Saham Capai Rekor Tertinggi Jelang Laporan Pekerjaan AS

New York Stock Exchange
New York Stock Exchange

London | EGINDO.co – Indeks saham menguat ke rekor tertinggi di Wall Street dan Eropa pada hari Kamis, sementara imbal hasil obligasi pemerintah turun setelah Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga tetap stabil dan Ketua Fed Jerome Powell menegaskan bahwa pelonggaran kemungkinan besar terjadi pada tahun 2024, jika inflasi berperilaku baik.

Imbal hasil (yield) obligasi Treasury AS bertenor 10-tahun mencapai titik terendah dalam satu bulan, kemudian stabil karena para investor menyesuaikan posisinya sebelum laporan gaji AS bulan Februari yang akan dirilis pada hari Jumat, yang merupakan rilis bulanan perekonomian AS yang paling diantisipasi karena sentralitasnya terhadap tingginya lapangan kerja Federal Reserve dan mandat inflasi yang rendah. .

Meskipun ECB mempertahankan suku bunga kebijakannya pada rekor tertinggi, mereka mengambil langkah kecil pertama untuk menurunkan suku bunga tersebut, dengan mengatakan bahwa inflasi telah mereda lebih cepat dibandingkan perkiraannya beberapa bulan yang lalu.

“Kami membuat kemajuan yang baik menuju target inflasi kami dan kami lebih percaya diri sebagai hasilnya – namun kami tidak cukup percaya diri,” kata Presiden ECB Christine Lagarde pada konferensi pers.

Baca Juga :  Uji Coba Vaksin Covid-19 Rusia Dimulai Di UAE

Hal ini mengirim STOXX 600 pan-Eropa ke rekor tertinggi. Indeks tersebut ditutup naik 0,99 persen, sementara indeks FTSEurofirst 300 Eropa naik 20,37 poin, atau 1,03 persen.

Powell pada hari Rabu memberikan kesaksian di depan Komite Jasa Keuangan DPR bahwa penurunan suku bunga “kemungkinan besar akan tepat” tahun ini “jika perekonomian berkembang secara luas seperti yang diharapkan” dan ketika para pejabat semakin percaya pada penurunan inflasi yang stabil. Dia mengulangi komentar tersebut di hadapan Komite Perbankan Senat pada hari Kamis.

“Data keluar, pasar bereaksi. Lalu selalu disaring melalui ‘Bagaimana The Fed melihatnya?’ Jelas, ada fokus utama pada jadwal penurunan suku bunga sehingga rilis besok akan menjadi penting,” kata kepala strategi global LPL Financial Quincy Krosby.

Krosby mengatakan pasar tidak mengharapkan angka yang besar. Sebaliknya, hal ini terfokus pada apakah upah telah stabil atau tidak sambil mendukung “pasar tenaga kerja yang masih tangguh.”

S&P 500 Wall Street dan Nasdaq naik ke rekor tertinggi harian. Dow Jones Industrial Average naik 120,57 poin, atau 0,31 persen, menjadi 38.782,31, S&P 500 naik 54,59 poin, atau 1,07 persen, menjadi 5.159,35 dan Nasdaq Composite naik 267,55 poin, atau 1,67 persen, menjadi 16.299,09.

Baca Juga :  Hari Terakhir PPKM Darurat, Pasien Covid-19 Tambah 38.325

Begitu pula dengan indeks saham MSCI di seluruh dunia yang naik 7,76 poin atau 1,01 persen menjadi 773,64.

“Menyinkronkan kebijakan bank sentral global bukanlah hal yang buruk. Maksud saya, ECB berada pada jalur yang sama dengan Federal Reserve,” kata Art Hogan, kepala strategi pasar di B Riley Wealth di New York.

Kebijakan moneter paralel akan menstabilkan mata uang, katanya.

Dolar sedang menuju penurunan terbesar sejak akhir Desember terhadap yen, yang menguat di tengah data yang menunjukkan upah nominal pekerja Jepang melonjak pada bulan Januari, setelah serikat pekerja utama di negara itu memenangkan kenaikan gaji yang besar dalam pembicaraan upah tahun 2024.

Anggota dewan BOJ Junko Nakagawa mengisyaratkan keyakinannya bahwa kondisi untuk menghapuskan suku bunga negatif secara bertahap sudah mulai berlaku.

Terhadap yen Jepang, dolar melemah 0,9 persen menjadi 148,02. Indeks dolar turun 0,51 persen pada 102,81, dan euro menguat 0,44 persen pada $1,0945.

Kebangkitan yen menarik indeks saham Jepang turun dari rekor terdekatnya.

Baca Juga :  IHSG Bersiap Tembus Rekor Tertinggi

Nikkei Jepang turun 492,07 poin atau 1,23 persen sementara indeks MSCI yang mencakup saham Asia Pasifik di luar Jepang ditutup 0,52 persen lebih tinggi.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun terus merosot selama seminggu ke level terendah dalam sebulan sebelum stabil. Harga tersebut terakhir turun 0,6 basis poin menjadi 4,098 persen, dibandingkan 4,104 persen pada Rabu malam.

Hal ini menyusul penurunan serupa pada imbal hasil obligasi Jerman.

Dalam mata uang kripto, bitcoin naik 1,68 persen pada $67,583.00. Ethereum naik 0,52 persen pada $3870,60.

Harga emas mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada hari Kamis karena komentar Powell menumbuhkan ekspektasi penurunan suku bunga AS tahun ini, yang akan membuat emas dengan imbal hasil nol lebih menarik bagi investor.

Harga emas di pasar spot naik 0,55 persen pada akhir perdagangan menjadi $2,160.19 per ounce. Emas berjangka AS naik 0,4 persen menjadi $2,158.90 per ounce.

Harga minyak berakhir sedikit berubah. Minyak mentah AS turun 20 sen per barel menjadi $78,93 dan Brent menetap di $82,96 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :