‘Sekarang Atau Tidak’ Untuk Hentikan Penyusutan Populasi

PM Jepang , Fumio Kishida
PM Jepang , Fumio Kishida

Tokyo | EGINDO.co – Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida berjanji pada hari Senin (23 Januari) untuk mengambil langkah-langkah mendesak untuk mengatasi tingkat kelahiran yang menurun di negara itu, dengan mengatakan itu “sekarang atau tidak sama sekali” untuk salah satu masyarakat tertua di dunia.

Jepang dalam beberapa tahun terakhir telah mencoba mendorong rakyatnya untuk memiliki lebih banyak anak dengan janji bonus uang tunai dan manfaat yang lebih baik, tetapi Jepang tetap menjadi salah satu tempat termahal di dunia untuk membesarkan anak, menurut survei.

Kelahiran jatuh ke rekor terendah baru tahun lalu, menurut perkiraan resmi, turun di bawah 800.000 untuk pertama kalinya – momen penting yang terjadi delapan tahun lebih awal dari perkiraan pemerintah.

Baca Juga :  Emiten Kertas Sinarmas Naik Dua Digit Semester I 2021

Itu kemungkinan besar memicu penurunan populasi lebih lanjut di negara di mana usia rata-rata adalah 49 tahun, tertinggi di dunia hanya di belakang negara kota kecil Monaco.

“Bangsa kita berada di titik puncak apakah dapat mempertahankan fungsi sosialnya,” kata Kishida dalam pidato kebijakan pada pembukaan sesi parlemen tahun ini.

“Sekarang atau tidak sama sekali ketika menyangkut kebijakan tentang kelahiran dan membesarkan anak – ini adalah masalah yang tidak bisa menunggu lebih lama lagi,” tambahnya.

Kishida mengatakan dia akan mengajukan rencana untuk menggandakan anggaran untuk kebijakan terkait anak pada bulan Juni, dan bahwa badan pemerintah Anak dan Keluarga baru untuk mengawasi masalah tersebut akan dibentuk pada bulan April.

Baca Juga :  Jimat Digital Buddha Thailand Menandai Kerasukan Seni Kripto

Jepang adalah negara termahal ketiga di dunia untuk membesarkan anak, menurut YuWa Population Research, hanya di belakang China dan Korea Selatan, negara-negara yang juga mengalami penyusutan populasi dalam tanda-tanda mengkhawatirkan ekonomi global.

Negara-negara lain juga menghadapi populasi yang menua dan menyusut.

Pekan lalu, China melaporkan populasinya turun pada 2022 untuk pertama kalinya dalam 60 tahun.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :