Sampel Misi Menunjukkan Bulan Aktif Lebih Dari Diperkirakan

Bulan Aktif Lebih Dari Yang Diperkirakan
Bulan Aktif Lebih Dari Yang Diperkirakan

Beijing | EGINDO.co – Batuan bulan pertama yang dibawa kembali ke Bumi dalam beberapa dekade menunjukkan Bulan aktif secara vulkanik lebih baru dari yang diperkirakan sebelumnya, kata para ilmuwan China, Selasa (19 Oktober).

Sebuah pesawat ruang angkasa China membawa batuan dan tanah bulan ke Bumi tahun lalu – misi pertama umat manusia dalam empat dekade untuk mengumpulkan sampel dari Bulan, dan tonggak untuk program luar angkasa Beijing yang berkembang.

Sampel termasuk basal – suatu bentuk lava yang didinginkan – dari 2,03 miliar tahun yang lalu, para ilmuwan menemukan, mendorong tanggal terakhir aktivitas vulkanik di bulan lebih dekat ke hari ini sebanyak 900 juta tahun. 

Analisis sampel “mengungkapkan bahwa interior Bulan masih berkembang sekitar 2 miliar tahun yang lalu”, kata Akademi Ilmu Pengetahuan China (CAS) dalam sebuah pernyataan.  

Batuan bulan sebelumnya yang dibawa kembali oleh misi AS dan Soviet menunjukkan bukti aktivitas bulan hingga 2,8 miliar tahun yang lalu, tetapi meninggalkan celah dalam pengetahuan para ilmuwan tentang sejarah satelit alami Bumi yang lebih baru karena mereka berasal dari bagian permukaan bulan yang lebih tua.

Misi Chang’e-5 – dinamai menurut nama dewi bulan mitos – mengumpulkan 2kg sampel dari area bulan yang sebelumnya belum dijelajahi yang disebut Mons Ruemker di Oceanus Procellarum atau “Samudra Badai”.

Daerah itu dipilih karena dianggap oleh para ilmuwan lebih baru terbentuk, berdasarkan kepadatan kawah yang lebih rendah dari meteor di permukaannya.

“Secara keseluruhan hasil tersebut sangat menarik, memberikan ilmu pengetahuan yang luar biasa dan hasil pada pemahaman pembentukan bulan dan evolusi dari waktu ke waktu,” Audrey Bouvier, seorang profesor planetologi di Universitas Bayreuth Jerman, mengatakan dalam pesan video pada konferensi pers Beijing pada hari Selasa.

Baca Juga :  AS Keluarkan Peringatan Covid-19 Jangan Ke Jerman, Denmark

Temuan terbaru – diterbitkan dalam tiga makalah di jurnal Nature pada hari Selasa – membuka pertanyaan baru bagi para ilmuwan yang mencoba menguraikan sejarah Bulan.

“Bagaimana Bulan mempertahankan aktivitas gunung berapi begitu lama? Bulan secara alami kecil dan harus menyebarkan panas dengan cepat, atau begitulah pemikirannya,” kata peneliti CAS Li Xianhua, salah satu penulis studi tersebut, kepada wartawan.

Sampel Chang’e 5 menandai langkah besar untuk program luar angkasa China, yang telah mengirim penjelajah ke Mars dan mendaratkan pesawat lain di sisi jauh Bulan.

Negara itu, yang berlomba mengejar Amerika Serikat dan Rusia, mengirim tiga astronot ke stasiun luar angkasa barunya pada Sabtu, yang diharapkan mulai beroperasi pada 2022.

Sumber : CNA/SL

 

 

Bagikan :