Sam Altman, Mungkin Kembali Ke OpenAI Dengan Usaha AI Baru

Sam Altman, CEO OpenAI dan ChatGPT
Sam Altman, mantan CEO OpenAI dan ChatGPT

San Francisco | EGINDO.co – Sam Altman, CEO OpenAI yang baru saja digulingkan, sedang mendiskusikan kemungkinan kembalinya perusahaan di balik bot ChatGPT bahkan ketika dia mempertimbangkan untuk meluncurkan usaha kecerdasan buatan (AI) baru, seseorang yang diberi penjelasan tentang masalah tersebut mengatakan pada Sabtu (18 November).

Sehari setelah dewan direksi memecatnya dalam sebuah langkah mengejutkan yang mengguncang dunia teknologi, Altman berbicara dengan para eksekutif OpenAI tentang meningkatkan struktur tata kelola perusahaan sementara dia berdiskusi dengan beberapa peneliti inti OpenAI dan pihak lain yang setia kepada Altman bagaimana mereka dapat memulai perusahaan AI baru , kata orang itu.

Kemungkinan kembalinya atau dimulainya kembali Altman, yang dipandang oleh banyak orang sebagai wajah AI generatif, sedang berubah-ubah, kata sumber tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sumber tersebut tidak berwenang berbicara atas nama pihak-pihak yang terlibat.

OpenAI dan Altman tidak membalas permintaan komentar.

Investor di OpenAI, termasuk pendukung terbesarnya Microsoft, sedang mendiskusikan pengendalian kerusakan, termasuk kemungkinan mendorong dewan untuk mengembalikan Altman sebagai CEO, karena khawatir akan eksodus massal talenta tanpa dia, kata sumber lain.

Baca Juga :  Biden Dan Marcos Bahas Ketegangan Di Laut China Selatan

Kholsa Ventures, pendukung awal OpenAI, menginginkan Altman kembali ke OpenAI tetapi “akan mendukungnya dalam apa pun yang dia lakukan selanjutnya”, pendiri dana tersebut Vinod Khosla memposting di X pada hari Sabtu.

Microsoft menolak berkomentar. Perusahaan ini dilaporkan memiliki 49 persen saham perusahaan, sementara investor dan karyawan lain menguasai 49 persen, dengan 2 persen dimiliki oleh induk nirlaba OpenAI.

Emosi memuncak pada hari Sabtu karena karyawan saat ini dan mantan karyawan marah atas pemecatan Altman dan khawatir mengenai penjualan saham senilai US$86 miliar yang akan datang dapat terpengaruh oleh pergolakan manajemen yang tiba-tiba.

OpenAI, sebuah organisasi nirlaba yang didirikan bersama oleh miliarder Elon Musk, meluncurkan ChatGPT pada 30 November tahun lalu, memicu sensasi global atas teknologi AI generatif yang dengan cepat menjadi aplikasi perangkat lunak dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Hal ini memicu gelombang investasi dan pengumuman di seluruh industri untuk menggunakan AI guna meningkatkan segala hal mulai dari layanan keuangan dan layanan kesehatan hingga hiburan dan media.

Baca Juga :  Dibutuhkan Wasit AI Setelah Pertemuan Musk Dengan Parlemen

Dilatih dengan data yang sangat banyak, AI generatif dapat membuat konten mirip manusia, membantu pengguna membuat makalah, menyelesaikan pekerjaan rumah sains, dan bahkan menulis novel secara keseluruhan. Setelah peluncuran ChatGPT, para regulator bergegas untuk mengejar ketertinggalannya: Uni Eropa merevisi UU AI-nya dan Amerika Serikat memulai upaya regulasi AI.

Pada hari Sabtu, beberapa karyawan yang terkejut mempertimbangkan untuk berhenti jika Altman tidak dipekerjakan kembali pada akhir akhir pekan, kata salah satu sumber. Yang lain menyatakan dukungan untuk bergabung dengan Altman dalam memulai sebuah perusahaan, kata orang ketiga yang mengetahui masalah tersebut.

Mantan Presiden OpenAI Greg Brockman, yang mengatakan dia keluar dari OpenAI karena pemecatan Altman pada hari Jumat, diharapkan untuk bergabung dalam upaya apa pun, menurut Informasi, yang sebelumnya melaporkan kemungkinan usaha baru tersebut, mengutip seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

Baca Juga :  WHO Selenggarakan KTT Pengobatan Tradisional Pertama

Brockman tidak segera menanggapi permintaan komentar. OpenAI tidak menanggapi permintaan komentar.

Beberapa peneliti di OpenAI, termasuk Szymon Sidor, telah keluar dari perusahaan karena pergantian CEO, tetapi tidak jelas apakah Sidor dan yang lainnya akan bergabung dengan usaha Altman baru, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Sidor membenarkan pengunduran dirinya.

Altman dan mantan kepala desain Apple Jony Ive telah mendiskusikan pembuatan perangkat keras AI baru, Information melaporkan pada bulan September. Dilaporkan bahwa CEO SoftBank Masayoshi Son terlibat dalam percakapan tersebut.

Pemecatan Altman terjadi karena “gangguan komunikasi”, bukan “penyimpangan”, tulis Chief Operating Officer Brad Lightcap dalam memo internal perusahaan pada hari Sabtu yang dilihat oleh Reuters.

Situs web teknologi The Verge sebelumnya melaporkan diskusi dewan OpenAI dengan Altman untuk kembali sebagai CEO. Forbes melaporkan pada hari Sabtu bahwa investor berencana untuk mengembalikan Altman sebagai CEO.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :