Saham Asia Lanjutkan Reli, China Sudah Tidak Terlalu Suram

Saham Asia meningkat
Saham Asia meningkat

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia terdorong lebih tinggi pada hari Senin karena pasar bertaruh bahwa Federal Reserve telah selesai menaikkan suku bunga AS, dan harapan bahwa pasokan stimulus kebijakan dari Beijing akan cukup untuk menstabilkan perekonomian Tiongkok.

Hari libur di Amerika Serikat menyebabkan perdagangan sepi menjelang data penting mengenai jasa AS dan perdagangan Tiongkok serta inflasi pada akhir minggu ini.

Tindakan kebijakan lebih lanjut juga diharapkan dari Beijing, termasuk pelonggaran pembatasan pembelian rumah.

Ada kelegaan karena pengembang properti Country Garden mendapatkan persetujuan dari kreditornya untuk memperpanjang pembayaran obligasi swasta dalam negeri.

Saham-saham unggulan (blue chips) Tiongkok bereaksi dengan kenaikan 1,3 persen lagi, melampaui kenaikan 2,2 persen pada minggu lalu.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang bertambah 1,0 persen, setelah naik 2,3 persen pada minggu lalu. Nikkei Jepang naik 0,5 persen, setelah menguat 3,4 persen pada minggu lalu.

Indeks Topix melonjak 3,7 persen pekan lalu ke level tertinggi dalam 33 tahun, dibantu oleh data yang menunjukkan perusahaan-perusahaan mencatat rekor laba pada kuartal Juni.

Baca Juga :  Diperkirakan Harga CPO Tetap Tinggi Hingga 2022

Namun Topix masih hanya memiliki rasio harga terhadap pendapatan sebesar 14, dibandingkan dengan 23 untuk S&P 500 dan 29,5 untuk Nasdaq.

Sentimen investor di sektor teknologi akan diuji minggu ini dengan penawaran umum perdana raksasa chip Arm Holdings, yang menargetkan harga di kisaran $47 hingga $51 dengan nilai perusahaan antara $50 miliar dan $54 miliar.

Kontrak berjangka S&P 500 dan kontrak berjangka Nasdaq keduanya sedikit berubah pada awal Senin. EUROSTOXX 50 berjangka bertambah 0,3 persen dan FTSE berjangka naik 0,4 persen.

Saham-saham menguat pada hari Jumat setelah laporan data gaji (payrolls) AS pada bulan Agustus yang lemah memperkuat ekspektasi untuk diakhirinya kenaikan suku bunga.

Meskipun jumlah pekerjaan utama melampaui perkiraan, revisi turun terhadap dua bulan sebelumnya dan penurunan pertumbuhan upah menunjukkan adanya pelonggaran di pasar tenaga kerja.

Tingkat pengangguran juga melonjak karena semakin banyak orang yang mencari pekerjaan, sehingga rasio lowongan terhadap pengangguran berada pada titik terendah sejak September 2021.

Baca Juga :  Roket China Tenaga Metana Landspace Kirim Satelit Ke Orbitt

FED Terlihat Selesai

“Penyeimbangan kembali pasar tenaga kerja yang berkelanjutan ini konsisten dengan pandangan kami bahwa kenaikan suku bunga The Fed pada bulan Juli adalah yang terakhir dari siklus ini,” tulis analis di Goldman Sachs.

“Kami terus memperkirakan kebijakan tidak berubah pada pertemuan FOMC bulan September dan November.”

Pasar nampaknya setuju karena kontrak berjangka sekarang menyiratkan peluang sebesar 93 persen bahwa suku bunga akan tetap stabil pada bulan ini dan 67 persen kemungkinan bahwa seluruh siklus pengetatan telah berakhir.

Treasury pada awalnya menguat karena data ketenagakerjaan, namun segera mengalami aksi jual dan imbal hasil (yield) jangka panjang berakhir lebih tinggi pada hari Jumat. Tidak ada perdagangan obligasi tunai pada hari Senin, namun kontrak berjangka sedikit melemah.

Setidaknya tujuh pejabat Federal Reserve akan berbicara minggu ini menjelang pertemuan kebijakan berikutnya pada 19-20 September.

Bank-bank sentral di Kanada dan Australia mengadakan pertemuan masing-masing minggu ini dan keduanya diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap stabil.

Baca Juga :  Putin Dan Xi Janjikan Era Baru Dan Mengutuk Amerika Serikat

Kepala Bank Sentral Eropa, Christine Lagarde, akan menyampaikan pidatonya pada hari Senin, dengan pasar sekarang bersandar pada kenaikan suku bunga pada pertemuan bulan September setelah serangkaian data lemah.

Kinerja ekonomi AS yang relatif lebih baik menopang dolar pada 146,12 yen, tidak jauh dari puncaknya dalam 10 bulan terakhir di 147,37 yen. Euro tampak rentan di $1,0782, hanya sedikit dari titik terendah dan support utama baru-baru ini di $1,0765.

Dalam komoditas, emas mendapat keuntungan dari berkurangnya risiko kenaikan suku bunga AS menjadi $1,944 per ounce.

Harga minyak mendekati level tertinggi dalam tujuh bulan karena pengetatan pasokan karena Arab Saudi diperkirakan akan memperpanjang pengurangan produksi minyak secara sukarela sebesar 1 juta barel per hari hingga bulan Oktober.

Brent menguat 1 sen menjadi $88,56 per barel, sementara minyak mentah AS naik 9 sen menjadi $85,64 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :