat pengerahan dan tidak memerlukan izin parlemen baru.

Upaya AS untuk menarik dukungan internasional bagi upaya keamanan Laut Merah terjadi ketika Amerika Serikat menghadapi tekanan di berbagai bidang dari proksi militer Iran di wilayah tersebut.

Selain Houthi di Yaman, milisi yang didukung Iran telah menyerang pasukan AS di Suriah dan Irak.

Sejauh ini, Amerika Serikat telah melakukan serangan udara balasan terbatas terhadap milisi di Irak dan Suriah, namun mereka menahan diri untuk tidak melakukan hal tersebut di Yaman.

Michael Mulroy, mantan wakil asisten menteri pertahanan untuk Timur Tengah di bawah pemerintahan Trump, mengatakan tujuan Pentagon dengan koalisi maritim baru tampaknya adalah menjadikan serangan Houthi di masa depan sebagai isu internasional untuk memisahkannya dari Israel-Hamas. perang.

“Saat kapal militer dalam Operasi Penjaga Kemakmuran mulai melindungi pelayaran komersial dan mendapat serangan langsung, (Houthi) akan menyerang koalisi, bukan hanya AS,” kata Mulroy.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :