Saham Properti Country Garden Anjlok, Khawatir Gagal Bayar

Raksasa properti China, Country Garden
Raksasa properti China, Country Garden

Beijing | EGINDO.co – Saham raksasa properti China Country Garden anjlok pada Senin (14 Agustus) setelah melewatkan pembayaran obligasi dan memperingatkan kerugian miliaran dolar, memperdalam kekhawatiran tentang sektor real estat negara yang terlilit utang besar.

Seperti pesaingnya yang bermasalah, Evergrande, setiap keruntuhan Country Garden akan menimbulkan dampak bencana bagi sistem keuangan dan ekonomi Tiongkok.

Perusahaan milik swasta itu memperkirakan utangnya sekitar 1,15 triliun yuan (US$159 miliar) pada akhir 2022, dan pada akhir pekan mengatakan akan menangguhkan perdagangan obligasi dalam negeri mulai Senin.

“Kami menghadapi kesulitan terbesar sejak pendirian kami,” kata bos Country Garden Yang Huiyan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Sahamnya anjlok lebih dari 18 persen di Hong Kong pada hari Senin.

Baca Juga :  China Kecam Pembatasan Investasi AS Adalah Pemaksaan Ekonomi

Country Garden masuk dalam daftar Forbes dari 500 perusahaan terbesar di dunia, dan Yang sampai saat ini adalah salah satu wanita terkaya di Asia.

Perusahaan telah lama dianggap solid secara finansial tetapi Senin lalu tidak dapat melakukan dua pembayaran obligasi, dan setelah masa tenggang 30 hari, perusahaan berisiko gagal bayar pada bulan September jika masih tidak dapat membayar.

Kewajiban tambahan berarti perkiraan lain dari keseluruhan utangnya mencapai 1,4 triliun yuan (US$193 miliar), menurut Bloomberg.

Menambah tekanan, 31 miliar yuan (US$4,27 miliar) dalam obligasi perusahaan akan jatuh tempo pada tahun 2024, menurut lembaga pemeringkat Moody’s, yang Kamis lalu menurunkan peringkatnya untuk grup tersebut menjadi “Caa2”, menunjukkan “risiko kredit yang sangat tinggi. “.

Baca Juga :  Filipina kerahkan kekuatan asing menimbulkan masalah di LCS

Country Garden mengatakan bulan ini memperkirakan kerugian bersih untuk paruh pertama tahun ini sebesar 45 miliar hingga 55 miliar yuan (sekitar US$6,2 miliar hingga US$7,6 miliar).

“Akibat penurunan kondisi penjualan dan refinancing baru-baru ini, dana yang tersedia dalam pembukuan Perusahaan terus berkurang, mengakibatkan tekanan likuiditas bertahap,” kata Country Garden dalam pengumuman di Bursa Efek Hong Kong.

Pada bulan lalu, 42 persen dari nilai perusahaan telah musnah.

Boom Dan Bust

Reformasi perumahan di China selama akhir 1990-an memicu ledakan di sektor real estat, didorong oleh norma sosial yang menganggap memiliki properti sebagai prasyarat untuk menikah.

Tetapi utang besar yang diperoleh oleh pemain terbesar industri dalam beberapa tahun terakhir dianggap oleh Beijing sebagai risiko yang tidak dapat diterima untuk sistem keuangan China dan kesehatan ekonomi secara keseluruhan.

Baca Juga :  Investasi Luar Negeri Obligasi China Melambat Pada 2021

Untuk mengurangi utang sektor ini, pihak berwenang sejak 2020 secara bertahap memperketat persyaratan akses pengembang ke kredit, mengeringkan sumber pembiayaan bagi perusahaan yang sudah terlilit utang.

Gelombang default mengikuti – terutama Evergrande – yang merusak kepercayaan pembeli potensial dan bergema di seluruh industri.

Penurunan di sektor yang pernah berkembang pesat ini terjadi dengan latar belakang perlambatan ekonomi secara umum di Tiongkok.

Country Garden sangat rentan terhadap permintaan yang lemah karena berfokus pada pasar properti ujung bawah, meluncurkan proyek ambisius di kota-kota sekunder di mana pembeli lokal memiliki daya beli yang lebih sedikit.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top