Saham Asia Menguat, Fokus Beralih Ke Inflasi AS dan BOJ

Saham Asia Menguat
Saham Asia Menguat

Singapura | EGINDO.co – Ekuitas Asia naik pada hari Selasa dipimpin oleh perusahaan-perusahaan teknologi Tiongkok meskipun fokus utama investor adalah pada data inflasi utama AS, sementara ekspektasi bahwa Bank of Japan mungkin siap untuk keluar dari kebijakan ultra-longgar secepatnya pada minggu depan membebani Nikkei .

Emas bertahan tepat di bawah rekor puncaknya dan dolar stabil karena para pedagang menunggu indeks harga konsumen AS untuk mengukur kapan Federal Reserve kemungkinan akan memulai siklus penurunan suku bunganya.

Bursa Eropa bersiap untuk pembukaan yang kuat, dengan Eurostoxx 50 berjangka naik 0,57 persen, DAX berjangka Jerman naik 0,57 persen dan FTSE berjangka 0,74 persen lebih tinggi.

Sorotan selama jam-jam Asia tertuju pada Jepang setelah BOJ menahan diri untuk tidak membeli dana yang diperdagangkan di bursa Jepang pada hari Senin bahkan ketika saham lokal turun tajam, memicu spekulasi bahwa peralihan dari kebijakan moneter ultra-longgar akan segera terjadi.

Semakin banyak pembuat kebijakan BOJ yang menyambut gagasan untuk mengakhiri suku bunga negatif bulan ini, empat sumber yang mengetahui pemikiran bank sentral tersebut mengatakan kepada Reuters pekan lalu.

Perubahan ekspektasi telah membantu penguatan yen selama seminggu terakhir dan membuat Nikkei melampaui rekor puncaknya pada minggu lalu.

Baca Juga :  Erick: Berharap Perpres Merger Pelindo Disahkan,1 Oktober

Namun pada hari Selasa, Nikkei ditutup melemah 0,06 persen, setelah turun 1 persen selama sesi tersebut, sementara yen melemah 0,41 persen menjadi 147,51 per dolar setelah Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda melakukan lindung nilai atas optimismenya mengenai perekonomian menjelang pertemuan bank sentral. pertemuan kebijakan minggu depan.

Kontrak berjangka saat ini menyiratkan peluang sebesar 47 persen bahwa BOJ akan mengubah suku bunganya menjadi nol pada pertemuannya pada tanggal 18-19 Maret, meskipun beberapa pihak masih berpikir bahwa BOJ mungkin akan menunggu hingga pertemuannya pada tanggal 26 April.

“Pertanyaan bagi investor adalah apakah BOJ akan berhenti mengakhiri suku bunga negatif, atau memulai siklus pengetatan. Kami memikirkan yang pertama,” kata Frank Benzimra, kepala strategi ekuitas Asia di SocGen kepada Reuters Global Markets Forum.

Di tempat lain, saham-saham Tiongkok menguat, dengan Indeks Hang Seng Hong Kong naik 2,6 persen dipimpin oleh sektor teknologi, sedangkan indeks blue-chip CSI300 naik tipis 0,23 persen.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,8 persen ke level tertinggi dalam lebih dari tujuh bulan.

Baca Juga :  10 Tewas Dalam Penembakan Bermotivasi Rasial Di Grocery AS

Perhatikan Inflasi

Fokus investor akan beralih ke data inflasi AS yang akan dirilis pada hari Selasa, dengan ekspektasi kenaikan bulanan sebesar 0,4 persen dan 3,1 persen secara tahunan. Harga konsumen inti terlihat naik 0,3 persen, yang akan mendorong laju tahunan turun menjadi 3,7 persen.

Vasu Menon, direktur pelaksana strategi investasi di OCBC Bank di Singapura, mengatakan jika data yang dirilis lebih tinggi dari perkiraan, hal ini dapat membuat investor khawatir, namun kekhawatiran tersebut mungkin hanya berumur pendek.

“Pasar telah menyadari bahwa jalur inflasi ke depan tidak akan merata, dan data yang lebih tinggi dari perkiraan untuk satu atau dua bulan mungkin tidak mengubah prospek inflasi jangka menengah yang berada dalam tren menurun.”

Pasar yakin bahwa bank sentral AS tidak akan menurunkan suku bunga ketika bertemu minggu depan namun telah memperkirakan lebih dari 70 persen peluang penurunan suku bunga pada bulan Juni, CME FedWatch Tool menunjukkan. Pedagang memperkirakan pemotongan sebesar 90 basis poin tahun ini.

Nicholas Chia, ahli strategi makro Asia di Standard Chartered, mengatakan “laporan inflasi yang lemah” akan memberikan sedikit kelegaan bagi pasar, menutup perdebatan mengenai kenaikan suku bunga Fed lebih lanjut di tengah kekhawatiran akan percepatan kembali tekanan harga.

Baca Juga :  Saham Asia Bergabung Dengan Reli Global, Harapan Meningkat

“Kegigihan The Fed untuk menurunkan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang untuk mengurangi pembatasan kebijakan juga akan memberikan dorongan lain terhadap reli risiko.”

Mayoritas ekonom yang lebih kuat dalam jajak pendapat terbaru Reuters juga memperkirakan The Fed akan mulai menurunkan suku bunga pada bulan Juni. Survei tersebut menunjukkan bahwa para responden melihat kemungkinan besar bahwa jika para pengambil kebijakan The Fed mengubah proyeksi suku bunga mereka pada pertemuan bulan Maret, pandangan median akan memberi sinyal pemotongan yang lebih sedikit pada tahun ini, bukan lebih banyak.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun sedikit turun menjadi 4,094 persen, sementara indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang rivalnya, sedikit berubah pada 102,82, setelah mencapai titik terendah dalam dua bulan di 102,33 pada minggu lalu.

Harga emas di pasar spot sedikit turun menjadi $2,175.79 per ounce, namun tidak jauh dari rekor tertinggi $2,194.99 yang dicapai minggu lalu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :