Sebastian Coe : Tokyo Games Bisa Menjadi ‘Mercusuar Harapan’

Sebastian Coe
Sebastian Coe

Tokyo | EGINDO.co – Kepala Atletik Dunia Sebastian Coe mengatakan Minggu (9 Mei) dia yakin Olimpiade Tokyo yang ditunda akibat virus korona dapat menjadi “mercusuar harapan dan optimisme”, meskipun infeksi melonjak di Jepang dan negara lain.

Keadaan darurat virus di Tokyo dan bagian lain Jepang diperpanjang pada hari Jumat, kurang dari tiga bulan sebelum Olimpiade akan dimulai.

Langkah-langkah darurat datang ketika penyelenggara Olimpiade berjuang untuk memenangkan hati publik Jepang yang skeptis, yang khawatir Olimpiade dapat menyebarkan infeksi meskipun ada larangan bagi penggemar di luar negeri dan mungkin juga penonton domestik.

Tetapi Coe, berbicara pada acara tes atletik yang diadakan secara tertutup di Stadion Olimpiade Tokyo, mengatakan dia yakin Olimpiade dapat “memiliki dampak yang mendalam” pada dunia dan bergerak untuk meyakinkan publik Jepang bahwa “kami menanggapi kekhawatiran itu dengan sangat, sangat serius. “.

“Saya pikir itu juga akan bertindak sebagai mercusuar harapan dan optimisme di dunia yang saya harap akan segera kembali ke keadaan normal,” katanya kepada wartawan.

 

“Saya pikir Olimpiade ini akan meninggalkan warisan abadi yang kuat, tidak hanya untuk Jepang tetapi pada saat dunia mulai berdamai dengan bulan-bulan yang cukup sulit dan mengerikan.”

Wabah COVID-19 Jepang tetap jauh lebih kecil daripada di banyak negara, dengan lebih dari 10.500 kematian.

Tetapi peluncuran vaksinnya bergerak lambat dan beberapa daerah telah mengalami rekor kasus karena varian yang lebih menular mendorong gelombang penularan baru.

Lebih dari 10.000 atlet dari 200 negara dan wilayah akan melakukan perjalanan ke Tokyo untuk Olimpiade, dengan keputusan tentang berapa banyak penggemar domestik – jika ada – yang dapat hadir pada bulan Juni.

Lebih dari 300.000 orang telah menandatangani petisi online berjudul “Batalkan Olimpiade Tokyo untuk melindungi hidup kita”, yang diluncurkan Rabu oleh seorang pengacara dan mantan calon gubernur Tokyo.

Sekelompok sekitar 100 orang menggelar protes di luar acara tes atletik hari Minggu, yang menampilkan 420 atlet, termasuk sembilan dari luar negeri.

Penyelenggara Olimpiade bersikeras bahwa Olimpiade dapat diselenggarakan dengan aman dan telah menetapkan pedoman ketat bagi para atlet, memperingatkan mereka dapat dikeluarkan jika melanggar peraturan.

“Tidak ada federasi atletik yang akan datang ke sini yang tidak memahami pentingnya mengikuti aturan dan regulasi,” kata Coe.

“Para atlet sangat ingin berada di sini tetapi mereka juga tahu bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk melakukan segala yang mereka bisa agar infeksi tidak menyebar.”
Coe mengakui bahwa pembatasan virus berarti “ini bukan, dalam keadaan apa pun, bisnis seperti biasa” dan bahwa “tidak ada solusi sempurna” untuk menentukan atlet mana yang memenuhi syarat untuk Olimpiade.

Tapi dia bersikeras bahwa persaingan akan “adil”, dan bahwa dia telah “secara konsisten terpesona” oleh kemampuan para atlet untuk menghadapi pembatasan.

“Saya pikir semua orang di perahu yang sama di sini.”
Sumber : CNA/SL