Satu Tewas, 99 Belum Ditemukan Di Gedung Runtuh Florida

Gedung Runtuh di Florida
Gedung Runtuh di Florida

Surfside | EGINDO.co – Sebuah blok apartemen tepi laut bertingkat tinggi di dekat Pantai Miami sebagian runtuh pada Kamis (24 Juni), menewaskan sedikitnya satu orang dan meninggalkan 99 orang belum ditemukan, dengan kekhawatiran jumlah korban mungkin meningkat jauh lebih tinggi ketika penyelamat menyisir puing-puing.

Sejumlah penduduk yang tidak diketahui dikhawatirkan telah tertidur di gedung 12 lantai, di kota Surfside, ketika keruntuhan semalam membuat sebagian besar bangunan menjadi puing-puing, memperlihatkan interior apartemen yang hancur.

“Satu sisi bangunan runtuh total. Sudah tidak ada lagi,” kata Nicolas Fernandez, 29, warga Argentina asal Miami yang belum mendengar kabar dari teman-temannya yang menginap di unit keluarganya di gedung itu.

“Saya tidak tahu tentang mereka. Saya tidak tahu apakah mereka masih hidup,” katanya kepada AFP.

Polisi mengatakan mereka masih belum mendapat kabar tentang 99 orang yang mungkin berada di dalam blok apartemen pada saat runtuh.

“Itu bisa karena alasan yang berbeda, kami masih dalam tahap awal,” Freddy Ramirez, direktur Departemen Kepolisian Miami-Dade, mengatakan pada konferensi pers.

Sejauh ini 102 lainnya telah dilaporkan, Walikota Miami-Dade Daniella Levine Cava mengatakan pada konferensi pers.

Badan Manajemen Darurat Federal akan turun tangan untuk membantu upaya pemulihan, katanya.

“Jadi kami semua berdoa. Kami semua menangis. Kami semua di sini bersama keluarga yang menderita,” kata Levine Cava.

Setidaknya 18 warga negara Amerika Latin diketahui termasuk di antara yang hilang, menurut konsulat negara itu. Mereka adalah tiga orang Uruguay, sembilan orang Argentina dan enam orang Paraguay, di antaranya adalah saudara perempuan ibu negara negara itu.

Surfside juga memiliki populasi Yahudi yang besar dan beberapa rabi berada di lokasi untuk membantu operasi penyelamatan.

Baca Juga :  AS Pertimbangkan Diplomasi Korea Utara Tujuan Denuklirisasi

Sekitar 55 apartemen terkena dampak keruntuhan, menurut Asisten Kepala Penyelamatan Kebakaran Miami-Dade Ray Jadallah yang mengatakan pada konferensi pers bahwa layanan darurat tiba di tempat kejadian sekitar pukul 1:30 pagi, mengevakuasi 35 orang dari gedung.

Bangunan itu ditempati oleh campuran penghuni dan penyewa penuh waktu dan musiman, dan para pejabat telah menekankan tidak jelas berapa banyak orang yang sebenarnya berada di dalam pada saat itu.

“Sulit untuk menghitungnya,” kata Komisaris Miami-Dade County Sally Heyman kepada CNN. “Anda tidak tahu antara liburan atau apa pun,” katanya. “Harapan itu masih ada, tapi itu memudar.”
‘BERSIAP UNTUK BERITA BURUK’

Beberapa warga dapat berjalan menuruni tangga ke tempat yang aman sementara yang lain harus diselamatkan dari balkon mereka.

Satu kematian dikonfirmasi oleh walikota Surfside Charles Burkett, dan Heyman mengatakan sekitar 14 orang yang selamat telah ditemukan dari puing-puing.

“Ini adalah situasi yang sangat, sangat tragis, jadi kami berharap yang terbaik dalam hal pemulihan tambahan, tetapi kami bersiap untuk beberapa berita buruk mengingat kehancuran yang kami lihat,” kata Gubernur Rob DeSantis pada konferensi pers.

Ketika harapan menemukan lebih banyak korban selamat, fokusnya adalah pada pemulihan kemungkinan korban di tengah puing-puing, dalam operasi besar-besaran yang dibantu oleh drone dan anjing dan melibatkan puluhan unit polisi dan pemadam kebakaran.

“Rupanya ketika bangunan itu runtuh, jadi tidak banyak celah yang mereka temukan atau lihat dari luar,” kata Burkett di acara NBC’s Today.

Manajer kota Surfside Andrew Hyatt mengatakan pada konferensi pers bahwa operasi pencarian bisa berlangsung seminggu.

Setelah berbicara dengan walikota Miami-Dade Daniella Levine Cava, Presiden Joe Biden mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintahannya siap untuk mengirim sumber daya darurat ke Florida “segera” jika diminta.

Baca Juga :  Rumah Di Florida Dievakuasi,Kebocoran Air Limbah Beracun

“Saya katakan kepada orang-orang Florida, bantuan apa pun yang Anda inginkan, yang dapat diberikan oleh pemerintah federal, tanyakan saja kepada kami, kami akan ada di sana,” katanya.

SEPERTI BOM MELEDAK

Walikota Surfside mengatakan alasan keruntuhan masih belum jelas.

“Sepertinya ada bom yang meledak, tapi kami cukup yakin bukan bom yang meledak, jadi itu sesuatu yang lain,” kata Burkett.

Fernandez, warga Argentina di Miami, mengatakan bahwa ketika ibunya meneleponnya pada dini hari untuk mengatakan bahwa bangunan itu runtuh, dia pikir itu hanya lelucon – dan menutup telepon.

“Dia meneleponku lagi dan memberitahuku: ‘Nico, kamu tahu aku tidak akan pernah bercanda tentang ini. Aku ingin kamu pergi ke sana.’ Kami datang berlari.”

Seorang saksi, Julian Targowski, 25 tahun, menggambarkan suara ambruk.

“Itu seperti sangat bass-y, seperti boom boom, boom boom, hal semacam itu,” katanya kepada televisi lokal WFOR.

“Seperti, satu ton bass pada subwoofer, pada dasarnya, seperti hanya dua dari mereka,” katanya. “Kemudian teman saya mengirim sms kepada saya bahwa sebuah bangunan telah meledak.”

Media lokal mengatakan catatan menunjukkan blok itu dibangun pada tahun 1981 dan memiliki lebih dari 130 unit di dalamnya.

Heyman mengatakan kepada CNN bahwa bangunan itu sedang menjalani pekerjaan konstruksi di atapnya, meskipun dia juga menekankan alasan keruntuhannya tidak jelas.
Sumber : CNA/SL