Saham Mikro Bersinar Di Pasar Saham China Yang Lesu

Pasar Saham China lesu
Pasar Saham China lesu

Shanghai/Hong Kong | EGINDO.co – Annus horribilis Tiongkok telah menyebabkan pasar sahamnya anjlok, dana merugi, dan investor asing lari keluar. Namun area pasar yang didominasi oleh saham-saham kecil dan sering dikunjungi oleh investor ritel di negara tersebut menunjukkan kinerja yang sangat baik.

Sejumlah investor ritel mencoba-coba saham-saham berkapitalisasi mikro – saham-saham yang kapitalisasi pasarnya kecil – yang beroperasi di bawah radar dana besar dan investor serta arus pergerakan pasar mereka yang sangat besar.

Ambil contoh pedagang eceran wiraswasta Joseph Cui. Dengan membeli saham-saham berkapitalisasi mikro dari perusahaan-perusahaan kecerdasan buatan (AI), Cui telah mengambil sudut pasar yang hampir tidak dapat ditembus oleh para pengelola dana besar, dan menghasilkan keuntungan besar sebesar 20 persen dari investasinya sebesar 2 juta yuan ($273,347.27). “Ini adalah lingkungan yang sulit bagi modal besar. Namun untuk uang jangka pendek, ini adalah permainan yang mudah,” kata Cui.

Strategi seperti yang diterapkan Cui tahun ini menonjol di tengah pasar saham yang tertekan akibat goyahnya perekonomian Tiongkok, meningkatkan risiko geopolitik, dan melonjaknya suku bunga di luar negeri. Wind Micro Market Cap Index, yang melacak 400 saham A yang tercatat di bursa Tiongkok dengan nilai pasar masing-masing kurang dari 3 miliar yuan, naik 37 persen sepanjang tahun ini. Sebaliknya, indeks blue-chip CSI300 telah kehilangan 8 persen. Meskipun perusahaan-perusahaan yang didominasi institusi dengan nilai pasar yang besar di sektor-sektor seperti perbankan dan manufaktur menghadapi tekanan jual dari dana investasi dalam kondisi perekonomian yang sedang kesulitan, saham-saham mikro telah menjadi target counter-cyclical yang tepat. Saham-saham semacam ini rentan terhadap spekulasi, terutama ketika dikaitkan dengan raksasa chip asal Tiongkok, Huawei Technologies, atau konsep-konsep menarik seperti AI, sehingga membuat lonjakan penjualan ritel agak mirip dengan hiruk-pikuk meme-stock tahun lalu di Amerika Serikat, meskipun tanpa short-seller. sisi lain dari perdagangan. Sementara itu, regulator Tiongkok tampak tidak keberatan dengan tren topi mikro, meskipun hal ini mengingatkan kita pada budaya pasar Tiongkok yang mirip kasino lebih dari satu dekade lalu. “Regulator tampaknya memberi lampu hijau pada aktivitas spekulatif untuk menopang pasar saham,” kata Yuan Yuwei, fund manager di Water Wisdom Asset Management. “Keterbukaan ini merugikan sistem nilai investasi, mendorong perilaku buruk, dan berdampak negatif terhadap kesehatan pasar dalam jangka panjang.”

Baca Juga :  Pemain Tenis Meja China-Chili 57 Tahun Punya Banyak Fans

Komisi Regulasi Sekuritas Tiongkok (CSRC) tidak segera menanggapi permintaan komentar. SAHAM KONSEP Investor ritel Helen Wu tidak malu-malu berbicara tentang “menumis” – praktik menambah stok dengan konsep panas. “Kami terutama memilih saham-saham yang mempunyai cerita besar untuk diceritakan, seperti AI atau Huawei, sehingga membuat tumisan menjadi mudah,” kata Wu, mengacu pada kegilaan di Tiongkok terhadap ChatGPT, serta terobosan teknologi yang banyak digembar-gemborkan di AS. perusahaan yang masuk daftar hitam Huawei. “Kami tidak menyentuh saham-saham dengan kepemilikan institusional yang besar, karena tekanan jual yang besar dalam perekonomian yang suram.”

Investor ritel merupakan kekuatan besar di Tiongkok. Ketua CSRC Yi Huiman mencatat bahwa transaksi mereka menyumbang sekitar 60 persen dari total perputaran saham A pada akhir tahun 2022. Sebuah indeks yang melacak dana ekuitas Tiongkok yang dikelola secara aktif telah merosot 14 persen tahun ini setelah aksi jual di sektor-sektor yang dulunya disukai seperti sebagai perusahaan baterai dan pembuat minuman beralkohol. Sebaliknya, indeks yang melacak saham konsep ChatGPT seperti 360 Security Technology dan TRS Information Technology telah melonjak lebih dari 40 persen. Dalam kasus baru-baru ini, Ningbo Shenglong Automotive Powertrain System Co melonjak hampir 250 persen dalam tiga minggu karena spekulasi bahwa perusahaan tersebut akan menjadi pemasok kendaraan listrik yang direncanakan Huawei, sehingga memaksa perusahaan tersebut untuk mengabaikan risiko investasi pada minggu lalu.

Baca Juga :  Trudeau Ungkapkan Keprihatinan Kepada Xi

Lu Deyong, seorang pedagang ritel, mengatakan dia memperoleh keuntungan 100 persen sebesar 100.000 yuan dengan bertaruh pada saham konsep Huawei, Seres Group, yang sahamnya meningkat dua kali lipat dalam dua bulan terakhir meskipun perusahaan tersebut membukukan kerugian selama tiga kuartal pertama tahun 2023.

“Pasar membeli Seres karena imajinasi masa depannya, bukan fundamentalnya saat ini,” kata Lu. Beberapa broker mulai merekomendasikan saham mikro kepada kliennya. GF Securities mengatakan dalam laporan strategi bulan Oktober bahwa membeli saham mikro adalah bagian dari paradigma investasi baru di pasar saham yang mengalami pertumbuhan lesu dan risiko pemisahan global. “Spekulasi pada saham konsep telah aktif sepanjang tahun, dan regulator setengah menutup mata,” kata Huang Yan, manajer umum Shanghai QiuYang Capital Co. “Penindasan keras akan melemahkan pasar yang sudah tidak bernyawa.”

Baca Juga :  Penetapan Tersangka Dalam Tilang Harus Sesuai Subyek Hukum

Sumber : CNA/SL

Bagikan :