Saham Asia Melemah; Dolar Dorong Imbal Hasil Treasury Naik

Saham Asia Melemah
Saham Asia Melemah

Singapura | EGINDO.co – Saham-saham Asia mengikuti jejak negatif dari Wall Street pada hari Rabu, sementara dolar dan imbal hasil Treasury melonjak karena para pedagang mengurangi ekspektasi terhadap kecepatan dan skala penurunan suku bunga oleh Federal Reserve tahun ini.

Pergeseran terbaru dalam ekspektasi suku bunga terjadi setelah kejutan kenaikan inflasi AS pada hari Selasa yang menunjukkan indeks harga konsumen (CPI) naik 3,1 persen secara tahunan, di atas perkiraan kenaikan 2,9 persen.

Kontrak berjangka sekarang menunjukkan sekitar 87 basis poin pelonggaran yang diperkirakan oleh The Fed tahun ini, dibandingkan dengan 110bps sebelum rilis data dan 160bps pada akhir tahun lalu.

Hal ini terus memberikan tekanan pada saham-saham global, yang telah menguat kuat menjelang akhir tahun lalu karena adanya spekulasi agresif untuk penurunan suku bunga oleh bank-bank sentral utama secara global pada tahun 2024.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,8 persen pada awal perdagangan Asia dan menuju kerugian hari kelima berturut-turut.

Kontrak berjangka S&P 500 dan kontrak berjangka Nasdaq diperdagangkan mendekati datar. EUROSTOXX 50 berjangka kehilangan 0,3 persen.

Baca Juga :  Jepang Minta China Lakukan Secara Ilmiah Atas Pelepasan Air

“Data yang lebih kuat mendorong kembali harapan penurunan suku bunga Federal Reserve dalam waktu dekat,” kata Daniela Hathorn, analis pasar senior di Capital.com.

“Kita mungkin harus menunggu paruh kedua tahun ini agar The Fed mulai melakukan pemotongan suku bunga, namun masalahnya bukan apakah bank sentral akan memangkas suku bunga tahun ini, karena hal tersebut hampir pasti pada saat ini, namun berapa banyak penurunan suku bunga yang akan terjadi.”

Bahkan Nikkei Jepang pun tidak luput dari pukulan tersebut dan turun 0,7 persen, setelah naik 2,9 persen di sesi sebelumnya dan melampaui level 38.000.

Pergerakan Nikkei yang lebih tinggi baru-baru ini sebagian dibantu oleh melemahnya yen, yang telah melemah melewati level penting 150 per dolar untuk pertama kalinya tahun ini pada hari Selasa.

Yen terakhir berada di 150,63 per dolar.

“Jika mereka mencoba melakukan intervensi, saya pikir itu akan mendekati… nilai tertinggi (dolar/yen) dari Oktober 2022 dan nilai tertinggi yang kita lihat pada pertengahan November,” kata Tony Sycamore, analis pasar di IG, mengacu pada upaya intervensi dari otoritas Jepang untuk menopang mata uang.

Baca Juga :  X AI Musk Luncurkan Versi Chatbot Yang Ditingkatkan

Pejabat tinggi mata uang Jepang pada hari Rabu memperingatkan terhadap apa yang mereka gambarkan sebagai pergerakan yen yang cepat dan spekulatif semalam.

Di tempat lain, saham-saham Hong Kong juga berada di zona merah pada hari perdagangan pertama pasca libur Tahun Baru Imlek. Indeks Hang Seng turun 0,8 persen.

Pasar keuangan Tiongkok Daratan tetap tutup selama seminggu.

Lebih Tinggi Untuk Lebih Lama

Prospek bahwa suku bunga AS kemungkinan akan tetap tinggi lebih lama dari perkiraan awal mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun ke level tertinggi dalam dua bulan di 4,3320 persen pada hari Rabu.

Imbal hasil Treasury dua tahun, yang biasanya mencerminkan ekspektasi suku bunga jangka pendek, terakhir berada di angka 4,6324 persen, setelah mencapai level tertinggi dalam dua bulan di 4,6730 persen di sesi sebelumnya.

Hal ini membantu greenback menguat mendekati level tertinggi tiga bulan terhadap sejumlah mata uang di 104,81. Indeks dolar mencapai level terkuatnya sejak November pada hari Selasa.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Lebih Tinggi Karena Dolar AS Melemah

“Lonjakan dolar AS yang berbasis luas memang mencerminkan lonjakan imbal hasil Treasury AS,” kata Vishnu Varathan, kepala ekonom untuk Asia kecuali Jepang di Mizuho Bank.

Sterling stabil di $1,2597.

Pound melonjak sebentar di sesi sebelumnya karena data yang menunjukkan gaji Inggris tumbuh pada laju terlemah dalam lebih dari satu tahun pada akhir tahun 2023, namun perlambatan tersebut mungkin tidak cukup signifikan untuk mendorong Bank of England mengambil tindakan lebih cepat menuju pemotongan suku bunga. .

Data inflasi Inggris akan dirilis pada hari Rabu.

Dalam mata uang kripto, bitcoin turun dari level $50.000 dan terakhir dibeli $49.496.

Sementara itu, harga minyak melemah, membalikkan sebagian kenaikan pada hari Selasa karena ketegangan geopolitik yang masih berlangsung di Timur Tengah dan Eropa Timur.

Minyak mentah AS turun 22 sen menjadi $77,65 per barel. Kontrak berjangka Brent turun 33 sen menjadi $82,44.

Emas sedikit berubah pada $1,992.37 per ounce.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :