Saham Asia Tergelincir Jelang Pertemuan BOJ, uji inflasi AS

Bank of Japan
Bank of Japan

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia tergelincir pada hari Senin dalam awal minggu yang lemah di mana bank sentral Jepang mungkin semakin menjauh dari kebijakan yang sangat longgar, sementara angka inflasi AS diperkirakan akan mendukung perkiraan pasar terhadap penurunan suku bunga di sana.

Bank of Japan (BOJ) mengadakan pertemuan pada hari Selasa di tengah banyak pembicaraan mengenai bagaimana dan kapan akan menjauh dari suku bunga negatif. Tak satu pun dari analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan adanya langkah pasti pada pertemuan ini, namun para pembuat kebijakan mungkin mulai meletakkan dasar untuk perubahan pada akhirnya.

April disukai oleh 17 dari 28 ekonom sebagai awal penghapusan suku bunga negatif, menjadikan BOJ salah satu dari sedikit bank sentral di dunia yang benar-benar melakukan pengetatan.

“Sejak pertemuan terakhir pada bulan Oktober, imbal hasil JGB 10-tahun telah turun dan yen telah terapresiasi, memberikan sedikit insentif bagi BOJ untuk merevisi kebijakan pada tahap ini,” kata ekonom Barclays Christian Keller.

“Kami pikir BOJ akan menunggu untuk mengkonfirmasi hasil negosiasi upah ‘shunto’ pada musim semi mendatang, sebelum melakukan tindakan pada bulan April.”

Nikkei Jepang kehilangan 1,2 persen, sebagian terbebani oleh penguatan yen. Indeks MSCI yang mencakup saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,5 persen.

Baca Juga :  Inflasi Jadi Fokus,Risalah Fed Tunjukkan Akhir Lebih Tinggi

Indeks utama Korea Selatan datar, tidak menunjukkan reaksi yang jelas terhadap laporan bahwa Korea Utara telah menembakkan rudal balistik di lepas pantai timurnya.

Saham-saham unggulan (blue chips) Tiongkok naik tipis 0,2 persen, namun kenaikan tersebut mengikuti penurunan selama lima minggu berturut-turut.

Kontrak berjangka S&P 500 naik tipis 0,1 persen, sementara kontrak berjangka Nasdaq hampir datar. EUROSTOXX 50 berjangka tergelincir 0,4 persen dan FTSE berjangka 0,2 persen.

Di Amerika Serikat, pembacaan indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) inti diperkirakan oleh para analis akan meningkat 0,2 persen pada bulan November dengan tingkat inflasi tahunan melambat ke level terendah sejak pertengahan tahun 2021 sebesar 3,4 persen.

Para analis memperkirakan keseimbangan risiko berada pada sisi negatifnya dan kenaikan sebesar 0,1 persen pada bulan tersebut akan memperlambat laju inflasi tahunan dalam enam bulan menjadi hanya 2,1 persen dan hampir mencapai target Federal Reserve sebesar 2 persen.

Pasar memperhitungkan perlambatan inflasi berarti The Fed harus melonggarkan kebijakannya hanya untuk menghentikan kenaikan suku bunga riil, dan mengambil tindakan dini dan agresif.

Presiden Fed New York John Williams mencoba memberikan komentar pada hari Jumat dengan mengatakan tidak ada pembicaraan mengenai pelonggaran oleh para pembuat kebijakan, namun pasar enggan untuk mendengarkan.

Imbal hasil Treasury dua tahun hanya sedikit naik sebagai responsnya, dan masih mengakhiri minggu ini dengan penurunan tajam sebesar 28 basis poin pada penutupan terendah sejak pertengahan Mei.

Baca Juga :  Malapetaka Bahu Jalan

Imbal hasil obligasi 10 tahun mencapai 3,93 persen, setelah turun 33 basis poin pada minggu lalu, yang merupakan penurunan mingguan terbesar sejak awal tahun 2020.

Dana Fed berjangka menyiratkan peluang sebesar 70 persen untuk penurunan suku bunga pada awal bulan Maret, sementara pada bulan Mei terdapat perkiraan pelonggaran sebesar 39 basis poin (bp). Pasar juga menyiratkan setidaknya penurunan sebesar 140 basis poin untuk seluruh tahun 2024.

“Kami sekarang memperkirakan tiga kali pemotongan berturut-turut sebesar 25bp pada bulan Maret, Mei, dan Juni, diikuti dengan laju yang lebih lambat yaitu satu kali pemotongan per kuartal hingga mencapai tingkat akhir 3,25-3,5 persen, 25bp lebih rendah dari perkiraan kami sebelumnya,” tulis analis di Goldman Sachs dalam catatan klien.

“Ini berarti lima pemotongan pada tahun 2024 dan tiga pemotongan lagi pada tahun 2025.”

Jika benar, pelonggaran tersebut akan memungkinkan beberapa bank sentral Asia untuk melakukan pelonggaran lebih awal, dengan Goldman melakukan pemotongan di India, Taiwan, india dan Filipina.

Bank investasi tersebut juga menaikkan perkiraannya untuk S&P 500 yang diperkirakan akan berakhir pada tahun 2024 pada angka 5.100, sementara perlambatan inflasi dan pelonggaran The Fed akan menjaga imbal hasil riil tetap rendah dan mendukung kelipatan price-to-earnings yang lebih besar dari 19.

Baca Juga :  Bank Sentral Atasi Inflasi, Kunci Pertumbuhan Ekonomi Global

Prospek pasar yang dovish terhadap suku bunga AS menyebabkan dolar tergelincir 1,3 persen terhadap sejumlah mata uang pada minggu lalu, meskipun The Fed bukanlah satu-satunya pihak yang terlibat dalam penurunan suku bunga.

Pasar menyiratkan sekitar 150 basis poin pelonggaran oleh Bank Sentral Eropa tahun depan, dan pemotongan 113 basis poin dari Bank of England.

Prospek tersebut menahan euro pada $1,0896, setelah mundur dari puncak $1,1004 pada hari Jumat. Dolar tampak lebih rentan terhadap yen di 142,23, setelah turun 1,9 persen pada minggu lalu.

Penurunan dolar dan imbal hasil seharusnya berdampak positif bagi emas pada $2,019 per ounce, meskipun itu lebih rendah dari harga tertinggi sepanjang masa baru-baru ini di $2,135.40.

Harga minyak berusaha stabil setelah mencapai level terendah dalam lima bulan pada minggu lalu di tengah keraguan semua produsen OPEC+ akan tetap membatasi produksi. [ATAU]

Penurunan ekspor dari Rusia dan serangan Houthi terhadap kapal-kapal di Laut Merah memberikan beberapa dukungan. Brent naik 36 sen menjadi $76,91 per barel, sementara minyak mentah AS naik 20 sen menjadi $71,63.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :