Saham Asia Menguat Karena Langkah China Meningkatkan Pasar

Saham Asia merosot
Saham Asia merosot

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia menguat pada hari Senin karena Tiongkok mengumumkan langkah-langkah baru untuk mendukung pasar yang sedang melemah, meskipun suasana hati-hati menjelang data lapangan kerja dan inflasi AS yang dapat memutuskan apakah suku bunga harus naik lagi.

Beijing pada hari Minggu mengumumkan akan mengurangi separuh bea materai pada perdagangan saham dalam upaya terbaru untuk meningkatkan pasar yang sedang kesulitan dan mengikuti langkah-langkah untuk mendukung pasar perumahan.

Bantuan tersebut diperlukan mengingat laba perusahaan-perusahaan industri Tiongkok turun 6,7 persen pada bulan Juli dibandingkan tahun sebelumnya, memperpanjang kemerosotan tahun ini hingga mencapai bulan ketujuh.

Investor menyambut baik bantuan apa pun yang bisa mereka peroleh dan saham-saham unggulan (blue chips) Tiongkok melonjak 3,0 persen dalam perdagangan yang berombak, naik dari posisi terendahnya sepanjang tahun ini.

Fokus kini tertuju pada PMI resmi bulan Agustus yang dirilis pada hari Kamis yang diperkirakan masih menunjukkan aktivitas di zona merah.

“Kami yakin langkah-langkah terbaru ini sejalan dengan arahan dari pertemuan Politbiro pada bulan Juli, ketika pihak berwenang berjanji untuk memperkuat pasar modal Tiongkok, namun tidak mewakili peningkatan yang berarti dalam dukungan kebijakan untuk menghidupkan kembali ekonomi riil,” tulis analis di Nomura dalam sebuah catatan.

Baca Juga :  China Mengutuk Larangan Huawei 5G Yang Tidak Berdasar Kanada

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,4 persen, setelah menambah sedikit kenaikan pada pekan lalu untuk mematahkan penurunan tiga pekan berturut-turut.

Nikkei Jepang naik 1,5 persen, sebagian didukung oleh terus melemahnya yen.

Membaiknya sentimen risiko membuat kontrak berjangka EUROSTOXX 50 bertambah 0,7 persen, sementara kontrak berjangka FTSE ditutup untuk hari libur. Kontrak berjangka S&P 500 dan kontrak berjangka Nasdaq keduanya naik tipis 0,1 persen, melanjutkan kenaikan moderat yang terjadi pada minggu lalu.

Pasar berhasil menghadapi pandangan yang sedikit hawkish dari Federal Reserve Jerome Powell, yang menegaskan kembali bahwa mereka mungkin harus menaikkan suku bunga lagi tetapi berjanji untuk mengambil langkah “hati-hati”.

“Kami menganggap ini berarti bahwa FOMC tidak berniat menaikkan suku bunga pada pertemuan September,” tulis analis di Goldman Sachs.

“Kami terus memperkirakan bahwa FOMC pada akhirnya akan memutuskan bahwa pengetatan kebijakan lebih lanjut tidak diperlukan, sehingga menjadikan kenaikan suku bunga pada pertemuan FOMC bulan Juli sebagai siklus terakhir.”

Kontrak berjangka menyiratkan sekitar 80 persen kemungkinan hasil yang stabil pada pertemuan 20 September, namun kemungkinan kenaikan sebesar 58 persen pada akhir tahun.

Baca Juga :  Kota Deltamas (DMAS) Akan Bagi Dividen Rp722 Miliar

Risiko Turun Pada Pekerjaan

Banyak hal akan bergantung pada aliran data AS yang sedang berjalan panas hingga sejumlah survei manufaktur pekan lalu menunjukkan adanya perlambatan baik di dalam maupun luar negeri.

Hal ini meningkatkan pertaruhan survei ISM mengenai manufaktur, bersama dengan laporan gaji, inflasi inti dan belanja konsumen.

Perkiraan median adalah gaji akan meningkat 170.000 pada bulan Agustus dengan tingkat pengangguran tetap sebesar 3,5 persen.

Analis di JPMorgan memperingatkan bahwa perolehan lapangan kerja dapat tertekan oleh pemogokan industri hiburan di Hollywood dan diperkirakan akan terjadi peningkatan hanya sebesar 125.000.

Angka inflasi UE pada minggu ini mungkin juga berperan penting dalam menentukan apakah Bank Sentral Eropa akan memutuskan untuk menaikkan suku bunga pada bulan depan.

Pasar terpecah mengenai apakah akan ada kenaikan suku bunga 3,75 persen lagi, dan Presiden ECB Christine Lagarde pada hari Jumat menekankan bahwa kebijakan perlu bersifat restriktif.

Hal ini merupakan tema umum di kalangan bank sentral negara-negara Barat, dimana Deputi Gubernur Bank of England Ben Broadbent pada akhir pekan lalu mengatakan bahwa suku bunga mungkin harus tetap tinggi “untuk beberapa waktu lagi.”

Baca Juga :  China Akhiri Perombakan Regulasi Ant Group Dengan Denda

Yang paling aneh adalah Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda yang pada hari Jumat menegaskan kembali perlunya kebijakan tetap sangat longgar.

Perbedaan tersebut membuat yen tetap berada di bawah tekanan dan pada Senin pagi dolar menguat di 146,50, hampir mendekati level tertinggi 10-bulan pada hari Jumat di 146,64. Euro mendekati level tertinggi sejak Oktober tahun lalu di 158,27 yen.

Mata uang tunggal ini kurang beruntung terhadap dolar, yang mendapat dukungan luas dari imbal hasil Treasury yang lebih tinggi, dan berada di $1,0801 setelah tergelincir selama enam minggu berturut-turut.

Imbal hasil obligasi dua tahun AS naik 5,104 persen setelah menyentuh level tertinggi sejak awal Juli pada hari Jumat.

Imbal hasil yang tinggi dan dolar yang kuat telah menjadi hambatan bagi emas yang berada di level $1.915 per ounce.

Harga minyak mendapat dukungan dari kenaikan tajam harga solar di AS, meskipun kekhawatiran mengenai permintaan Tiongkok masih menjadi hambatan.

Brent naik tipis 22 sen menjadi $84,70 per barel, sementara minyak mentah AS naik 21 sen menjadi $80,04 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :