Saham Asia Naik, Taruhan Penurunan Suku Bunga, Dan Pasar India Berombak

Saham Asia Naik
Saham Asia Naik

Singapura | EGINDO.co – Saham Asia secara umum naik pada hari Rabu, sementara dolar stabil karena pasar tenaga kerja AS yang melemah memperkuat taruhan pemangkasan suku bunga Federal Reserve pada bulan September dan investor menunggu laporan penggajian penting akhir minggu ini.

Kekhawatiran tentang ekonomi AS yang melambat, bagaimanapun, membatasi selera risiko, sementara fokus di Asia tetap pada pasar India, dengan saham bergejolak pada hari Rabu setelah penurunan pada sesi sebelumnya karena hasil pemungutan suara menunjukkan margin kemenangan yang lebih tipis dari yang diharapkan untuk Perdana Menteri Narendra Modi.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,76 persen, meskipun Nikkei turun 1 persen karena penguatan baru yen Jepang membebani.

Suasana yang menggembirakan akan terus berlanjut di Eropa, dengan Eurostoxx 50 futures, German DAX futures dan FTSE futures semuanya naik 0,5 persen menjelang data PMI dari sebagian besar wilayah.

Data semalam menunjukkan lowongan pekerjaan AS turun lebih dari yang diharapkan pada bulan April ke level terendah dalam lebih dari tiga tahun, sebuah tanda bahwa kondisi pasar tenaga kerja sedang melemah.

Baca Juga :  Naikkan Harga Metro, Bersihkan Sungai, Sentuhan Akhir Paris Jelang Olimpiade

Data tersebut memperkuat taruhan pemotongan suku bunga tahun ini, dengan pasar memperkirakan pelonggaran sebesar 45 basis poin. Para pedagang juga memperkirakan peluang pemotongan suku bunga sebesar 65 persen pada bulan September, dibandingkan dengan 46 persen seminggu sebelumnya, menurut alat CME FedWatch.

“Saya pikir ada pertentangan aneh antara mereka yang menyukai data tersebut sebagai pemikiran yang menggembirakan tentang pemotongan suku bunga dan mereka yang melihat hal-hal yang terjadi dan itu bukan berita bagus,” kata Rob Carnell, kepala penelitian regional ING untuk Asia Pasifik.

“Asia ingin menemukan sedikit berita baik di tengah angka-angka yang sangat beragam yang kita lihat.”

Fokus pasar sekarang akan tertuju pada laporan penggajian AS yang akan dirilis pada hari Jumat.

Imbal hasil obligasi 10 tahun acuan berada di 4,3435 persen pada hari Rabu, setelah mencapai level terendah hampir tiga minggu di 4,314 pada hari Selasa menyusul data pekerjaan.

Baca Juga :  Ketentuan Barang Penumpang Pesawat Resmi Dicabut Sementara

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama, stabil di 104,21 tetapi mendekati level terendah hampir dua bulan di 103,99 yang dicapai pada hari Selasa.

Kekuatan dolar yang tak henti-hentinya dalam beberapa waktu terakhir akan membuka jalan bagi pelemahan kecil selama 12 bulan ke depan, menurut para ahli strategi valas dalam jajak pendapat Reuters, yang secara umum sepakat bahwa dolar dinilai terlalu tinggi.

“Namun, di luar data inflasi, berita buruk tentang pertumbuhan kemungkinan akan tetap menjadi berita buruk bagi dolar kecuali kekhawatiran resesi meningkat,” kata Daragh Maher, kepala strategi valas untuk AS di HSBC.

Pelemahan dolar membantu yen menguat ke level tertinggi lebih dari dua minggu di 154,55 per dolar pada hari Selasa. Pada hari Rabu, yen melemah menjadi 155,57.

Di India, indeks Nifty 50 berjuang mencari arah dalam perdagangan yang bergejolak setelah merosot hampir 6 persen pada hari Selasa, sesi terburuknya dalam empat tahun, dengan investor asing menjual saham senilai sekitar $1,5 miliar.

Baca Juga :  Rupiah Ditutup Melemah Meski BI Pertahankan Suku Bunga

Partai Bharatiya Janata yang berkuasa di Modi kehilangan mayoritas langsung di parlemen untuk pertama kalinya dalam satu dekade dan bergantung pada sekutu regionalnya untuk melewati batas setengah jalan yang diperlukan untuk menjalankan demokrasi terbesar di dunia.

Hal itu telah memicu beberapa ketidakpastian atas kebijakan ekonomi, termasuk dorongan untuk pertumbuhan yang dipimpin investasi, yang telah menjadi landasan pemerintahan Modi.

“Meskipun kekuatan BJP mungkin terdilusi, ia masih utuh,” kata Mark Matthews, kepala penelitian untuk Asia di Bank Julius Baer. “Momentum dalam ekonomi dari reformasi yang ada masih kuat dan tidak akan pudar.”

Dalam komoditas, harga minyak mendekati level terendah empat bulan karena para pedagang mempertimbangkan keputusan OPEC+ untuk meningkatkan pasokan akhir tahun ini dan menyusul peningkatan stok minyak mentah dan bahan bakar AS.

Harga minyak mentah Brent terakhir berada pada 77,49 per barel, sementara harga minyak mentah US West Texas Intermediate turun sedikit menjadi $73,19 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :