Saham Asia Menguat Seiring Semakin Dekatnya Data Inflasi AS dan UE

Saham Asia Menguat
Saham Asia Menguat

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia menguat pada hari Senin karena investor bersiap untuk sibuknya data inflasi yang dapat memicu penurunan suku bunga Eropa secepatnya pada minggu depan dan pelonggaran kebijakan AS hanya dalam beberapa bulan.

Hari libur di Inggris dan Amerika Serikat membuat perdagangan sepi menjelang angka pengeluaran konsumsi pribadi inti (PCE) pada hari Jumat, yang merupakan ukuran inflasi pilihan Federal Reserve.

Perkiraan mediannya adalah kenaikan sebesar 0,3 persen pada bulan April, menjaga laju tahunan sebesar 2,8 persen, dengan risiko pada sisi negatifnya.

“Data harga konsumen dan produsen menunjukkan inflasi PCE inti kehilangan momentum lebih lanjut pada bulan April setelah awal tahun yang kuat,” analis di TD Securities mengatakan dalam sebuah catatan.

“Memang benar, kami memperkirakan indeks inti akan naik 0,22 persen bulan/bulan vs 0,32 persen di bulan Maret dan perkiraan awal sebesar 0,25 persen,” mereka menambahkan.

“Kami juga memperkirakan angka utama akan naik 0,23 persen bulan/bulan sementara data inti super kemungkinan akan turun menjadi 0,26 persen.”

Angka inflasi di zona euro juga akan dirilis pada hari Jumat dan perkiraan kenaikan hingga 2,5 persen tidak akan menghentikan Bank Sentral Eropa untuk melakukan pelonggaran kebijakan pada minggu depan.

Baca Juga :  Saham Asia Naik, harapan tinggi terhadap Nvidia dan dolar NZ melonjak

Pembuat kebijakan Piero Cipollone dan Fabio Panetta keduanya menandai penurunan suku bunga pada akhir pekan, sementara pasar menyiratkan peluang 88 persen untuk melakukan pelonggaran menjadi 3,75 persen pada 6 Juni.

Kepala ekonom ECB mengatakan kepada surat kabar Financial Times bahwa bank sentral siap untuk mulai melakukan pemotongan, namun kebijakan masih perlu bersifat restriktif pada tahun ini.

Bank of Canada mungkin juga akan melakukan pelonggaran pada minggu depan, sementara The Fed diperkirakan akan menunggu hingga bulan September untuk mengambil langkah pertama.

Setidaknya delapan pejabat Fed akan berbicara minggu ini, termasuk dua penampilan dari kepala Fed yang berpengaruh di New York John Williams.

Kepala Bank of Japan (BOJ) mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan melanjutkan kerangka penargetan inflasi dengan hati-hati, menambahkan bahwa beberapa tantangan “sangat sulit” bagi Jepang setelah bertahun-tahun menerapkan kebijakan moneter yang sangat longgar.

BOJ mengadakan pertemuan kebijakannya pada tanggal 14 Juni dan ada kemungkinan BOJ akan melawan tren global dan menaikkan suku bunga lagi, meskipun hanya sebesar 0,15 persen.

Bulls Teknologi

Baca Juga :  129 Orang Tewas Terinjak Di Laga Sepak Bola Malang - Jatim

Prospek biaya pinjaman yang lebih rendah di sebagian besar dunia berdampak positif bagi ekuitas dan komoditas, meskipun banyak pasar mengalami aksi ambil untung pada minggu lalu.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,6 persen, setelah tergelincir 1,5 persen pada minggu lalu dan menjauh dari level tertinggi dalam dua tahun.

Saham-saham Taiwan mencapai rekor tertingginya, telah naik lebih dari 7 persen dalam sebulan sejauh ini karena gelombang bullish teknologi. Nikkei Jepang naik 0,5 persen, menjelang pembacaan harga konsumen Tokyo akhir pekan ini.

Saham-saham unggulan (blue chips) Tiongkok menguat 0,4 persen, dengan rilis utama minggu ini adalah survei manufaktur dan jasa untuk bulan Mei pada hari Jumat.

EUROSTOXX 50 berjangka turun 0,1 persen, sementara perdagangan berjangka FTSE ditutup.

Kontrak berjangka S&P 500 merosot 0,1 persen, begitu pula kontrak berjangka Nasdaq. Nasdaq mencapai rekor tertinggi minggu lalu setelah Nvidia mengalahkan ekspektasi.

Memang benar, Nvidia sendiri telah menyumbang seperempat dari keuntungan S&P 500 tahun ini, sementara perusahaan teknologi “Magnificent Seven” naik 24 persen untuk tahun ini.

Di pasar mata uang, perhatian kembali terpusat pada yen dan risiko intervensi Jepang menjelang level 160,00. Dolar berada di 156,78 yen, setelah naik 0,9 persen pada minggu lalu dan mendekati level tertinggi baru-baru ini di 160,245.

Baca Juga :  IHSG Dibuka Menguat Ke 5.824 Jelang Akhir Pekan

Jepang memperbarui dorongannya untuk melawan pelemahan yen yang berlebihan pada pertemuan para pemimpin keuangan Kelompok Tujuh (G7) di akhir pekan, setelah kenaikan imbal hasil obligasi baru-baru ini ke level tertinggi dalam 12 tahun gagal memperlambat penurunan mata uang.

Euro stabil di $1,0847, dan jauh dari titik tertinggi baru-baru ini di $1,0895.

Emas bertahan pada $2,342 per ounce, setelah mundur 3,4 persen pada minggu lalu dan turun dari puncak sepanjang masa di $2,449.89.

Harga minyak terjebak di dekat posisi terendah dalam empat bulan di tengah kekhawatiran mengenai permintaan seiring dengan dimulainya musim berkendara di AS pada minggu ini. Investor sedang menunggu untuk melihat apakah OPEC+ akan memperdebatkan penurunan produksi baru pada pertemuan online pada tanggal 2 Juni, meskipun para analis ragu akan ada konsensus mengenai langkah tersebut.

Brent naik 20 sen menjadi $82,32 per barel, sementara minyak mentah AS naik 27 sen menjadi $77,99 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :