Saudi Dorong Perdamaian Ukraina Dengan Tuan Rumah Jeddah

Jeddah tuan rumah Perdamaian Ukraina
Jeddah tuan rumah Perdamaian Ukraina

Riyadh | EGINDO.co – Arab Saudi akan menjadi tuan rumah pembicaraan tentang perang Ukraina pada hari Sabtu (5 Agustus) dalam pelenturan terbaru dari otot diplomatiknya, meskipun harapannya ringan untuk apa yang mungkin dicapai oleh pertemuan itu.

Pertemuan penasihat keamanan nasional dan pejabat lainnya di kota pesisir Laut Merah Jeddah menggarisbawahi “kesiapan Riyadh untuk menggunakan jasa baiknya untuk berkontribusi mencapai solusi yang akan menghasilkan perdamaian permanen”, kata kantor berita resmi Saudi Press Agency, Jumat.

Undangan dikirim ke sekitar 30 negara, Rusia tidak termasuk di antara mereka, menurut para diplomat yang mengetahui persiapan tersebut.

Laporan SPA hanya mengatakan bahwa “sejumlah negara” akan hadir.

Ini mengikuti pembicaraan yang diselenggarakan Ukraina di Kopenhagen pada bulan Juni yang dirancang untuk bersifat informal dan tidak menghasilkan pernyataan resmi.

Sebaliknya, para diplomat mengatakan sesi itu dimaksudkan untuk melibatkan berbagai negara dalam perdebatan tentang jalan menuju perdamaian, terutama anggota blok BRICS dengan Rusia yang telah mengadopsi sikap yang lebih netral dalam perang, berbeda dengan kekuatan Barat.

Berbicara pada hari Jumat, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyambut baik berbagai negara yang diwakili dalam pembicaraan Jeddah, termasuk negara-negara berkembang yang terpukul keras oleh lonjakan harga pangan yang dipicu oleh perang.

Baca Juga :  Belanda Berupaya Mencetak Sejarah Di Nations League

“Ini sangat penting, karena pada isu-isu seperti ketahanan pangan, nasib jutaan orang di Afrika, Asia, dan belahan dunia lainnya secara langsung bergantung pada seberapa cepat dunia bergerak untuk mengimplementasikan formula perdamaian tersebut,” ujarnya.

Arab Saudi, pengekspor minyak mentah terbesar di dunia yang bekerja sama dengan Rusia dalam kebijakan minyak, telah menggembar-gemborkan hubungannya dengan kedua belah pihak dan memposisikan dirinya sebagai mediator yang mungkin dalam perang, yang sekarang berusia hampir satu setengah tahun.

“Dalam menjadi tuan rumah KTT, Arab Saudi ingin memperkuat upayanya untuk menjadi kekuatan menengah global dengan kemampuan menengahi konflik sambil meminta kita untuk melupakan beberapa strategi dan tindakannya yang gagal di masa lalu, seperti intervensi Yaman atau pembunuhan Jamal. Khashoggi,” kata Joost Hiltermann, direktur program Timur Tengah untuk International Crisis Group.

Pembunuhan Khashoggi, seorang kolumnis Saudi untuk The Washington Post tahun 2018, oleh agen Saudi di Turki pernah mengancam akan mengucilkan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, penguasa de facto kerajaan.

Baca Juga :  Tuan Rumah KTT G-20, Pembangunan DPSP Labuan Bajo Dikebut

Tetapi krisis energi yang dihasilkan oleh perang Ukraina meningkatkan kepentingan global Arab Saudi, membantu memfasilitasi rehabilitasinya.

Ke depan, Riyadh “ingin bergabung dengan India atau Brasil, karena hanya sebagai klub kekuatan menengah ini dapat berharap untuk memberi dampak di panggung dunia,” tambah Hiltermann.

“Apakah mereka akan dapat menyepakati semua hal, seperti perang Ukraina, adalah pertanyaan besar.”

“Menyeimbangkan”

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022, gagal dalam upayanya untuk merebut Kyiv tetapi merebut sebagian wilayah yang diperjuangkan oleh pasukan Ukraina yang didukung Barat untuk direbut kembali.

Beijing, yang mengatakan pihaknya adalah pihak netral dalam konflik tersebut tetapi telah dikritik oleh negara-negara Barat karena menolak mengutuk Moskow, mengumumkan pada hari Jumat akan berpartisipasi dalam pembicaraan Jeddah.

“China bersedia bekerja dengan komunitas internasional untuk terus memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan penyelesaian politik krisis Ukraina,” kata juru bicara kementerian luar negeri Wang Wenbin.

Baca Juga :  Pantai Venice California Yang Terkenal Bermasalah Tunawisma

India juga telah mengkonfirmasi kehadirannya di Jeddah, menggambarkan langkah tersebut sejalan dengan “posisi lama kami” bahwa “dialog dan diplomasi adalah jalan ke depan”. Afrika Selatan mengatakan juga akan ambil bagian.

Arab Saudi telah mendukung resolusi Dewan Keamanan PBB yang mengecam invasi Rusia serta pencaplokan wilayah secara sepihak di Ukraina timur.

Namun tahun lalu, Washington mengkritik pemotongan produksi minyak yang disetujui pada bulan Oktober, dengan mengatakan bahwa itu sama saja dengan “menyejajarkan diri dengan Rusia” dalam perang.

Mei ini, kerajaan menjadi tuan rumah Zelensky di KTT Arab di Jeddah, di mana dia menuduh beberapa pemimpin Arab “menutup mata” terhadap kengerian invasi Rusia.

Singkatnya, Riyadh telah mengadopsi “strategi penyeimbangan klasik” yang dapat melunakkan tanggapan Rusia terhadap KTT akhir pekan ini, kata Umar Karim, pakar politik Saudi di Universitas Birmingham.

“Mereka bekerja dengan Rusia pada beberapa file, jadi saya kira Rusia akan menganggap inisiatif seperti itu jika tidak sepenuhnya menguntungkan maka tidak dapat diterima juga.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top