Sancho Jadi Korban Perjuangan Solskjaer Untuk Keseimbangan

Jadon Sancho
Jadon Sancho

Manchester | EGINDO.co – Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer dibiarkan tanpa alasan dalam usahanya untuk mengakhiri kekeringan trofi klub selama empat tahun ketika Cristiano Ronaldo menjadi bintang utama jendela transfer.

Namun pelatih asal Norwegia itu gagal memenuhi ekspektasi dan kekalahan 4-2 pada Sabtu (16 Oktober) di markas Leicester membuat United terpaut lima poin dalam perburuan gelar Liga Premier dan sudah tersingkir dari Piala Liga.

Pengawasan terhadap Solskjaer meningkat menjelang kunjungan Atalanta ke Old Trafford di Liga Champions pada hari Rabu dengan kemajuan ke 16 besar kompetisi klub utama Eropa jauh dari pasti.

Gol Ronaldo di menit-menit terakhir untuk meraih kemenangan 2-1 atas Villarreal tiga pekan lalu sangat dibutuhkan setelah United kalah dalam pertandingan pembukaan mereka di Grup F dari juara Swiss Young Boys.

Solskjaer sudah memiliki satu keluar babak grup awal di CV-nya. Musim lalu Setan Merah meniup awal yang sempurna untuk disingkirkan oleh Paris Saint-Germain dan RB Leipzig.

Kegagalan untuk mencapai babak sistem gugur lagi bisa menjadi pukulan terakhir bagi kredibilitas Solskjaer di antara basis penggemar yang mulai menghidupkan pria yang terkenal memenangkan Liga Champions dengan gol waktu tambahan melawan Bayern Munich pada 1999.

TIDAK ADA PENGEMBALIAN INVESTASI
United menghabiskan £73 juta untuk mengontrak Jadon Sancho dari Borussia Dortmund pada bulan Juli dan diikuti dengan penangkapan yang mengesankan dari pemenang Liga Champions empat kali Raphael Varane dari Real Madrid.

Tapi kembalinya Ronaldo membuat penandatanganan Sancho menjadi bayang-bayang.

Pemenang Ballon d’Or lima kali itu telah mencetak lima gol dalam delapan pertandingan sejak kembali ke klub tempat ia pertama kali membuat namanya.

Baca Juga :  Zidane Akan Meninggalkan Real, Kata Media Spanyol

Namun, United hanya memenangkan tiga dari delapan pertandingan itu.

“Penampilan sangat buruk sepanjang musim dalam hal penampilan tim,” kata mantan kapten Manchester United Gary Neville.

“Ada beberapa hasil bagus dan beberapa gol individu yang hebat, tetapi penampilan keseluruhan dan unit yang masuk dan keluar dari penguasaan bola sangat buruk.”

Sancho telah mewujudkan perjuangan itu lebih dari kebanyakan.

Dia adalah pencetak gol yang produktif dan pencipta selama empat musim di Jerman, di mana berkembang menjadi salah satu bakat menyerang paling menjanjikan di Eropa, tetapi United belum melihat pengembalian investasi mereka tanpa gol atau assist dalam 10 penampilan pertamanya untuk klub.

Pemain berusia 21 tahun itu tidak terbantu dengan terus mengutak-atik perannya.

Awalnya ditandatangani untuk memenuhi kebutuhan United akan pemain sayap kanan, ia mendapati dirinya lebih sering bermain dari kiri dengan Mason Greenwood dipaksa ke kanan oleh kehadiran Ronaldo melalui tengah.

Sekarang Marcus Rashford dan Edinson Cavani kembali fit.

Solskjaer sejauh ini telah mencoba untuk mengakomodasi sebanyak mungkin gudang pemain penyerangnya dengan tiga penyerang yang didukung oleh Bruno Fernandes dan Paul Pogba di lini tengah.
Pogba dan Fernandes telah berbicara tentang perlunya rencana taktis yang lebih jelas. Solskjaer mengisyaratkan setelah kekalahan hari Sabtu, dia memiliki pilihan sulit untuk dibuat.

“Kami perlu melihat keseluruhan pengaturan dan keseimbangan tim dan mungkin sesuatu harus diberikan. Akhir-akhir ini, kami tidak dalam performa yang bagus, kami kehilangan terlalu banyak poin dan itu adalah sesuatu yang harus kami perhatikan, ” ucap Solksjaer.

“Kita mungkin harus berubah. Apakah kita perlu lebih banyak kaki di sana?”

Sancho mungkin menjadi pemain pengganti, yang memberi jalan bagi tubuh ekstra di lini tengah, tetapi itu sekali lagi akan menyoroti pemikiran kacau yang telah melambangkan tahun-tahun penurunan United sejak kepergian Alex Ferguson sebagai manajer pada 2013.

Baca Juga :  Solskjaer Puji Perpaduan Pemain Muda Dan Pengalaman United

Setelah klub menghabiskan hampir dua tahun mengejar tanda tangannya, hanya butuh dua bulan untuk peran Sancho dalam tim dipertanyakan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :