Saham Asia Melayang Setelah Reli, Wall Street Kembali Fokus

Ilustrasi Saham Asia
Ilustrasi Saham Asia

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia bergerak beragam pada hari Selasa setelah menguat pada sesi sebelumnya, karena meningkatnya spekulasi penurunan suku bunga Eropa akan segera membantu selera risiko menjelang beberapa data inflasi utama.

Sejumlah pejabat Bank Sentral Eropa (ECB) mengatakan semalam bahwa ECB memiliki ruang untuk memangkas suku bunga seiring dengan melambatnya inflasi, menggarisbawahi ekspektasi penurunan suku bunga pada tanggal 6 Juni. Dengan perdebatan yang kini beralih ke langkah selanjutnya, pasar telah sepenuhnya memperhitungkan dua kali penurunan suku bunga pada bulan Oktober ini tahun.

Hal ini membantu saham berjangka Wall Street menguat menjelang pembukaan kembali pasar AS setelah hari libur umum. Kontrak berjangka S&P 500 naik 0,1 persen dan kontrak berjangka Nasdaq naik 0,2 persen di hadapan pembicara Federal Reserve yang akan memberikan panduan terbaru mengenai prospek suku bunga.

Baca Juga :  Tata Cara Mendapatkan Izin Tenaga Medis & Tenaga Kesehatan

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,4 persen, berkat kenaikan 0,7 persen pada indeks Hang Seng Hong Kong, setelah naik 0,9 persen pada hari Senin.

Nikkei Jepang, di sisi lain, tergelincir 0,3 persen, membalikkan kenaikan 0,7 persen sehari yang lalu.

“Kita sedang menuju musim panas di belahan bumi utara. Secara tradisional, ini adalah saat ketika pasar cenderung berada dalam mode melayang. Kita telah melewati musim pendapatan,” kata Tony Sycamore, analis di IG.

“Untuk menemukan pendorong, hal itu harus dilakukan dari luar lapangan dan sebagai gantinya, secara umum kita melihat pasar bergerak lebih tinggi dan saya pikir itulah yang kita lihat saat ini.”

Saham-saham unggulan (blue chips) Tiongkok kehilangan 0,1 persen setelah menguat 1 persen sehari sebelumnya karena saham-saham teknologi melonjak karena komitmen lebih lanjut Beijing untuk berinvestasi di industri semikonduktornya.

Baca Juga :  Kecelakaan Bus Dengan Modus Rem Blong, Sopir Disalahkan

Peristiwa berisiko besar minggu ini akan terjadi pada hari Jumat ketika angka pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) inti AS – ukuran inflasi pilihan Federal Reserve – dan data inflasi zona euro akan menentukan arah perdagangan.

Di pasar valuta asing, dolar melemah untuk sesi ketiga berturut-turut karena para pedagang bersiap untuk rilis PCE. Perkiraan mediannya adalah kenaikan sebesar 0,3 persen pada bulan April, menjaga laju tahunan sebesar 2,8 persen, dengan risiko pada sisi negatifnya.

Yen Jepang stabil di 156,80 per dolar, hanya sedikit lebih kuat dari level penting 157. Namun, mata uang ini terus melemah terhadap sejumlah mata uang dengan imbal hasil tinggi, dengan dolar Selandia Baru mencapai level tertinggi baru dalam 17 tahun di 96,56 yen pada hari Selasa.

Baca Juga :  Minyak Naik Karena Pasar Fokus Pada Terbatasnya Pasokan

Berkat kuatnya permintaan carry, kiwi mencapai level tertinggi 2-1/2 bulan di $0,6155.

Pasar Treasury tunai kembali dari libur dengan sedikit pergerakan setelah terpukul minggu lalu.

Imbal hasil obligasi bertenor dua tahun turun 1 basis poin menjadi 4,9396 persen, setelah melonjak 13 bps pada minggu sebelumnya, sedangkan imbal hasil obligasi bertenor 10 tahun bertahan di 4,4649 persen, setelah naik 5 bps pada minggu sebelumnya.

Harga minyak sebagian besar stabil pada hari Selasa. Brent berjangka naik 0,1 persen menjadi $83,19 per barel.

Harga emas naik untuk hari ketiga, naik 0,1 persen menjadi $2,354.23 per ounce.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :