Saham Asia Sedikit Menguat, Investor Menunggu Data Inflasi

Saham Asia menguat
Saham Asia menguat

Singapura | EGINDO.co – Saham-saham Asia menguat pada hari Selasa, sementara dolar berada pada level terendah dalam tiga bulan karena investor tetap yakin bahwa Federal Reserve telah selesai dengan siklus kenaikan suku bunganya dan menantikan laporan inflasi penting pada akhir pekan ini.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,39 persen dan diperkirakan naik hampir 7 persen di bulan November, yang merupakan kinerja bulanan terkuat sejak bulan Januari.

Nikkei Jepang turun 0,20 persen tetapi naik 8 persen bulan ini, yang merupakan kinerja bulanan terkuatnya dalam tiga tahun.

“Prospek kebijakan bank sentral telah menjadi faktor besar yang mendorong peningkatan selera risiko pada bulan November,” kata Rodrigo Catril, ahli strategi valas senior di National Australia Bank.

Bukti berkurangnya tekanan inflasi telah mendukung pandangan bahwa banyak bank sentral telah selesai melakukan siklus pengetatan dan ekspektasi penurunan suku bunga untuk tahun depan telah dimajukan, kata Catril.

Baca Juga :  Australia Terbuka Untuk Investor China, Masalahnya Keamanan

Pasar memperhitungkan kemungkinan sebesar 96,8 persen bahwa bank sentral AS akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada bulan depan, dengan kemungkinan penurunan suku bunga mulai meningkat pada pertengahan tahun 2024, menurut alat FedWatch CME.

Investor minggu ini akan fokus pada ukuran inflasi pilihan The Fed pada hari Kamis dan angka inflasi konsumen zona euro untuk kejelasan lebih lanjut mengenai arah inflasi.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan pada hari Senin bahwa perjuangan bank sentral untuk menahan pertumbuhan harga belum selesai, dengan alasan pertumbuhan upah yang masih kuat dan prospek yang tidak pasti bahkan ketika tekanan inflasi di zona euro mereda.

Baca Juga :  Jelang Tahun Baru, Rupiah Diproyeksikan Menguat

Ketua Fed Jerome Powell juga akan menyampaikan pidatonya pada hari Jumat. Kata-katanya akan diteliti oleh para pedagang untuk mengukur ke mana arah suku bunga.

Indeks blue-chip CSI 300 Tiongkok turun 0,23 persen sementara indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,70 persen, sehari setelah data menunjukkan laba perusahaan-perusahaan industri Tiongkok tumbuh lebih lambat di bulan Oktober.

Data AS pada hari Senin menunjukkan penjualan rumah keluarga tunggal baru turun lebih dari perkiraan pada bulan Oktober, karena suku bunga hipotek yang lebih tinggi mengurangi keterjangkauan, namun segmen perumahan tetap didukung oleh kekurangan properti yang ada di pasar.

Data yang lebih lemah dari perkiraan membebani imbal hasil Treasury, dengan imbal hasil obligasi acuan 10-tahun turun 9,6 basis poin pada hari Senin. Di jam-jam Asia, nilainya naik 1,6 basis poin menjadi 4,404 persen. [KITA/]

Baca Juga :  AS Kutuk Serangan Drone Rusia Hantam Blok Apartemen Kyiv

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, turun menjadi 103,11, terendah sejak 31 Agustus. Yen Jepang menguat 0,28 persen menjadi 148,25 per dolar.

Harga minyak naik tipis pada hari Selasa setelah penurunan tajam pada hari sebelumnya karena investor menunggu pertemuan OPEC+ minggu ini dan memperkirakan pembatasan pasokan hingga tahun depan.

Minyak mentah AS naik 0,31 persen menjadi $75,09 per barel dan Brent kembali di atas $80.

Harga emas di pasar spot bertambah 0,1 persen menjadi $2,015.00 per ounce, hanya sedikit dari level tertinggi tiga bulan yang disentuh pada hari Senin.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :