Saham Di Jaringan Hot Pot China Haidilao Melonjak

Resto Hot Pot China 'Haidilao'
Resto Hot Pot China 'Haidilao'

Beijing | EGINDO.co – Saham dalam jaringan hot pot China Haidilao International melonjak pada hari Senin setelah perusahaan mengumumkan akan menangguhkan atau menutup 300 toko pada akhir tahun, membanting rem pada ekspansi cepat yang dilakukan selama pandemi COVID-19.

Jaringan hot pot terbesar di China mengatakan pada Jumat malam bahwa mereka akan menutup restoran dengan lalu lintas pelanggan yang relatif rendah dan hasil yang tidak memuaskan dan akan meluncurkan rencana baru yang berfokus pada peningkatan operasi toko yang ada.

Sahamnya melonjak lebih dari 11 persen pada hari Senin untuk mencapai level tertinggi sejak 28 Oktober.

Reuters melaporkan bulan lalu bahwa Haidilao berencana untuk memperlambat pertumbuhannya setelah ekspansi dan melunaknya selera konsumen di China meninggalkannya dengan tingkat perputaran meja dan keuntungan yang jatuh.

Haidilao, yang menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir sehingga menenangkan pelanggan dalam antrian berjam-jam untuk supnya dengan menyediakan manikur, makanan ringan, dan semir sepatu gratis, pada awalnya tidak terpengaruh oleh pandemi. Perusahaan memulai upaya ekspansi pada awal 2020 yang menggandakan gerainya sejak saat itu menjadi hampir 1.600 saat ini.

Analis Citi mengatakan mereka memperkirakan Haidilao akan menimbulkan provisi satu kali atau penghapusan aset toko atau sewa di paruh kedua tetapi penutupan itu akan mengurangi kerugian start-up dan meningkatkan kinerja di toko-toko terdekat.

“Rencana restrukturisasi ini kami harapkan dapat mendongkrak table turn of existing store pada tahun 2022,” kata mereka.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Baca Juga :  China Donasikan 150.000 Dosis Vaksin Sinovac Ke El Salvador