Saham Asia Melemah, Penurunan Suku Bunga Awal Fed Gagal

Saham Asia Melemah
Saham Asia Melemah

Singapura | EGINDO.co – Saham-saham Asia melemah pada hari Rabu karena berkurangnya ekspektasi penurunan suku bunga lebih awal dari Federal Reserve melemahkan selera risiko, dan investor menantikan risalah pertemuan terakhir bank sentral AS untuk mendapatkan petunjuk mengenai prospek kebijakan.

Indeks MSCI yang mencakup saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,09 persen pada hari Rabu. Nikkei Jepang turun 0,21 persen, setelah terpuruk dalam beberapa hari terakhir mendekati rekor tertinggi sepanjang masa pada tahun 1989.

Saham-saham Tiongkok beragam pada awal perdagangan, sehari setelah penurunan suku bunga acuan hipotek terbesar yang pernah ada karena pihak berwenang meningkatkan upaya untuk menopang pasar properti yang sedang kesulitan.

Pada hari Rabu, indeks blue-chip CSI300 turun 0,6 persen, sedangkan Indeks Hang Seng Hong Kong menguat 1 persen.

Bursa saham Tiongkok pada hari Selasa mengatakan dana besar Lingjun Investment telah melanggar aturan perdagangan yang tertib dan melarang pembelian dan penjualan selama tiga hari, sebagai bagian dari langkah-langkah peraturan yang lebih luas untuk menghidupkan kembali kepercayaan pasar.

Baca Juga :  Saham Asia Goyah, Pedagang Pertimbangkan Jeda Suku Bunga Fed

Meskipun para analis menyambut baik penurunan suku bunga hipotek secara besar-besaran, mereka mengatakan diperlukan lebih banyak langkah untuk membantu membalikkan sentimen.

“Saya pikir kita seharusnya sudah terbiasa dengan perilaku langkah demi langkah PBoC sekarang,” kata Alicia Garcia Herrero, kepala ekonom Asia-Pasifik di Natixis kepada Reuters Global Markets Forum.

“Jadi semuanya datang lebih lambat dari yang diharapkan dan sedikit demi sedikit.”

Semalam, saham-saham AS berakhir lebih rendah, dengan Nasdaq menunjukkan penurunan terbesar karena pembuat chip Nvidia tersandung menjelang laporan pendapatannya yang sangat ditunggu-tunggu pada Rabu nanti.

Dari segi kebijakan moneter, para pedagang akan mendapat kesempatan untuk menilai risalah pertemuan terakhir Federal Reserve hari ini untuk mendapatkan petunjuk lebih lanjut mengenai kapan bank sentral AS akan memulai siklus pelonggarannya.

Baca Juga :  Rute Terbaru TransJakarta Imbas Penutupan Halte Harmoni

Data minggu lalu menunjukkan inflasi AS yang kaku, mendorong investor untuk menunda ekspektasi akan dimulainya siklus penurunan suku bunga lebih awal. Pasar kini memperkirakan bulan Juni sebagai titik awal pelonggaran, dibandingkan dengan bulan Maret pada awal tahun.

Mayoritas ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan The Fed akan menurunkan suku bunga pada bulan Juni.

Pasar kini memperkirakan pemotongan suku bunga oleh The Fed sebesar 92 basis poin pada tahun ini, lebih dekat dengan proyeksi Fed mengenai pelonggaran sebesar 75 bps dan jauh di bawah pemotongan sebesar 150 bps yang diperkirakan oleh para pedagang pada awal tahun.

Prospek perubahan suku bunga telah mendukung dolar tahun ini dan menjaga yen, yang sangat sensitif terhadap suku bunga AS, mendekati level terendah dalam tiga bulan.

Yen melemah 0,03 persen menjadi 150,05 per dolar, bertahan di level penting 150 selama beberapa hari terakhir, membuat para pedagang mewaspadai intervensi dari pejabat Jepang.

Baca Juga :  JAPFA, Protein Hewani, Berkomitmen Generasi Bebas Stunting

Ekspor Jepang naik lebih dari perkiraan pada bulan Januari, membantu meredakan beberapa kekhawatiran mengenai permintaan dan output setelah data minggu lalu menunjukkan perekonomian secara tak terduga mengarah ke resesi pada kuartal keempat.

Terhadap sejumlah mata uang, indeks dolar menguat 0,038 persen menjadi 104,08, tidak jauh dari level tertinggi tiga bulan di 104,97 yang dicapai minggu lalu.

Di bidang komoditas, minyak mentah AS naik 0,17 persen menjadi $77,17 per barel dan Brent berada di $82,50, naik 0,19 persen hari ini.

Kontrak berjangka bijih besi berada pada level terendah dalam lebih dari tiga bulan, terbebani oleh meningkatnya kekhawatiran terhadap prospek permintaan di konsumen utama Tiongkok.

Harga emas di pasar spot bertambah 0,1 persen menjadi $2,024.91 per ounce.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :