Saham Evergrande Jatuh,Tekanan Terus Dari Kesulitan Utang

China Evergrande Group
China Evergrande Group

Hong Kong | EGINDO.co – Saham China Evergrande Group yang kekurangan uang dan unit kendaraan listriknya jatuh pada Rabu pagi, karena perencana negara negara itu meminta perusahaan-perusahaan di “sektor-sektor utama” untuk “mengoptimalkan” struktur utang luar negeri.

Evergrande dan China Evergrande New Energy Vehicle Group Ltd keduanya turun kurang dari 1 persen pada pukul 0155 GMT. Indeks Hang Seng merosot 1,7 persen.

China Evergrande Group terhuyung-huyung di bawah kewajiban lebih dari US$300 miliar, memicu kekhawatiran tentang dampak nasibnya di pasar global.

Selasa malam, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China mengatakan bahwa mereka dan Administrasi Negara untuk Valuta Asing telah bertemu dengan penerbit utang luar negeri, menyarankan mereka untuk menggunakan dana untuk tujuan yang disetujui dan “bersama-sama menjaga reputasi mereka sendiri dan tatanan pasar secara keseluruhan” .

Evergrande mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah melanjutkan pekerjaan pada beberapa proyek di wilayah Delta Sungai Pearl dan akan memberikan 31 proyek real estat pada akhir 2021. Jumlah itu akan meningkat menjadi 40 pada akhir Juni 2022.

Banyak proyek konstruksi Evergrande di seluruh negeri telah ditangguhkan karena tidak mampu membayar kontraktor. Pengembang memiliki sekitar 1.300 proyek real estat di seluruh China.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Baca Juga :  China Hadapi Ancaman Yang Belum Pernah Terjadi Di Olimpiade