Sekilas Tentang Kehidupan Malam Covid-19 Di Asia

Boat Quay - Singapore
Boat Quay - Singapore

Singapura | EGINDO.co – Semakin banyak infeksi COVID-19 yang terkait dengan lounge dan klub KTV telah menyebabkan penularan lokal dari virus melonjak dalam beberapa hari terakhir di Singapura.

Hingga Kamis (15/7) siang, 87 kasus di Singapura terkait dengan klaster KTV.

Berbicara kepada wartawan pada hari Rabu, Menteri Kesehatan Ong Ye Kung menggambarkan situasinya sebagai “sangat mengganggu dan mengecewakan”, menambahkan bahwa kegiatan seperti layanan nyonya rumah dan permainan dadu telah dilarang selama lebih dari setahun.

Kasus pertama kali diumumkan pada 12 Juli, ketika Kementerian Kesehatan (MOH) mengatakan bahwa nyonya rumah sosial Vietnam yang sering mengunjungi gerai yang saat ini beroperasi sebagai gerai makanan dan minuman termasuk di antara infeksi baru di negara itu.

Selama pandemi, beberapa klaster COVID-19 di Asia telah dikaitkan dengan tempat hiburan malam.

Berikut adalah melihat lebih dekat:

HONGKONG 

Di Hong Kong, semakin banyak infeksi yang terkait dengan klub dansa mendorong pihak berwenang untuk menutup bar November lalu, klub malam, dan tempat hiburan lainnya untuk ketiga kalinya tahun itu, karena mereka berjuang untuk mengatasi peningkatan baru kasus COVID-19.

Stasiun pengujian seluler didirikan di beberapa distrik, dengan pemerintah mengimbau penduduk di daerah yang terkena dampak untuk mengikuti tes COVID-19 untuk membantu mengatasi wabah tersebut.

Aula perawatan COVID-19 sementara di dekat bandara kota juga dibuka kembali. Pada saat itu, lebih dari 180 infeksi terkait dengan klub dansa.

South China Morning Post melaporkan bahwa cluster itu muncul setelah seorang pengusaha wanita berusia 75 tahun, yang mengunjungi Starlight Dance Club di Wan Chai, dipastikan terinfeksi pada 19 November.

Lonjakan kasus menyebabkan penundaan gelembung perjalanan antara Hong Kong dan Singapura, yang akan diluncurkan pada 22 November. Hong Kong telah melaporkan sekitar 12.000 kasus COVID-19 secara total.

Baca Juga :  Terkait Kasus BLBI, Obligor Banyak Di Luar Negeri

JEPANG 

Bar dan klub nyonya rumah dipilih sebagai hotspot untuk kluster virus corona pada Juli tahun lalu, setelah lonjakan jumlah kasus.

Pengujian strategis yang dilakukan di distrik kehidupan malam Tokyo menghasilkan peningkatan kasus COVID setiap hari, terutama di antara orang-orang berusia 20-an dan 30-an.

Cluster tersebut mendorong pihak berwenang untuk menaikkan status waspada kota ke level tertinggi pada 15 Juli 2020.

KOREA SELATAN 

Tahun lalu, seorang pria berusia 29 tahun yang mengunjungi lima klub gay di distrik kehidupan malam populer di Seoul dinyatakan positif COVID-19 pada Mei, memicu kekhawatiran atas gelombang kedua infeksi. Sejumlah kasus kemudian dikaitkan dengannya.

Setelah cluster muncul, klub dan bar di Seoul diperintahkan untuk tutup selama beberapa hari.

Namun, pengujian dan pelacakan kontak terbukti menjadi tantangan bagi pihak berwenang, karena pelanggan klub malam enggan untuk melapor.

Kelompok hak asasi dan para ahli percaya bahwa itu karena stigma seputar homoseksualitas di negara yang secara sosial konservatif.

Pihak berwenang harus menyisir data ponsel, laporan kartu kredit, dan rekaman CCTV untuk mengidentifikasi hampir 2.000 orang yang tidak dapat dihubungi.

Pada hari Senin, Korea Selatan, yang telah melaporkan lebih dari 173.000 kasus hingga saat ini, mengumumkan akan memperketat pembatasan COVID-19 ke tingkat seketat mungkin di Seoul dan wilayah tetangga, menyusul lonjakan kasus COVID-19. Klub malam dan bar juga telah diperintahkan untuk tutup.

TAIWAN 

Pada bulan Mei, Taiwan melihat lonjakan tiba-tiba dalam kasus domestik, setelah 16 kasus terkait dengan kedai teh di kota.

Pemerintah Taipei menutup klub nyonya rumah dan kedai teh, serta tempat hiburan seperti bar, klub dansa, dan lounge KTV, untuk mengendalikan penyebaran virus.

Baca Juga :  Erick Thohir Prediksi Vaksin Merah Putih Tersedia Awal 2022

Taiwan juga meningkatkan tingkat kewaspadaan COVID-19 di Taipei dan kota sekitarnya, dan memperketat pembatasan untuk membatasi kegiatan sosial.

Pertemuan keluarga dan teman dibatasi pada lima di dalam ruangan dan 10 di luar ruangan, dan pemakaian masker di depan umum diwajibkan. Hingga saat ini, Taiwan telah melaporkan lebih dari 15.000 kasus yang dikonfirmasi.

THAILAND 

Thailand melaporkan lebih dari 4.500 kasus COVID-19, yang menyebar dari klub malam, pesta, dan konser, pada bulan April.

Bangkok sendiri menyumbang 1.614 dari kasus ini. Menyusul lonjakan kasus, pemerintah Thailand memerintahkan penutupan sementara klub malam, pub, dan bar di seluruh negeri, bersama dengan langkah-langkah lain untuk mengendalikan penyebaran virus corona.

Itu terjadi setelah Bangkok dan 17 provinsi lain di Thailand dinyatakan sebagai area kontrol maksimum atau “zona merah” untuk membendung gelombang baru infeksi COVID-19.

Berbagai tindakan dilakukan untuk membatasi pergerakan orang dan mengurangi risiko infeksi.

Di seluruh negeri, tempat-tempat malam seperti pub, bar, dan panti pijat ditutup setidaknya selama dua minggu. Sekolah dan universitas juga harus ditutup.

Sumber : CNA/SL