Sebaran Tertinggi Covid-19 Singapura 1.504 Kasus Baru

1.504 Kasus Baru Covid-19 di Singapura
1.504 Kasus Baru Covid-19 di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 1.504 kasus baru COVID-19 pada Kamis (23/9) siang, tertinggi sejak pandemi dimulai awal tahun lalu.

Adapun 1.491 kasus infeksi lokal terdiri dari 1.218 kasus komunitas dan 273 warga asrama. Ada juga 13 kasus impor.

Kementerian Kesehatan (MOH) mengumumkan dua kematian lagi, menjadikan jumlah kematian nasional menjadi 70.

Yang pertama adalah seorang wanita Singapura berusia 93 tahun yang meninggal pada hari Kamis. Dia dinyatakan positif COVID-19 pada 17 September dan belum divaksinasi terhadap penyakit tersebut, kata Depkes.

Dia juga memiliki riwayat gagal jantung, diabetes mellitus, hipertensi dan hiperlipidemia.

Kematian kedua, seorang wanita Singapura berusia 71 tahun, dinyatakan positif mengidap penyakit itu pada hari Kamis dan meninggal pada hari yang sama. Dia tidak divaksinasi dan memiliki riwayat kanker.

Kasus-kasus baru termasuk 343 manula di atas usia 60 tahun, kata Kementerian Kesehatan dalam pembaruan harian yang dirilis ke media sekitar pukul 10.30 malam.

Hingga Kamis, Singapura telah melaporkan total 82.856 kasus COVID-19.

 

KASUS PENYAKIT SERIUS
Ada 1.120 pasien yang dirawat di rumah sakit. Sebagian besar dalam kondisi baik dan dalam pengawasan, kata Depkes.

Sebanyak 163 kasus penyakit berat memerlukan suplementasi oksigen, dan 23 dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif (ICU).

Di antara mereka yang jatuh sakit parah adalah 155 manula di atas usia 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, 97,9 persen kasus lokal tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan.

Ada 289 kasus yang membutuhkan suplementasi oksigen dan 29 berada di ICU. Dari jumlah tersebut, 53,8 persen divaksinasi penuh dan 46,2 persen divaksinasi sebagian atau tidak divaksinasi.

Baca Juga :  2.553 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 17 Orang

CLUSTER BESAR
Maple Bear Preschool di Orchard Road telah ditambahkan ke dalam daftar 13 cluster besar yang saat ini dipantau oleh Depkes.

Tiga kasus baru dikaitkan dengan cluster pada hari Kamis, sehingga totalnya menjadi 12. Kasus tersebut terdiri dari delapan siswa, tiga anggota staf dan satu anggota rumah tangga dari sebuah kasus.

Dua asrama juga ditambahkan ke daftar cluster besar.

Yang pertama – Asrama Jalan Bukit Batok/Sabit Perkebunan – saat ini berjumlah 23 kasus.

Infeksi tersebut disebabkan oleh penularan intra-asrama di antara penghuni tanpa bukti penyebaran di luar asrama, kata Depkes.

Klaster lain di Asrama Tampines saat ini berjumlah 26 kasus. Ini juga melibatkan penularan intra-asrama di antara penghuni tanpa bukti penyebaran di luar asrama.

Kasus-kasus di dua cluster asrama diidentifikasi melalui operasi pengujian, tambah Depkes.

 

VAKSINASI
Depkes mengatakan 82 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19, sementara 84 persen telah menerima setidaknya satu dosis pada Rabu.

Lebih dari 9 juta dosis telah diberikan di bawah program vaksinasi nasional yang mencakup sekitar 4,58 juta orang, dengan 4,46 juta telah menyelesaikan rejimen penuh dua dosis.

187.529 dosis vaksin lain yang diakui dalam daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia telah diberikan, mencakup 87.257 orang.

SURGE DALAM KASUS-KASUS MENEMPATKAN STRAIN PADA OPERASI TANAH: Depkes
Kementerian Kesehatan mengatakan pada hari Kamis bahwa operasi darat “sangat tegang”, dengan jumlah kasus meningkat dan pemulihan di rumah merupakan mode manajemen perawatan default untuk pasien COVID-19.

Beberapa pasien yang menjalani pemulihan di rumah mengatakan mereka belum menerima instruksi dari pihak berwenang tentang tes atau apa yang harus mereka lakukan setelah mereka dinyatakan positif.

Baca Juga :  KSP: Aturan Kemudahan Bagi UMKM Harus Jalan Di Lapangan

“Lonjakan kasus telah menyebabkan penundaan dan kami meminta kesabaran dan pengertian Anda. Kami merampingkan operasi kami dan akan menghubungi Anda sesegera mungkin, ”kata Depkes dalam menanggapi pertanyaan media.

Pasien pemulihan di rumah sekarang mencapai hingga 40 persen kasus setiap hari, tambahnya.

Mereka yang menjalani pemulihan di rumah akan menerima SMS yang memberikan informasi lebih lanjut tentang apa yang harus mereka lakukan selama periode 10 hari.

“Cobalah untuk tidak menelepon hotline karantina, hotline Depkes, hotline QSM dll – ini hanya akan membuat sistem macet,” kata Depkes.

“Kami sedang menyiapkan sistem teman pemulihan rumah dan meningkatkan sumber daya kami, dan teman pemulihan rumah akan menghubungi Anda kembali.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :