Saham Asia Melonjak, Investor Incar FED Dan Stimulus China

Saham Asia Melonjak
Saham Asia Melonjak

Hong Kong | EGINDO.co – Saham Asia memantul dan dolar safe-haven naik lebih rendah pada hari Selasa karena investor berharap data inflasi AS minggu ini mendukung akhir yang akan segera terjadi untuk kenaikan tingkat dan mendukung prospek China akan memberikan stimulus ekonomi untuk menopang pertumbuhan yang macet.

Pasar sedang menunggu data inflasi A.S. karena Rabu untuk melihat apakah tekanan harga terus moderat, yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek suku bunga.

Di awal hari perdagangan Asia, indeks luas saham Asia-Pasifik MSCI di luar Jepang naik 0,7 persen sementara saham AS berjangka, S&P 500 E-Mini, naik 0,06 persen.

Investor mencerna komentar dari beberapa pejabat Federal Reserve pada hari Senin yang mengatakan sementara kenaikan suku bunga tambahan diperlukan untuk menurunkan inflasi, akhir dari siklus pengetatan kebijakan moneter bank sentral saat ini semakin dekat.

Baca Juga :  Layanan Telekonsultasi Dalam Pengawasan, MOH Berupaya Perketat Penerbitan MC

“CPI A.S. akan menjadi fokus, dengan risiko peristiwa terkait berpotensi menambah getaran,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Saham Australia naik 1,01 persen, sementara indeks saham Nikkei Jepang naik 0,66 persen.

Indeks CSI300 blue-chip China adalah 0,4 persen lebih tinggi dalam perdagangan awal. Indeks Hang Seng Hong Kong membuka 1,03 persen.

Data yang menunjukkan penurunan harga produsen Tiongkok yang lebih curam analis.

Pada hari Senin, saham -saham AS berakhir lebih tinggi setelah kerugian pekan lalu sementara komentar pejabat Fed memperkuat pandangan bahwa bank sentral A.S. mungkin mendekati akhir siklus pengetatannya.

Di Wall Street, rata -rata industri Dow Jones naik 0,62 persen, S&P 500 naik 0,24 persen dan komposit NASDAQ menambahkan 0,18 persen.

Baca Juga :  Pertarungan Musk Dengan Zuckerberg Akan Disiarkan Di X

Saham Intel naik 2,8 persen dan indeks semikonduktor naik 2,1 persen.

Penghasilan perusahaan S&P 500 akan dimulai minggu ini dengan laporan dari beberapa bank besar A.S. Analis memperkirakan pendapatan telah turun 6,4 persen pada kuartal kedua tahun-ke-tahun, data IBES dari Refinitiv menunjukkan.

Di Treasury A.S., hasil dari catatan Treasury 10-tahun benchmark mencapai 4,0018 persen dibandingkan dengan penutupan AS 4,006 persen pada hari Senin. Hasil dua tahun, yang naik dengan ekspektasi pedagang atas tarif dana Fed yang lebih tinggi, menyentuh 4,8639 persen dibandingkan dengan penutupan AS 4,862 persen.

Komentar Fed mengetuk greenback ke terendah dua bulan dari 101,88 terhadap sekeranjang mata uang dalam perdagangan Asia awal, karena investor mengupas ekspektasi seberapa jauh suku bunga AS harus naik.

Baca Juga :  Pemimpin Jerman, Prancis, Italia Tiba Di Kyiv - Ukraina

Yen Jepang naik ke level tertinggi hampir satu bulan di 141,15 per dolar pada hari Selasa dan terakhir membeli 141,43 per dolar, menarik dukungan dari kemerosotan dalam hasil Treasury A.S.

Minyak mentah AS mencentang 0,55 persen menjadi $ 73,39 per barel. Minyak mentah Brent naik menjadi $ 78,04 per barel.

Emas sedikit lebih tinggi. Spot Gold diperdagangkan pada $ 1925,63 per ons.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :