Samsung Electronics Perkirakan Lonjakan 53,4% Laba Q2

Samsung Electronics
Samsung Electronics

Seoul | EGINDO.co – Raksasa teknologi Korea Selatan Samsung Electronics pada Rabu (7 Juli) memperkirakan kenaikan 53,37 persen dalam laba operasi kuartal kedua, berkat harga chip yang kuat dan operasi yang dilanjutkan di pabrik utama AS setelah penutupan.

Pembuat smartphone terbesar di dunia mengatakan dalam perkiraan pendapatan bahwa mereka mengharapkan laba operasional sekitar 12,5 triliun won (US$11 miliar) untuk April hingga Juni, naik dari 8,15 triliun won tahun sebelumnya.

Perkiraan perusahaan mengalahkan perkiraan analis tentang lonjakan laba sebesar 38 persen untuk perusahaan pada kuartal kedua tahun ini.

Samsung Electronics adalah anak perusahaan unggulan dari grup raksasa Samsung, sejauh ini merupakan kerajaan terbesar yang dikendalikan keluarga yang dikenal sebagai chaebol yang mendominasi bisnis di Korea Selatan, ekonomi terbesar ke-12 di dunia.

Omset keseluruhan konglomerat setara dengan seperlima dari produk domestik bruto nasional.

Baca Juga :  Lebih Dari 800 Ditahan Dalam Protes Ukraina Di Seluruh Rusia

Virus corona telah mendatangkan malapetaka dengan ekonomi dunia, dengan lockdown dan larangan perjalanan diberlakukan di seluruh dunia selama berbulan-bulan.

Tetapi pandemi, yang telah menewaskan sekitar 4 juta orang di seluruh dunia, juga membuat banyak perusahaan teknologi berkembang pesat.

Bekerja dari rumah yang didorong oleh virus corona telah mendorong permintaan untuk perangkat yang ditenagai oleh chip Samsung, serta peralatan rumah tangga seperti TV dan mesin cuci. Analis mengatakan perusahaan mendapat dorongan khusus dari kenaikan harga chip memori.

Peneliti pasar TrendForce yang berbasis di Taipei bulan lalu memperkirakan harga chip memori, terutama DRAM – yang banyak digunakan di server dan ponsel – akan naik hingga kuartal ketiga tahun ini karena “situasi kekurangan pasokan yang parah terus berlanjut”.

Baca Juga :  Pembukaan Kembali Sekolah Tertunda Di Beijing

Pendapatan Samsung “akan tetap solid, sebagian besar karena peningkatan permintaan untuk chip memori, kenaikan harga DRAM”, Tom Kang, direktur riset di peneliti pasar Counterpoint, mengatakan kepada AFP.

PABRIK TUTUP

Pemadaman listrik di Texas di AS, yang disebabkan oleh badai musim dingin yang parah, menutup pabrik-pabrik semikonduktor yang berkerumun di sekitar Austin pada Februari, termasuk milik Samsung.

Perusahaan kehilangan lebih dari 300 miliar won karena penangguhan, kantor berita Korea Selatan Yonhap melaporkan.

Tetapi Samsung mengatakan jalur produksi di Texas “sepenuhnya dinormalisasi pada kuartal kedua”, dan Kim Woon-ho, seorang analis di IBK Investment & Securities, mengatakan dimulainya kembali pabrik itu positif untuk pendapatan April hingga Juni.

Namun pengapalan smartphone perusahaan diperkirakan turun seiring melambatnya penjualan produk andalan terbarunya, seri Galaxy S21, yang diluncurkan pada Januari lalu.

Baca Juga :  Samsung Investasi US$5 Miliar Riset,Targetkan Emisi 0 Bersih

“Diperkirakan lini produksi ponsel Samsung di Vietnam dan India tidak beroperasi dengan baik akibat lockdown COVID-19,” kata Kim dalam sebuah laporan.

Wakil presiden di Moody’s Investors Service Gloria Tsuen berbagi pandangan positif untuk perusahaan untuk paruh kedua tahun ini.

“Pendorong pendapatan utama untuk Samsung masih akan menjadi semikonduktor,” katanya kepada AFP.

Tetapi perusahaan menghadapi tantangan hukum. Pemimpin de facto Lee Jae-yong saat ini diadili, didakwa memanipulasi pengambilalihan untuk memuluskan suksesinya di puncak grup Samsung.

Lee dipenjara pada Januari atas skandal korupsi yang meluas yang menjatuhkan mantan presiden Park Geun-hye.

Para pemimpin perusahaan Korea Selatan dan beberapa cendekiawan mengatakan kekosongan kepemimpinan dapat menghambat pengambilan keputusan perusahaan pada investasi skala besar di masa depan, yang sebelumnya merupakan kunci kebangkitan globalnya.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :
Scroll to Top