Sejarah Intervensi Jepang Di Pasar Mata Uang

Mata Uang Yen Jepang
Mata Uang Yen Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Yen Jepang menguat tajam pada hari Senin dalam sebuah tindakan yang menurut para pelaku pasar menunjuk pada intervensi pembelian yen dari otoritas Jepang untuk menstabilkan penurunan mata uang.

Setelah diperdagangkan pada level terlemahnya dalam 34 tahun pada 160,245 per dolar di pagi Asia, yen melonjak dari sekitar 159,5 per dolar menjadi 155,2 dalam satu jam perdagangan satu arah.

Penyebab perpindahan tersebut belum diketahui secara pasti. Beberapa pedagang mengutip pembelian yen oleh bank-bank Jepang.

Jepang terakhir melakukan intervensi pada Oktober 2022 ketika yen merosot ke posisi terendah mendekati 152 per dolar. Saat itu diperkirakan telah menghabiskan sebanyak 9,2 triliun yen ($60,78 miliar) untuk mempertahankan mata uang tersebut.

Berikut adalah kronologi pergerakan pasar valuta asing oleh Bank of Japan (BOJ).

27 Maret 2024 – Bank of Japan, Kementerian Keuangan dan Badan Jasa Keuangan Jepang mengadakan pertemuan setelah yen jatuh ke level terendah dalam 34 tahun terhadap dolar, dan menyatakan mereka siap untuk melakukan intervensi.

21-24 Oktober 2022 – Dolar sempat anjlok lebih dari 7 yen pada 21 Oktober. Penurunan ini disebabkan oleh pembelian yen oleh pihak berwenang. Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki menolak mengkonfirmasi apakah pemerintah telah melakukan intervensi di pasar mata uang.

Baca Juga :  MPL Season 9 Akan Berlangsung Offline

7 September 2022 – Juru bicara utama pemerintah Hirokazu Matsuno mengungkapkan kekhawatirannya terhadap pergerakan “cepat dan sepihak” yang terlihat di pasar mata uang setelah yen melemah melampaui 143 per dolar.

10 Juni 2022 – Pemerintah Jepang dan bank sentral mengeluarkan pernyataan bersama yang jarang terjadi, mengatakan mereka prihatin dengan penurunan tajam yen baru-baru ini setelah melemah melampaui 134 per dolar.

Agustus dan Oktober 2011 – Jepang melakukan intervensi untuk membatasi keuntungan yang dikhawatirkan oleh para pejabat dapat menggagalkan pemulihan dari kemerosotan ekonomi yang dipicu oleh gempa bumi besar dan tsunami pada 11 Maret 2011.

18 Maret 2011 – Negara-negara Kelompok Tujuh (G7) bersama-sama melakukan intervensi untuk membendung penguatan yen ketika mata uang melonjak ke rekor tertinggi setelah gempa bumi.

15 September 2010 – Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang untuk pertama kalinya dalam enam tahun, menjual yen untuk membendung kenaikan mata uang setelah dolar mencapai titik terendah dalam 15 tahun di 82,87 yen.

Baca Juga :  Jepang Minta China Lakukan Secara Ilmiah Atas Pelepasan Air

Maret 2004 – Kampanye selama 15 bulan untuk mengekang kenaikan yen berakhir setelah Jepang menghabiskan 35 triliun yen, atau lebih dari $300 miliar, untuk intervensi.

Mei-Juni 2002 – BOJ melakukan intervensi untuk menjual yen, seringkali didukung oleh Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa (ECB). Yen terus menguat.

September 2001 – BOJ melakukan intervensi untuk menjual yen setelah serangan 11 September di Amerika Serikat. ECB dan Fed New York beroperasi atas nama BOJ.

Januari 1999 hingga April 2000 – BOJ menjual yen setidaknya 18 kali, termasuk sekali melalui The Fed dan sekali melalui ECB, karena kekhawatiran kekuatan mata uang tersebut akan menghambat pemulihan ekonomi. Yen terus menguat.

1997 – 1998 – Krisis keuangan Asia menyebabkan yen melemah, mencapai hampir 148 per dolar pada bulan Agustus 1998, bahkan setelah otoritas AS bergabung dengan BOJ untuk membeli yen.

Baca Juga :  Peringatan Baru Jepang Terhadap Penurunan Yen, Kemungkinan Intervensi

April 1994 – Agustus 1995 – Dolar merosot ke rekor terendah terhadap mark Jerman dan terendah pasca perang terhadap yen. Amerika Serikat melakukan intervensi berulang kali, seringkali dengan bank sentral Jepang dan Eropa, untuk menopang greenback.

1993 – BOJ menjual yen hampir sepanjang tahun untuk mengekang kekuatannya.

1991 – 1992 – BOJ melakukan intervensi untuk mendukung yen, menjual dolar AS.

1988 – Dolar jatuh ke 120,45 yen pada 4 Januari, yang merupakan titik terendah pasca Perang Dunia Kedua, di perdagangan Tokyo. BOJ melakukan intervensi untuk membeli dolar dan menjual yen.

1987 – Pada bulan Februari, enam negara G7 menandatangani Louvre Accord, yang bertujuan untuk menstabilkan mata uang dan menghentikan penurunan dolar secara luas.

1985 – Kelompok Lima negara industri, pendahulu G7, menandatangani Plaza Accord, di mana mereka setuju bahwa dolar dinilai terlalu tinggi dan mereka akan mengambil tindakan untuk melemahkannya.

1973 – Otoritas moneter Jepang memutuskan untuk membiarkan yen mengambang bebas terhadap greenback.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :