Scammer dengan Virus Trojan Menipu $173K Tabungan Pria 79 Tahun

Scammer gunakan Virus Trojan Horse menipu
Scammer gunakan Virus Trojan Horse menipu

Singapura | EGINDO.co – Tepat setelah menyalakan komputer desktopnya, seorang pria berusia 79 tahun menerima pemberitahuan pop-up anti-virus yang memperingatkan dia bahwa akses ke perangkatnya telah diblokir.

Karena tidak mengetahui bahwa hal tersebut adalah tipuan para penipu, Tan (bukan nama sebenarnya) menghubungi nomor yang tercantum dalam peringatan untuk mendapatkan bantuan. Dia akhirnya kehilangan $173.000.

Jumlah tersebut, yang berjumlah lebih dari separuh tabungan hidupnya, disedot dari Singapura ke rekening di Hong Kong.

Putra Tan, yang meminta untuk hanya dikenal sebagai Albert, menceritakan kejadian tersebut kepada The Straits Times dalam sebuah wawancara telepon pada tanggal 4 Mei dan mengatakan bahwa kejadian tersebut membuat ayahnya “terkejut dan trauma”.

Dia mengatakan ayahnya telah menerima peringatan pop-up pada tanggal 17 April, yang diduga dari Microsoft, yang memperingatkannya bahwa spyware trojan telah terdeteksi di komputernya.

Akses Tan ke laptop tersebut diduga diblokir karena “alasan keamanan” dan dia diharuskan menghubungi nomor hotline dukungan yang tercantum dalam peringatan tersebut, tambah Albert.

Pria tua itu mengirimkan pesan teks WhatsApp kepada putranya untuk meminta bantuan.

Dengan mendaftar, saya menerima Syarat & Ketentuan dan Kebijakan Privasi SPH Media sebagaimana diubah dari waktu ke waktu.

Ya, saya juga ingin menerima SPH Media Limited dari SPH Media Group, perusahaan terkait dan afiliasinya serta agen dan penyedia layanan resminya. pemasaran dan promosi.

Baca Juga :  Tampines Pertama Di Singapura Dengan Pendingin Distrik

Namun Albert, 50 tahun, sedang dalam penerbangan kembali ke Singapura dan tidak dapat memberikan tanggapan. Setelah beberapa menit terdiam, ayahnya memutuskan untuk menghubungi nomor hotline di notifikasi tersebut.

Di ujung lain hotline tersebut ada seseorang dengan aksen asing yang mengaku dari departemen kejahatan dunia maya kepolisian, yang menyebut namanya sebagai Ethan Jones.

Dalam laporan polisi yang dilihat oleh ST, Tan mengatakan bahwa dalam percakapan mereka selama tiga jam, orang yang disebut Ethan Jones “memiliki akses jarak jauh ke laptop saya”.

“Dia bertanya kepada saya apakah saya punya rekening bank dan memberi tahu saya bahwa dia juga ingin memeriksa apakah ada tanda-tanda kompromi,” katanya dalam laporan itu.

Mr Tan menambahkan bahwa dia mengikuti instruksi penipu dan memberinya ID login untuk akun ibanking DBS, UOB dan OCBC miliknya. Dia juga diberitahu untuk menerima pemberitahuan otentikasi ketika muncul di teleponnya dan dia melakukannya, karena berpikir bahwa “polisi” perlu melakukan pemeriksaan.

“(Pada tahap akhir), dia diinstruksikan oleh penipu untuk menekan otentikasinya dalam waktu tiga detik, jika tidak, itu tidak akan berhasil. Instruksi ini menekannya untuk segera menekannya tanpa menyadari maksudnya,” tambah Albert.

Tuan Tan kemudian diberitahu bahwa ceknya sudah selesai dan dia harus menunggu panggilan dari bank.

Namun ketika ada panggilan masuk, itu adalah bank DBS asli yang menanyakan tentang transaksi yang telah dilakukan. Segera setelah itu, Tan sadar bahwa dia telah ditipu. Dia membuat laporan polisi dan penyelidikan sedang berlangsung.

Baca Juga :  Singapura Krisis Energi, Diduga Gara-Gara Indonesia

Jumlah total uang diambil dalam tiga tahap dalam rentang waktu 15 menit – $55.000 pada pukul 12.59 siang, $68.000 pada pukul 13.08 siang, dan $50.000 pada pukul 13.15 siang.

Pada tanggal 24 April, Albert mengatakan polisi memberitahunya bahwa dana tersebut telah ditransfer ke rekening bank di Hong Kong dan tidak dapat diperoleh kembali. Polisi menambahkan bahwa polisi Hong Kong telah diperingatkan untuk menyelidiki penerima dari rekening tersebut.

Albert, mantan peneliti di sebuah universitas luar negeri, mengatakan bahwa ketika dia kembali, dia melakukan pemindaian keamanan di desktop ayahnya dan menemukan virus trojan di perangkat tersebut.

“Setiap orang harus melakukan pemindaian penuh terhadap komputer mereka dari waktu ke waktu untuk memeriksa malware dan virus guna mencegah penipu memanipulasinya,” tambahnya.

Juru bicara DBS mengatakan bahwa bank tersebut telah mendeteksi transaksi mencurigakan pada hari yang sama dan segera mengamankan rekening bank korban untuk mencegah kerugian lebih lanjut.

“Nasabah kemudian segera diberitahu tentang kejadian tersebut dan tindakan yang diambil oleh pihak bank. Setelah nasabah mengajukan laporan polisi, bank secara aktif membantu polisi dalam penyelidikan mereka.” kata juru bicara itu.

Baca Juga :  Mulai Besok, KAI Divre I SU Operasikan Datuk Belambangan

DBS menyarankan nasabah yang mencurigai dirinya menjadi korban penipuan untuk segera menghubungi hotline penipuannya di 1800 339 6963 (dari Singapura) atau +65 6339 6963 (dari luar negeri).

Dengan menelepon, juru bicara tersebut mengatakan bank dapat segera memblokir akses ke semua dana korban – untuk sementara – melalui fungsi saklar pengaman, atau mengunci sementara kartu mereka melalui fitur kontrol pembayaran.

“Nasabah kami juga dapat mengunjungi salah satu cabang bank kami untuk mendapatkan bantuan dalam pelaporan penipuan, di mana mereka akan dilayani oleh manajer cabang tanpa perlu mengantri,” kata juru bicara tersebut, seraya menambahkan bahwa setiap kasus diselidiki bersama polisi, dan bahwa korban selalu mendapat informasi tentang perkembangan apa pun.

Juru bicaranya menambahkan bahwa pegawai bank dan pejabat pemerintah tidak akan pernah meminta rincian kartu atau perbankan apa pun melalui SMS, panggilan suara, atau situs web tidak resmi.

Mereka yang memiliki rekening DBS juga disarankan untuk menggunakan fitur pemeriksaan keamanan bank untuk memantau pengaturan keamanan utama dan mengambil tindakan yang disarankan untuk melindungi rekening bank mereka, menggunakan kontrol pembayaran untuk mengelola pengaturan pembayaran penting, dan/atau mengunci dana mereka di digiVault.

“(Juga), periksa saldo mobile banking dan dompet Anda secara rutin melalui aplikasi digibank resmi DBS,” kata juru bicara tersebut.

Sumber : ST/SL

Bagikan :