Saham Asia Naik Ikut Tokyo, Jelang Pertemuan Bank Sentral

Saham Asia Menguat
Saham Asia Menguat

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia mengikuti kenaikan Tokyo pada hari Senin (22 Januari) seiring dengan hebohnya AI yang membantu sektor teknologi menjelang minggu yang penuh dengan pertemuan bank sentral, data ekonomi utama, dan pendapatan perusahaan.

Saham-saham chip telah meningkat sejak Taiwan Semiconductor Manufacturing (TSMC) meningkatkan prospek labanya minggu lalu karena meningkatnya permintaan untuk chip kelas atas yang digunakan dalam aplikasi AI, sehingga mengirim Nikkei ke level tertinggi baru dalam 34 tahun. Indeks naik lagi 0,8 persen pada awal Senin, menjadi naik 8,3 persen sejauh ini di bulan Januari.

Pembuat chip, termasuk Nvidia dan Advanced MicroDevices, termasuk di antara penerima manfaat dari reli yang didorong oleh AI ini.

Hal ini akan mempertajam perhatian pada hasil dari Intel dan IBM minggu ini, bersama dengan Tesla, Netflix, Lockheed Martin dan sejumlah lainnya.

S&P 500 berjangka naik tipis 0,1 persen, setelah mencatat rekor penutupan pada hari Jumat, sementara Nasdaq berjangka bertambah 0,3 persen.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,3 persen, setelah terpuruk pada minggu lalu.

Indeks ini tertekan oleh melemahnya pasar Tiongkok, yang mencapai titik terendah dalam lima tahun pada pekan lalu dan memicu spekulasi dana negara harus mendukung saham.

Baca Juga :  Sains Untuk Picu Lebih Banyak Curah Hujan Dari Awan Di UEA

Beijing tampaknya masih enggan memberikan stimulus agresif dan bank sentral diperkirakan akan kembali melewatkan penurunan suku bunga dalam operasi pasarnya pada hari Senin.

Bank Sentral Jepang juga diperkirakan akan mempertahankan kebijakan yang sangat longgar pada pertemuan hari Selasa, dibantu oleh perlambatan harga konsumen yang sudah memasuki bulan kedua.

Asumsi umum di kalangan analis adalah bank sentral ingin melihat apakah putaran upah musim semi menghasilkan pertumbuhan yang kuat sebelum memutuskan apakah akan melakukan pengetatan.

“Berdasarkan hasil ‘shunto’ pertama yang dirilis pertengahan Maret dan pertemuan manajer cabang bulan April, BoJ akan dapat mengkonfirmasi keberlanjutan upah dan keluar dari kebijakan suku bunga negatif pada bulan April,” tulis analis di Barclays dalam sebuah catatan.

“Setelah itu, kami memperkirakan kenaikan suku bunga secara bertahap mulai semester kedua 2024, namun suku bunga kebijakan akan tetap jauh di bawah netral.”

ECB Tidak Terburu-Buru

Bank Sentral Eropa (ECB) akan mengadakan pertemuan pada hari Kamis dan diperkirakan akan tetap stabil, mengingat komentar hawkish baru-baru ini dari para pejabat tinggi.

“Pemotongan pada bulan Maret masih masuk akal, namun penolakan dari pejabat ECB sangat kuat dalam beberapa hari terakhir, membuat pemotongan pada bulan Juni lebih mungkin terjadi,” kata Giovanni Zanni, ekonom di NatWest Markets.

Baca Juga :  Ledakan Kafe St Petersburg Tewaskan Blogger Militer Rusia

“Data terus mendukung pandangan lama kami bahwa ECB mungkin bertindak terlalu jauh dalam siklus kenaikan suku bunganya,” tambahnya. “Kami percaya bahwa penundaan kemungkinan akan menyiratkan perlunya langkah pertama yang lebih berani, dengan kemungkinan penurunan sebesar 50bp dibandingkan pemotongan sebesar 25bp.”

Kontrak berjangka memperkirakan pelonggaran sebesar 40 basis poin pada bulan Juni, dengan pemotongan pertama pada bulan Mei menyiratkan peluang sebesar 76 persen.

Bank sentral di Kanada dan Norwegia juga bertemu minggu ini dan diperkirakan tidak ada perubahan suku bunga.

Pembicaraan hawkish juga telah melihat pasar mengurangi kemungkinan penurunan suku bunga Federal Reserve pada bulan Maret menjadi 49 persen, dari sekitar 75 persen pada beberapa minggu lalu. Namun, pelonggaran pertama sebesar 25 basis poin pada bulan Mei sudah lebih dari cukup untuk diperkirakan.

Para pejabat The Fed tidak bisa melakukan aktivitas pada minggu ini menjelang pertemuan berikutnya pada 30-31 Januari.

Prospek pelonggaran lebih awal dapat dipengaruhi oleh data pertumbuhan ekonomi AS dan inflasi inti yang akan dirilis akhir pekan ini.

Baca Juga :  Sterling Tertekan Karena Fokus Beralih Ke Inflasi AS

Produk domestik bruto diperkirakan tumbuh pada laju tahunan sebesar 2 persen pada kuartal keempat, sementara indeks harga konsumsi pribadi inti diperkirakan melambat menjadi 3,0 persen tahunan pada bulan Desember, turun dari 3,2 persen pada bulan sebelumnya dan merupakan yang terendah sejak awal. 2021.

Data terbaru cenderung mengejutkan, salah satu alasan imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun naik hampir 20 basis poin pada minggu lalu dan bertahan di 4,13 persen.

Pergeseran ini menopang dolar, yang mencapai level tertinggi dalam lima minggu pada sejumlah mata uang. Mata uang ini naik pada 148,13 yen, setelah melonjak 2,2 persen pada minggu lalu, sementara euro berhenti pada 1,0893 dolar AS setelah turun 0,5 persen pada minggu ini.

Semua ini membuat emas yang tidak memberikan imbal hasil (non-yielding) tampak tidak menarik pada harga US$2.028 per ounce.

Di pasar minyak, kekhawatiran terhadap permintaan global sejauh ini telah mengimbangi ancaman terhadap pasokan akibat ketegangan di Timur Tengah.

Brent turun 23 sen menjadi $78,33 per barel, sementara minyak mentah AS untuk pengiriman Januari turun 9 sen menjadi $73,16 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :