Sarawak Siap Hadapi Lonjakan Wisatawan Asing Tahun Depan

Kuching - Sarawak,Malaysia
Kuching - Sarawak,Malaysia

Kuching | EGINDO.co – Negara bagian Sarawak di Malaysia Timur sedang mempersiapkan antisipasi lonjakan kedatangan wisatawan tahun depan.

Sejalan dengan pertumbuhan sektor pariwisata, pemerintah negara bagian ini mendirikan maskapai penerbangan yang berbasis di Sarawak untuk melayani negara-negara Asia Tenggara dan Asia Timur.

Rencana sedang berjalan dan pemerintah memperkirakan maskapai penerbangan butik milik negara tersebut akan mulai beroperasi pada tahun depan.

Sarawak juga berencana membangun lebih banyak fasilitas dan atraksi pariwisata.

Rencana Untuk Mempromosikan Kaya Budaya, Keanekaragaman Hayati Sarawak

Atraksi terkini termasuk tiang bendera setinggi 99m – yang tertinggi di Asia Tenggara – yang menghadap ke Sungai Sarawak, dan Museum Kebudayaan Kalimantan yang baru, yang terbesar kedua di kawasan ini. Untuk menerangi kota, Jembatan Darul Hana di tepi pantai menyambut wisatawan dengan cahaya yang mempesona.

Perdana Menteri Sarawak Abang Johari Openg memiliki rencana besar untuk mempromosikan kekayaan budaya dan keanekaragaman hayati Sarawak dalam upaya mendorong pemulihan ekonomi negara bagian tersebut setelah pandemi COVID-19.

Baca Juga :  Naik Harga TBS Sawit Di Sumut 12 - 16 Mei 2023

Dalam wawancara dengan CNA, ia menjelaskan tentang usulannya untuk mengambil alih maskapai penerbangan domestik MASwings dan mengubahnya menjadi maskapai regional pada pertengahan tahun depan.

“Ini adalah bagian tak terpisahkan dari konektivitas yang harus kita bangun antara Sarawak dan dunia luar,” kata Abang Johari, seraya menambahkan bahwa ini akan menjadi maskapai penerbangan kecil yang memungkinkan Sarawak terhubung ke Timur Jauh dan seluruh Asia Tenggara. .

“Pada dasarnya maskapai ini akan menstabilkan harga tiket antara Semenanjung Malaysia dan Sarawak. Selama kita menutupi biaya overhead, tidak apa-apa.”

Untuk bersiap menghadapi perkiraan peningkatan kunjungan wisatawan, hotel-hotel yang ada sedang direnovasi dan hotel-hotel baru sedang dibangun.

Menteri Pariwisata, Industri Kreatif dan Seni Pertunjukan Sarawak Abdul Karim Rahman Hamzah mengatakan akan ada lebih banyak penawaran tahun depan.

Sebagai permulaan, Taman Nasional Niah di kota pesisir Miri akan terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) setelah Taman Nasional Mulu.

Baca Juga :  Singapura, Malaysia Buka Jalur Vaksinasi Changi Dan KLIA

Menyelenggarakan lebih banyak acara global untuk menarik wisatawan

Sarawak juga akan mengadakan lebih banyak festival dan konser.

“Tahun ini kami memasang target 3 juta pengunjung. Awal bulan ini, kami mencapai target tersebut. Pada bulan Desember, saya pikir kita seharusnya sudah mencapai lebih dari 4 juta orang,” kata Abdul Karim.

“Festival musik merupakan salah satu daya tarik yang besar. Kita punya Festival Musik Dunia Hutan Hujan, kita punya Festival Jazz Kalimantan. Kami baru-baru ini mengadakan Borneo Sonic Music Festival, yang dihadiri lebih dari 20.000 orang – sebagian besar berasal dari Malaysia Barat, Indonesia, dan Singapura.”

Sarawak juga berencana untuk menampilkan lebih banyak acara olahraga tradisionalnya dengan mengundang peserta asing untuk ambil bagian setiap tahunnya.

Negara bagian ini juga secara aktif menarik wisatawan dari Malaysia Barat dan negara-negara tetangga.

Sarawak berencana membangun lebih banyak fasilitas dan atraksi pariwisata, serta menyelenggarakan lebih banyak acara internasional.

Baca Juga :  China Menghentikan Semua Impor Makanan Laut Jepang

Memanfaatkan Regatta Tahunan

Ribuan orang, termasuk penduduk setempat, berbondong-bondong ke ibu kota baru-baru ini untuk mengikuti lomba layar tahunan Sarawak yang berlangsung selama seminggu.

“Setiap tahun, banyak orang dari luar Kuching datang ke sini untuk menikmati lomba layar tersebut,” kata seorang warga.

Warga lainnya mengatakan: “Saya merasa sangat bangga dengan nilai-nilai multikultural Sarawak. Saya harap ini akan tetap sama selamanya.”

Disebut-sebut sebagai acara olahraga tertua di Sarawak, balap perahu pertama kali diperkenalkan oleh Inggris pada tahun 1870-an sebagai sarana untuk menyelesaikan konflik antar pemimpin suku. Alih-alih bentrokan dengan kekerasan, suku-suku lokal justru didorong untuk saling menantang dalam perlombaan perahu untuk membuktikan kekuatan dan keterampilan mereka.

Pemerintah negara bagian berharap dengan menyelenggarakan lebih banyak acara internasional seperti ini, Sarawak akan menarik lebih banyak wisatawan untuk berbondong-bondong mengunjungi pantainya di tahun-tahun mendatang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :