Saham Evergrande Jatuh Terendah,Tidak Ada Jaminan Pembayaran

China Evergrande Group
China Evergrande Group

Hong Kong | EGINDO.co – Saham China Evergrande Group jatuh 12 persen ke level terendah 11-tahun pada Senin (6 Desember) setelah perusahaan mengatakan tidak ada jaminan akan memiliki cukup dana untuk memenuhi pembayaran utang, mendorong otoritas China untuk memanggil ketuanya.

Saham tersebut jatuh sebagai masa tenggang 30 hari dengan pembayaran kupon sebesar US$82,5 juta, yang jatuh tempo pada 6 November, berakhir pada hari Senin.

Evergrande, yang pernah menjadi pengembang terlaris di China, bergulat dengan kewajiban lebih dari US$300 miliar. Keruntuhan bisa mengirimkan gelombang kejut melalui sektor properti negara dan seterusnya.

Dalam pengajuan Jumat malam, Evergrande, pengembang paling berhutang di dunia, juga mengatakan telah menerima permintaan dari kreditur untuk membayar sekitar US$260 juta.

Itu mendorong pemerintah provinsi Guangdong, tempat perusahaan itu berada, untuk memanggil Ketua Evergrande Hui Ka Yan, dan kemudian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan mengirim kelompok kerja ke pengembang atas permintaan Evergrande untuk mengawasi manajemen risiko, memperkuat kontrol internal dan mempertahankan operasi normal.

Dalam serangkaian pernyataan yang tampaknya terkoordinasi di malam hari, bank sentral China, regulator perbankan dan asuransi serta regulator sekuritasnya berusaha meyakinkan pasar bahwa risiko apa pun terhadap sektor properti yang lebih luas dapat diatasi.

Risiko jangka pendek yang disebabkan oleh satu perusahaan real estat tidak akan merusak penggalangan dana pasar dalam jangka menengah dan panjang, People’s Bank of China mengatakan, menambahkan bahwa penjualan perumahan, pembelian tanah dan pembiayaan “telah kembali normal di China”.

Saham Evergraned turun lebih dari 12 persen menjadi HK$1,98, terendah sejak Mei 2010.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Baca Juga :  Canon Jepang Pertimbangkan Menutup Pabrik Kamera Di China