Saham Asia Terpuruk, Investor Bertaruh Pada Suku Bunga Turun

Saham Asia terpuruk
Saham Asia terpuruk

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia terpuruk pada hari Kamis setelah Wall Street mengalami penurunan, sementara para investor tetap bertaruh pada pemotongan suku bunga AS yang cukup besar tahun ini meskipun peluncurannya mungkin sedikit lebih lambat dari perkiraan semula.

Keputusan komite Federal Reserve untuk mempertahankan suku bunga pada 5,25-5,5 persen pada hari Rabu bukanlah suatu kejutan, keputusan ini mengambil sikap dovish dengan menekankan bahwa suku bunga tidak akan diturunkan sampai mereka mempunyai keyakinan lebih bahwa inflasi benar-benar dapat dikalahkan.

Dalam sebuah konferensi media, Ketua Fed Jerome Powell dengan tegas menyatakan bahwa pemotongan suku bunga pada awal bulan Maret tampaknya tidak mungkin terjadi, namun juga mengakui bahwa semua orang di komite tersebut ingin melakukan pelonggaran suku bunga pada tahun ini.

“Salah satu aspek yang lebih dovish dari pernyataan Powell adalah asimetri dalam lapangan kerja: peningkatan lapangan kerja yang kuat tidak serta merta mencegah penurunan suku bunga, namun peningkatan lapangan kerja yang lemah akan ‘pastinya’ mempercepat penurunan suku bunga,” tulis analis di JPMorgan.

“Kami tetap berpegang pada seruan kami untuk melakukan pemotongan pertama pada bulan Juni, namun setelah pernyataan Powell, tidak sulit untuk melihat konfigurasi data ketenagakerjaan dan inflasi yang membuat Komite melakukan pemotongan pada bulan Mei.”

Baca Juga :  Houthi Perintahkan Warga AS Dan Inggris Tinggalkan Yaman

Memang benar, pasar benar-benar berlipat ganda setelah langkah yang diambil pada bulan Mei, memperkirakan pemotongan sebesar 32 basis poin – menyiratkan kemungkinan 100 persen sebesar 25 basis poin dan kemungkinan pelonggaran sebesar 50 basis poin.

“Kami telah memundurkan perkiraan kami mengenai pemotongan pertama dari bulan Maret hingga Mei,” kata analis di Goldman Sachs. “Namun, kami terus memperkirakan 5 pemotongan pada tahun 2024 dan 3 pemotongan lagi pada tahun 2025 karena kami memperkirakan inflasi inti akan turun setidaknya sepersepuluh di bawah proyeksi median FOMC tahun ini.”

Para investor juga tampaknya bertaruh bahwa semakin banyak penundaan yang dilakukan The Fed saat ini, semakin agresif bank sentral tersebut untuk melakukan pemotongan suku bunga di masa depan, mengingat melambatnya inflasi akan meningkatkan suku bunga riil secara tajam.

Akibatnya, dana berjangka Fed untuk bulan Desember memperkirakan pelonggaran lebih lanjut sebesar 13 basis poin tahun ini sehingga total yang diharapkan menjadi 143 basis poin.

Baca Juga :  Emas Kian Terpuruk, Imbal Hasil Dan Dolar Menguat

Demikian pula, Treasury menguat dengan kuat karena imbal hasil obligasi 10-tahun turun 12 basis poin menjadi 3,91 persen setelah keputusan The Fed. Beberapa dari keuntungan tersebut kemudian berkurang di Asia, sehingga mendorong imbal hasil hingga 3,950 persen.

Jitter Bank

Permintaan obligasi yang terburu-buru semakin didorong oleh kegelisahan baru terhadap bank-bank regional AS ketika New York Community Bancorp jatuh 37 persen ke level terendah dalam lebih dari dua dekade setelah membukukan kerugian yang mengejutkan.

Hal ini berdampak pada saham-saham bank lain dan berkontribusi pada penurunan tajam S&P 500 pada Rabu malam, sementara Nasdaq telah tertekan oleh jatuhnya saham Alphabet Inc dan Tesla.

Pada Kamis pagi, sentimen telah stabil dan kontrak berjangka S&P 500 bertambah 0,2 persen, sementara kontrak berjangka Nasdaq menguat 0,3 persen. Pasar menghadapi ujian besar di kemudian hari ketika hasil dari Apple, Amazon dan Meta keluar.

Perdagangan yang berombak membuat pasar Asia berhati-hati dan indeks MSCI yang mencakup saham Asia Pasifik di luar Jepang merosot 0,3 persen.

Baca Juga :  Saham Menurun, Yen Melonjak Karena Spekulasi Kebijakan BOJ

Nikkei Jepang turun 0,5 persen karena penguatan yen, sementara Korea Selatan menguat 0,7 persen karena survei menunjukkan aktivitas pabrik tumbuh untuk pertama kalinya dalam 19 bulan.

Saham blue chips Tiongkok turun 0,4 persen, masih kesal dengan survei pabrik bulan Januari yang mengecewakan.

Pasar mata uang tersentak oleh reaksi beragam terhadap The Fed, dengan dolar menguat terhadap euro namun kalah terhadap yen karena penurunan imbal hasil obligasi.

Euro tertinggal di $1,0805, setelah berakhir pada hari Rabu dengan penurunan sedikit 0,2%. Dolar bertahan pada 146,86 yen, setelah sempat jatuh hingga 146,00 semalam.

Emas juga berfluktuasi setelah The Fed, dan terakhir naik sedikit pada $2,040 per ounce.

Harga minyak hampir datar, setelah melemah pada hari Rabu di tengah kekhawatiran mengenai permintaan dari Tiongkok dan peningkatan mengejutkan dalam persediaan minyak mentah AS.

Brent berjangka naik tipis 12 sen menjadi $80,67 per barel, sementara minyak mentah AS naik 10 sen menjadi $75,95 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :