Sekjen PBB Guterres Dilantik Untuk Masa Jabatan Kedua

Sekjen PBB Antonio Guterres
Sekjen PBB Antonio Guterres

New York | EGINDO.co – Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dilantik pada Jumat (18 Juni) untuk masa jabatan kedua sebagai kepala badan dunia, berjanji untuk mengambil pelajaran dari pandemi COVID-19 yang mematikan.

“Tantangan terbesar kami – dan pada saat yang sama merupakan peluang terbesar kami – adalah menggunakan krisis ini untuk membalikkan keadaan, berporos menuju dunia yang belajar pelajaran,” kata mantan perdana menteri Portugal saat Majelis Umum mengangkatnya kembali untuk periode 2022-2026.

Ini, tambah Guterres, akan termasuk mempromosikan “pemulihan yang adil, hijau dan berkelanjutan” yang menunjukkan jalan ke depan “melalui kerja sama internasional yang meningkat dan efektif untuk mengatasi masalah global.”

Menjabat sejak 2017, Guterres berjanji untuk bertindak secara independen dari negara-negara anggota dan organisasi selama upacara pengambilan sumpah yang dihadiri oleh Presiden Portugal Marcelo Rebelo de Sousa, kepala negara pertama yang menginjakkan kaki di gedung PBB selama lebih dari setahun karena pandemi.

Guterres menambahkan bahwa penting untuk “menjadikan pencegahan dan kesiapsiagaan – dalam arti luas – sebagai prioritas utama dalam sistem internasional.”

Berbicara pada konferensi pers setelah upacara, Guterres mengulangi bahwa “dari banyak pelajaran yang kami pelajari, pelajaran terpenting adalah bahwa kami tidak dapat melakukan apa-apa. Pelajaran terpenting adalah kami perlu membangun kembali solidaritas dan kepercayaan.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengucapkan selamat kepada Guterres dengan mengatakan negaranya berharap untuk “melanjutkan hubungan yang kuat dan konstruktif kami” dengan sekretaris jenderal.

Isu-isu global “membutuhkan pemimpin yang kolaboratif, efektif, dan berorientasi pada hasil di sekretariat PBB, dan kami memilikinya di Antonio Guterres,” tambah Blinken.

Majelis Umum beranggotakan 193 orang telah menyetujui resolusi yang memperpanjang masa jabatan lima tahun Guterres, daripada mengambil suara.

Dewan Keamanan PBB, pada tahap penting dalam proses pencalonan, memberi restu pada 8 Juni untuk pengangkatan kembali pria berusia 72 tahun itu, yang sebelumnya menjabat sebagai Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi antara 2005 dan 2015.

Sumber : CNA/SL