Saham Asia Tergelincir, Optimis China Pudar; RBA Jadi Fokus

Saham Asia terpuruk
Saham Asia terpuruk

Singapura | EGINDO.co – Ekuitas Asia melemah pada hari Selasa karena sorotan tetap tertuju pada Tiongkok dan upayanya untuk menstabilkan ekonomi pascapandemi yang terpuruk, sementara para pedagang menunggu hasil pertemuan kebijakan Reserve Bank of Australia.

Indeks MSCI yang mencakup saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,75 persen menjadi 511,14, menjauh dari 515,37, level tertinggi sejak 11 Agustus yang dicapai pada hari Senin.

Saham-saham Tiongkok mencatat hari terbaiknya dalam lebih dari sebulan pada hari Senin didukung oleh langkah-langkah baru untuk membantu meningkatkan perekonomian yang sedang melemah. Pada hari Selasa, indeks blue-chip CSI 300 Tiongkok turun 0,40 persen, sementara Indeks Hang Seng Hong Kong tergelincir 0,88 persen, mengembalikan sebagian kenaikannya.

Sebuah survei sektor swasta pada hari Selasa menunjukkan bahwa aktivitas jasa Tiongkok berkembang pada laju paling lambat dalam delapan bulan pada bulan Agustus karena lemahnya permintaan terus membebani perekonomian terbesar kedua di dunia dan stimulus gagal menghidupkan kembali konsumsi secara berarti.

“Pelemahan PMI jasa Caixin Tiongkok telah mengimbangi beberapa perubahan sentimen yang kita alami kemarin,” kata Charu Chanana, ahli strategi pasar di Saxo di Singapura.

Baca Juga :  Paseo, Tissue Seperti Merek Internasional, Produk Indonesia

Investor berharap bahwa stimulus kebijakan dari Beijing akan cukup untuk menstabilkan perekonomian Tiongkok.

“Agar adil, langkah-langkah Tiongkok sejauh ini hanyalah pelonggaran peraturan berlebihan yang hanya dapat menghentikan atau memperlambat kerusakan lebih lanjut, dan bukan tindakan stimulus yang dapat membalikkan dampak buruk tersebut,” kata Chanana.

“Pertentangan antara data frekuensi tinggi yang lemah dan tindakan kebijakan kemungkinan akan terus berlanjut.”

Fokus investor juga akan tertuju pada pengembang properti swasta terbesar di Tiongkok, Country Garden. Perusahaan menghadapi tenggat waktu untuk melakukan pembayaran bunga pada dua obligasi dolar AS pada hari Selasa, beberapa hari setelah menghindari gagal bayar utang dalam negeri dengan kesepakatan perpanjangan pembayaran pada menit-menit terakhir.

Indeks S&P/ASX 200 Australia turun 0,62 persen menjelang keputusan kebijakan dari bank sentral negara tersebut. RBA diperkirakan akan mempertahankan suku bunganya, menurut jajak pendapat para ekonom Reuters.

Dengan penurunan inflasi baru-baru ini dan sedikit peningkatan pengangguran di Australia, semua kecuali dua dari 36 ekonom yang disurvei oleh Reuters mengatakan RBA akan mempertahankan suku bunga resminya sebesar 4,10 persen, sejalan dengan penetapan harga suku bunga berjangka.

Baca Juga :  AS Peringatkan Sanksi Baru PBB Jika Korut Uji Coba Nuklir

Namun sebagian besar ekonom memperkirakan kenaikan terakhir sebelum akhir tahun.

“Meskipun kemungkinan kenaikan suku bunga lagi dan hampir pasti final telah berkurang, kami tidak sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan kenaikan suku bunga lagi sebelum akhir tahun,” kata ekonom ING dalam sebuah catatan.

Dolar Australia turun 0,11 persen menjadi $0,645.

Pasar AS tutup pada hari Senin, menyebabkan volume perdagangan sedikit. Meskipun kalender ekonomi di kawasan ini sepi, beberapa pejabat Federal Reserve akan menyampaikan pidatonya minggu ini.

Data pada hari Jumat menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja AS meningkat pada bulan Agustus, namun tingkat pengangguran melonjak menjadi 3,8 persen, sementara kenaikan upah moderat. Retakan kecil di pasar tenaga kerja semakin memperkuat ekspektasi bahwa The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunganya.

Pasar memperkirakan 93 persen kemungkinan The Fed mempertahankan suku bunganya tidak berubah pada akhir bulan ini, alat CME FedWatch menunjukkan, dan memperkirakan sekitar 60 persen kemungkinan tidak adanya kenaikan suku bunga lagi pada tahun ini.

Baca Juga :  Saham Asia Naik Ikut Tokyo, Jelang Pertemuan Bank Sentral

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan bank sentral harus menetapkan ekspektasi inflasi pada target mereka pada saat perubahan di pasar tenaga kerja dan energi serta gejolak geopolitik menyebabkan perubahan harga.

“Sangat penting bagi bank sentral untuk menjaga ekspektasi inflasi tetap kuat sementara perubahan harga relatif ini terjadi,” kata Lagarde dalam sebuah acara di London pada hari Senin.

Pasar sekarang bersandar pada kenaikan suku bunga pada pertemuan bulan September setelah serangkaian data lemah.

Di pasar mata uang, indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang rivalnya, turun 0,019 persen, dengan euro turun 0,03 persen menjadi $1,0791.

Yen Jepang melemah 0,03 persen menjadi 146,53 per dolar, masih pada level yang menyebabkan intervensi otoritas Jepang pada tahun lalu.

Di bidang komoditas, minyak mentah AS naik 0,41 persen menjadi $85,90 per barel dan Brent berada di $88,95, turun 0,06 persen hari ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :