Sektor Mewah Eropa Tidak Sabar Untuk Kembalinya Turis China

Sektor Mewah Eropa
Sektor Mewah Eropa

Paris | EGINDO.co – Sektor mewah Eropa menyambut berakhirnya lockdown pandemi di China, karena kembalinya turis China yang menghabiskan banyak uang dapat mempertahankan pertumbuhan lebih lanjut.

Sebelum pandemi, turis Tiongkok yang berkunjung ke Eropa merupakan sumber utama penjualan rumah mewah.

Orang China menyumbang “sepertiga dari pembelian barang mewah di dunia dan dua pertiga dari pembelian itu dilakukan di luar China”, kata Joelle de Montgolfier, kepala divisi barang mewah di perusahaan konsultan manajemen Bain and Company.

Pengembalian mereka telah menyebabkan bank RBC merevisi perkiraan pertumbuhannya untuk sektor ini tahun ini menjadi 11 persen, dari 7 persen sebelumnya.

“Pembukaan kembali China adalah salah satu ‘mega-tema’ utama untuk sektor mewah pada tahun 2023,” kata RBC Bank dalam catatan baru-baru ini kepada klien.

Baca Juga :  China Akan Mengirim 3 Astronot Ke Stasiun Luar Angkasa

Setelah anjlok di tahun 2020, sektor barang mewah berhasil melampaui penjualan sebelum pandemi di tahun 2021.

“Orang China mengkonsumsi, tapi hanya di China,” kata Bain’s de Montgolfier.

“Pada tahun 2022, jauh lebih rumit dengan pengurungan tak terduga di negara ini,” tambahnya.

Namun demikian, hal itu tidak menahan sektor tersebut untuk membuat perkiraan lonjakan 22 persen menjadi 353 miliar euro (US$384 miliar), menurut perkiraan November oleh Bain and Company.

Pertumbuhan itu didukung oleh gelombang turis AS pasca-lockdown yang berkunjung ke Eropa berbekal dolar yang kuat, serta turis Korea dan Asia Tenggara.

Kejutan menyenangkan lainnya adalah orang Eropa “yang telah diabaikan selama beberapa dekade… Kemewahan.

Baca Juga :  Gapura Darwin Kehilangan Puncaknya Karena Erosi Di Galapagos

“Lebih Banyak Staf”

Dengan pencabutan pembatasan perjalanan di China “akan ada kembalinya wisatawan China yang cukup besar tetapi itu kemungkinan besar akan terjadi pada kuartal kedua”, kata Arnaud Cadart, manajer portofolio di manajer aset Flornoy.

“Pandemi masih sangat aktif di China dan akan mempengaruhi banyak orang.”

Turis China mungkin dibutuhkan jika arus turis AS melambat.

“Butik-butik Eropa membutuhkan peningkatan pelanggan China ini untuk menggantikan pelanggan Amerika yang dapat membeli secara lokal,” kata Cadart.

Mereka juga perlu beradaptasi kembali dengan pelanggan China, yang cenderung bepergian dalam kelompok, dan akan bergabung dengan sejumlah besar turis AS.

“Sudah ada antrean di depan butik bahkan tanpa klien China… mereka membutuhkan lebih banyak staf,” kata de Montgolfier. Jika tidak, mereka berisiko mengalami “penurunan pengalaman” berbelanja di butik mewah.

Baca Juga :  Taiwan Yakin Invasi China Akan Sangat Sulit

Kekhawatiran lain: volume barang dagangan yang ingin dibeli oleh pelanggan China tidak jelas. Sektor ini suka menjaga volume tetap rendah dan tidak memberikan diskon untuk memastikan eksklusivitas.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :