Saham Berada Di Tengah Mania Teknologi, Booming Nvidia

Ilustrasi Saham Asia
Ilustrasi Saham Asia

Sydney | EGINDO.co – Pasar saham global berada di jalur pada hari Jumat untuk meraih keuntungan besar selama seminggu karena hasil AI yang menakjubkan dari Nvidia memicu gelombang rekor tertinggi dari Asia ke Eropa dan Amerika Serikat, sementara yen menahan kerugian pada berbagai mata uang.

Pasar Eropa menunjukkan pembukaan yang lebih tinggi dengan EUROSTOXX 50 berjangka naik 0,1 persen dan FTSE berjangka naik 0,2 persen. Kontrak berjangka AS sebagian besar datar.

Nvidia melonjak 16,4 persen semalam, menambah rekor nilai pasar sebesar $277 miliar. Hasil kinerja perusahaan ini mendorong reli global yang didorong oleh AI pada saham-saham teknologi, mendorong S&P 500, Dow Jones Industrials, STOXX 600 Eropa, dan rata-rata saham Nikkei Jepang ke rekor tertinggi.

Jepang tutup untuk hari libur umum pada hari Jumat, namun Nikkei berjangka naik hampir 1 persen, menunjukkan saham-saham Jepang akan memperpanjang rekor rekornya pada minggu depan.

Beberapa saham teknologi regional mengambil jeda setelah reli yang luar biasa pada minggu ini, tetapi indeks TI MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang masih naik 0,3 persen ke level tertinggi sejak Maret 2022.

Hynix Korea Selatan, pembuat chip memori terbesar kedua di dunia yang mengandalkan Nvidia (NVDA.O) sebagai klien utamanya, melonjak 2,2 persen dan Taiwan Semiconductor Manufacturing Co Ltd menguat 1 persen. ETF semikonduktor Global X Asia naik 0,9 persen.

Baca Juga :  Sri Mulyani Peringatkan Negara G20, Dunia Dalam Bahaya

“Efek Nvidia telah merusak pasar ekuitas global dan memberikan angin segar ke pasar yang tampaknya siap mengalami penurunan sebesar 3-5 persen,” kata Chris Weston, kepala penelitian Pepperstone di Melbourne.

“Pertimbangkan bahwa Nvidia akan mengadakan konferensi GTC (teknologi) yang sangat dinantikan pada tanggal 18 Maret – di mana mereka kemungkinan akan memberikan informasi terbaru kepada pasar mengenai produk dan inovasi baru – sehingga penurunan harga saham seharusnya tidak terlalu besar, dan kita dapat melihat pembeli mendorong harga lebih tinggi ke tingkat tersebut. acara,” katanya.

Indeks MSCI yang mencakup saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang memangkas kenaikan awal menjadi naik 0,2 persen dan menuju kenaikan mingguan sebesar 1,3 persen.

Saham Tiongkok terhuyung-huyung antara untung dan rugi. Indeks Shanghai Composite naik di atas angka psikologis penting 3.000 poin sebelum mundur dan diperdagangkan 0,3 persen lebih tinggi. Harganya naik 4,6 persen dalam seminggu dan telah melonjak sekitar 10 persen dari posisi terendah dalam lima tahun yang dicapai lebih dari dua minggu lalu.

Indeks Hang Seng Hong Kong tergelincir 0,2 persen.

Data menunjukkan pada hari Jumat bahwa harga rumah baru di Tiongkok turun untuk bulan ketujuh pada bulan Januari, meninggalkan sentimen rapuh karena upaya para pengambil kebijakan untuk memulihkan kepercayaan pada sektor yang dililit utang mengalami kesulitan.

Baca Juga :  Hasil Yang Melonjak Buat Saham Berjuang Untuk Kemajuan

Shane Oliver, kepala ekonom di AMP, mengatakan pasar secara umum telah tangguh bahkan ketika bank sentral global menolak harapan penurunan suku bunga lebih awal.

“Saya pikir pasar mulai berpandangan ‘mungkin kita akan melakukan penurunan suku bunga’. Penurunannya mungkin tidak sebesar yang kita duga, dan mungkin akan terjadi nanti, tapi jika aktivitas ekonomi masih bagus maka itu adalah hal yang baik. bukan masalah.”

Jajak pendapat Reuters menunjukkan bahwa kenaikan saham-saham global baru-baru ini masih akan berlanjut, namun mereka terpecah mengenai apakah akan ada koreksi dalam tiga bulan ke depan.

Gubernur Fed Christopher Waller pada hari Kamis mengatakan para pembuat kebijakan harus menunggu setidaknya beberapa bulan lagi untuk melihat apakah inflasi benar-benar kembali ke target.

Pasar suku bunga terus mengurangi ekspektasi pelonggaran kebijakan AS didukung oleh data ekonomi AS yang kuat. Klaim pengangguran turun, penjualan rumah naik ke level tertinggi dalam lima bulan meskipun ekspansi aktivitas bisnis sedikit menurun.

Pemangkasan pertama The Fed kini telah diperhitungkan sepenuhnya pada bulan Juli, dan hanya pelonggaran sebesar 80 basis poin yang tercermin dalam kurva tahun ini.

Baca Juga :  Lebih Banyak Vaksin China Tiba Di Senegal

Pasar Treasury tunai tutup pada hari Jumat, namun semalam, imbal hasil Treasury 10-tahun naik ke level tertinggi dalam tiga bulan di 4,3540 persen.

Di pasar valuta asing, yen sedikit berubah pada 150,59 per dolar pada hari Jumat, di atas level 150 yang dipandang mungkin menarik intervensi Jepang untuk memperlambat penurunan mata uang tersebut.

Namun, yen telah terpukul terhadap berbagai mata uang karena investor bertaruh Bank of Japan akan mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif bahkan setelah mengakhiri suku bunga negatif.

Dolar Australia dan Kiwi mencapai level tertinggi sembilan tahun terhadap yen semalam dan terakhir berada pada level 98,89 dan 93,33 yen. Euro berada di 162,96 yen, mendekati level tertinggi dalam 15 tahun di 164,30 yen.

Harga minyak turun setelah naik karena kekhawatiran pasokan karena permusuhan di Laut Merah tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Peningkatan besar dalam persediaan minyak mentah AS juga membebani.

Brent turun 0,5 persen menjadi $83,23, sementara minyak mentah AS turun 0,6 persen menjadi $78,17 per barel.

Harga emas spot datar di $2,022.22.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :