Saham Jatuh,Treasury Naik Setelah Fitch Turunkan Tingkat AS

Saham Asia Jatuh
Saham Asia Jatuh

Hong Kong | EGINDO.co – Bursa saham Asia diperdagangkan lebih rendah sementara imbal hasil Treasury AS turun pada hari Rabu, setelah lembaga pemeringkat Fitch secara tak terduga menurunkan peringkat kredit negara tingkat atas Amerika Serikat.

Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik turun 0,5 persen. Nikkei Jepang turun 1,2 persen, sementara saham Australia turun tipis 0,5 persen.

Patokan China daratan dan Hong Kong masing-masing turun 0,3 persen dan 0,5 persen.

Saham Asia juga terbebani oleh penurunan di Wall Street semalam. Saham berjangka AS, S&P 500 e-minis, turun 0,2 persen pada hari Rabu.

Fitch memangkas Amerika Serikat satu tingkat menjadi AA+ dari AAA, mengutip penurunan fiskal, keputusan yang diumumkan setelah penutupan Wall Street pada hari Selasa.

Baca Juga :  Saham Asia Menguat, Reli Teknologi Global, Yen Melemah

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun sekitar 2 basis poin menjadi 4,025 persen di Tokyo.

“Sebagian besar gejolak Asia pagi ini dan pergerakan imbal hasil Treasury dipicu oleh keputusan Fitch,” kata Manishi Raychaudhuri, kepala penelitian ekuitas Asia Pasifik di BNP Paribas.

“Ini semacam reaksi spontan jangka pendek, jadi kita harus menunggu dan melihat bagaimana ini berjalan.”

Para investor secara berlawanan melarikan diri ke utang negara yang relatif aman dari pasar ekuitas yang lebih berisiko. Treasuries, yang imbal hasilnya turun ketika harga naik, juga dibeli ketika Standard & Poor’s memangkas peringkat “AAA” teratas AS satu tingkat menjadi “AA-plus” pada 2011.

Dolar AS bergerak lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang utama segera setelah pengumuman, tetapi naik 0,1 persen pada pagi Asia.

Baca Juga :  Pesawat Militer Jatuh Di Vietnam Utara, Satu Pilot Tewas

Sementara reaksi investor terhadap penurunan peringkat relatif terkendali, hal itu telah menyuntikkan beberapa ketidakpastian ke pasar keuangan.

“Ini pada dasarnya memberi tahu Anda bahwa pengeluaran pemerintah AS adalah masalah. Ini adalah situasi anggaran yang tidak berkelanjutan karena ekonomi bahkan tidak dapat tumbuh keluar dari masalah ini ke depan,” kata Steven Ricchiuto, kepala ekonom AS, Mizuho Securities. “Oleh karena itu, mereka harus mengatasinya atau menerima konsekuensi dari potensi penurunan peringkat lebih lanjut.”

Melihat di luar penurunan peringkat Fitch, area fokus utama masih akan menjadi bank sentral, pendapatan perusahaan dan, khususnya di China, prospek stimulus masalah geopolitik, katanya.

Amerika Serikat menerbitkan data baru tentang klaim pengangguran dan pengangguran akhir pekan ini.

Baca Juga :  Kebijakan Covid-19 Jepang Buat Ribuan Orang Asing Terlantar

Harga minyak naik pada hari Rabu, diperdagangkan mendekati level tertinggi sejak April, setelah data industri menunjukkan penurunan yang jauh lebih curam dari perkiraan minggu lalu dalam persediaan minyak mentah AS.

Minyak mentah West Texas Intermediate berjangka naik 1 persen menjadi $82,18 sementara minyak mentah Brent naik menjadi $85,73 per barel.

Emas sedikit lebih tinggi, diperdagangkan pada $1.949,69 per ons.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top