Saham Asia Naik Karena Pasar Harapkan Penurunan Suku Bunga

Saham Asia merosot
Saham Asia merosot

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia menguat untuk sesi keempat berturut-turut pada hari Senin setelah pasar mulai memperhitungkan penurunan suku bunga sebelumnya di Amerika Serikat dan Eropa, sebuah pertaruhan bullish yang akan diuji oleh sejumlah pembicara bank sentral pada minggu ini.

Pasar obligasi yang terpuruk juga menikmati pemulihan yang disambut baik karena laporan gaji AS yang lemah dan angka produktivitas yang optimis menunjukkan pasar tenaga kerja sudah cukup tenang untuk meniadakan perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut dari Federal Reserve.

“Kinerja sisi penawaran AS yang lebih baik dari perkiraan tahun ini meningkatkan harapan akan terjadinya soft landing,” kata Bruce Kasman, kepala penelitian ekonomi di JPMorgan.

“Dengan mendorong disinflasi, produktivitas yang kuat dan peningkatan pasokan tenaga kerja memungkinkan pertumbuhan lapangan kerja dan inflasi yang rendah untuk hidup berdampingan,” tambahnya. Hal ini, pada gilirannya, akan membuka jalan bagi pelonggaran kebijakan The Fed lebih awal.

Pasar berjangka berayun untuk menyiratkan kemungkinan 90 persen bahwa The Fed akan melakukan kenaikan suku bunga, dan 86 persen kemungkinan pelonggaran kebijakan pertama akan dilakukan pada bulan Juni.

Baca Juga :  UU Antideforestasi Uni Eropa, Ancam Ekspor Karet Indonesia

Pasar juga menyiratkan sekitar 80 persen kemungkinan Bank Sentral Eropa akan menurunkan suku bunga pada bulan April, sementara Bank of England diperkirakan akan melakukan pelonggaran pada bulan Agustus.

Para bankir bank sentral mempunyai peluang untuk mempertimbangkan pandangan dovish ini dengan setidaknya sembilan anggota Fed menyampaikan pidatonya minggu ini, termasuk Ketua Jerome Powell. Yang juga akan hadir adalah pembicara dari Bank of Japan, BoE dan ECB.

Hal yang aneh adalah bank sentral Australia, yang diperkirakan akan melanjutkan kenaikan suku bunga pada pertemuan kebijakan hari Selasa karena inflasi yang masih tetap tinggi.

Di tempat lain, harapan untuk biaya pinjaman yang lebih rendah membantu indeks MSCI yang mencakup saham-saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,5 persen, setelah menguat 2,8 persen pada minggu lalu dan menjauh dari posisi terendah dalam satu tahun.

Baca Juga :  Kanada Larang 5G Huawei/ZTE Bergabung Sekutu Five Eyes

Nikkei Jepang naik 1,8 persen, setelah melonjak 3,1 persen pada minggu lalu. Kontrak berjangka S&P 500 dan kontrak berjangka Nasdaq keduanya datar.

Bantuan Obligasi

Imbal hasil Treasury dua tahun berhenti di 4,86 persen, setelah turun 17 basis poin pada minggu lalu. Imbal hasil (yield) obligasi 10 tahun mencapai 4,59 persen, jauh dari puncak yang menyakitkan di bulan Oktober sebesar 5,021 persen.

“Pandangan kami tetap bahwa penurunan suku bunga oleh The Fed, ECB, dan BoE akan dilakukan lebih cepat dari perkiraan pasar dan, pada tahap awal, kemungkinan besar akan lebih besar,” tulis analis di NatWest Markets dalam sebuah catatan. .

“Kami memperkirakan suku bunga Fed Funds akan turun menjadi 3-3,25 persen, suku bunga depo ECB menjadi 3 persen, dan suku bunga Bank BoE menjadi 4,25 persen pada akhir tahun 2024.”

Penurunan imbal hasil Treasury menarik dolar keluar dari tekanan, yang berada di level 105,110 setelah turun 1,3 persen pada minggu lalu ke level terendah sejak akhir September.

Baca Juga :  KPK Minta Masyarakat Ikut Buru Aset Tersangka RAT

Euro menguat di $1,0728, setelah melonjak 1 persen pada hari Jumat ke level tertinggi dalam dua bulan. Dolar bahkan melemah terhadap yen yang melemah hingga mencapai 149,46 dan jauh dari puncaknya baru-baru ini di 151,74.

Penurunan dolar dan imbal hasil membantu menopang emas di $1.990, tidak jauh dari level tertinggi lima bulan baru-baru ini di $2.009.

Harga minyak naik tipis, setelah turun 6 persen pada minggu lalu, mendapat dukungan dari konfirmasi bahwa Arab Saudi dan Rusia akan melanjutkan pengurangan produksi minyak tambahan secara sukarela.

Di Timur Tengah, Israel pada hari Minggu menolak seruan gencatan senjata di Gaza, dan pakar militer mengatakan bahwa pasukannya akan mengintensifkan operasi mereka terhadap kelompok Islam Palestina Hamas.

Brent bertambah 32 sen menjadi $85,21 per barel, sementara minyak mentah AS naik 46 sen menjadi $80,97 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :