Seberapa Aman Terbang Dengan Varian Omicron Yang Melonjak ?

Seberapa Aman Terbang dengan Omicron
Seberapa Aman Terbang dengan Omicron

New York | EGINDO.co – Seberapa aman terbang di era COVID-19? Pertanyaan tersebut telah menjadi bahan perdebatan selama hampir dua tahun. Industri penerbangan berpendapat bahwa risiko terhadap penumpang sangat rendah; peneliti independen cenderung mengatakan bahwa itu tidak tinggi, sementara menetapkan bahwa tidak mungkin untuk menilai dengan akurasi yang nyata.

Apa pun kemungkinan terinfeksi oleh virus corona di pesawat, mereka menjadi lebih buruk dengan penyebaran varian Omicron.

BERAPA BANYAK FLIER YANG TERDAPAT VIRUS?
Tidak mungkin untuk mengetahuinya. Pada bulan Oktober, sekelompok peneliti menerbitkan sebuah makalah di Journal of Travel Medicine di mana mereka menghitung 64 kasus penularan dalam penerbangan yang didokumentasikan dalam penelitian yang diterbitkan kira-kira selama tahun 2020. Tetapi jumlah kasus yang diketahui akan mencerminkan kesulitan dalam menetapkan penyebaran penyakit. virus di pesawat.

MENGAPA SULIT UNTUK MEMBANGUN?
Ini melibatkan mengetahui penumpang terinfeksi, mewawancarai dan menguji sebanyak ratusan sesama penerbang, kemudian, idealnya, menganalisis genom virus tambahan yang muncul untuk memeriksa koneksi ke infeksi penumpang pertama. Itu adalah proyek penelitian besar, tidak mungkin dilakukan dengan setiap kasus yang diketahui tentang seseorang yang terbang sementara mampu menginfeksi orang lain dengan virus corona.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Maret menemukan bahwa 14 persen sampel air limbah dari 198 pesawat komersial yang tiba di Bandara Dubai dinyatakan positif mengandung gen virus corona, menunjukkan setidaknya seseorang di dalamnya terinfeksi.

APA YANG DAPAT MEMBUAT TERBANG BERISIKO?
Seperti bentuk transportasi umum lainnya, risiko datang dari jarak yang dekat dengan orang lain. Mereka yang terinfeksi COVID-19 mengeluarkan tetesan yang mengandung virus dari hidung dan mulut mereka yang dapat ditransfer langsung ke orang terdekat.

Baca Juga :  Muhammadiyah: Pinjaman Online Haram Bila Pakai Sistem Riba

Lebih jarang, infeksi dapat disebabkan oleh kontak dengan permukaan yang terkontaminasi dengan tetesan. Studi virus lain yang menyebar dengan cara yang sama telah menemukan bahwa risiko terbesar dalam penerbangan berasal dari duduk dalam dua baris orang yang menular selama lebih dari delapan jam.

BAGAIMANA DENGAN TRANSMISI UDARA?
Virus corona juga dapat ditularkan melalui partikel yang lebih kecil yang dikeluarkan orang dari hidung dan mulut mereka. Dikenal sebagai aerosol, mereka dapat melayang di udara dan terhirup. Industri penerbangan mengatakan ventilasi pesawat modern harus mengurangi risiko penyebaran semacam ini.

Udara di pesawat umumnya merupakan campuran 50-50 udara luar steril dan udara kabin yang diresirkulasi yang telah disaring. Airbus dan Boeing, dua pembuat pesawat terbesar di dunia, mengatakan bahwa sejak 1980-an mereka telah memasang filter HEPA pada pesawat mereka, yang menangkap partikel sekecil virus.

Beberapa pesawat tua, bagaimanapun, menggunakan filter yang kurang efisien. Aliran udara kabin mengalir dari langit-langit ke lantai, bukan dari depan ke belakang dan dibagi menjadi beberapa bagian, yang seharusnya membatasi pergerakan partikel di sepanjang bidang.

Meski begitu, pemodelan menunjukkan aliran udara ini dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti tata letak kursi dan kabin dan seberapa penuh pesawat. Juga, sistem ventilasi ini mungkin tidak beroperasi penuh saat pesawat diparkir di gerbang; wabah influenza pada tahun 1979 mengakibatkan penumpang tetap berada di dalam pesawat yang di-grounded dengan ventilasi dimatikan. Beberapa maskapai mengatakan mereka sekarang menjaga sistem tetap menyala sampai semua orang keluar dari pesawat.

BAGAIMANA OMICRON MENGUBAH HAL?
Omicron lebih mudah menular daripada versi virus corona sebelumnya, jadi lebih mudah tertular dari seseorang yang terinfeksi, baik di pesawat terbang atau di mana pun.

Baca Juga :  Wabah Baru, China Perketat Pembatasan Covid-19

Data Inggris menunjukkan kemungkinan seseorang dengan infeksi Omicron akan menyebarkannya di rumah adalah tiga kali lipat dibandingkan Delta, varian yang menjadi strain dominan di seluruh dunia pada pertengahan 2021, sedangkan risiko penyebaran ke kontak dekat adalah dua kali lipat. David Powell, dokter dan penasihat medis untuk Asosiasi Transportasi Udara Internasional, yang mewakili hampir 300 maskapai, memperkirakan bahwa penumpang pesawat dua hingga tiga kali lebih mungkin tertular virus corona selama penerbangan sejak kemunculan Omicron.

APA YANG DAPAT DILAKUKAN PENUMPANG UNTUK MENGURANGI RISIKO?
Dapatkan vaksinasi: Vaksinasi penuh terhadap COVID-19, ditambah suntikan booster, jika tersedia, menawarkan perlindungan terbaik terhadap virus dalam pengaturan apa pun.
Pakai Masker : Spesialis kesehatan masyarakat semakin mendesak orang untuk memakai masker tingkat medis, lebih disukai jenis ketat yang dikenal sebagai respirator tetapi setidaknya masker bedah, daripada yang kain. Jika perlu melepas masker untuk makan atau minum, beberapa peneliti menyarankan untuk menunggu sampai orang-orang terdekat sudah melakukannya dan mengganti penutup wajah mereka.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Maret, para peneliti memperkirakan bahwa melepas masker untuk layanan makan selama satu jam pada penerbangan 12 jam meningkatkan kemungkinan rata-rata infeksi sebanyak 59 persen, dibandingkan dengan masker terus menerus. Penulis artikel di Journal of Travel Medicine merekomendasikan agar penumpang tetap memakai masker di toilet.

Jaga jarak: Sebisa mungkin, penting untuk menjaga jarak dari orang lain dan terutama menghindari kontak tatap muka. Sebuah penelitian yang diterbitkan di Jerman pada pertengahan 2020 menyimpulkan bahwa penumpang dapat mengurangi kontak satu sama lain, dan dengan demikian berpotensi menyebarkan virus, dengan membawa tas yang semakin sedikit ke dalam pesawat.

Baca Juga :  USOPC Akan Vaksinasi Semua Atlet AS Di Beijing Games

Jangan kendurkan kewaspadaan Anda: Menavigasi bandara juga membutuhkan kewaspadaan karena para pelancong menunggu dalam antrean, check-in untuk penerbangan, mengunjungi penjual makanan, dan menggunakan kamar mandi.

APAKAH MEMBANTU MENGHIDUPKAN VENTASI UDARA PRIBADI?
Itu tidak jelas. Pembuat pesawat Embraer merekomendasikan agar penerbang menggunakan ventilasi, juga dikenal sebagai gasper, untuk meniupkan udara langsung ke tempat duduk mereka. Perusahaan mengatakan pengujiannya menunjukkan ini menciptakan partikel rute aliran udara ke kisi-kisi aliran udara di lantai kabin dan meminimalkan kontaminasi di antara baris.

Tetapi sebuah studi tahun 2020 yang dipimpin oleh Komando Transportasi Departemen Pertahanan AS menyimpulkan bahwa apakah gasper dimatikan atau dihidupkan tidak berdampak signifikan pada risiko penularan aerosol di pesawat.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :