Saham Asia Jatuh Karena Data Ekonomi China Lemah Membebani

Saham Asia Jatuh
Saham Asia Jatuh

Hong Kong | EGINDO.co – Bursa saham Asia mencapai level terendah 11 minggu pada hari Rabu karena kekhawatiran baru tentang suku bunga AS yang melemahkan Wall Street, sementara investor masih bingung dengan data ekonomi China yang suram dan tidak adanya stimulus yang berarti.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 1,1 persen pada 0138GMT, menyentuh titik terendah sejak 1 Juni.

Indeks Nikkei 225 Jepang tergelincir 1,3 persen ke level terendah sejak 12 Juli. Indeks S&P/ASX 200 Australia turun hampir 1,5 persen.

China melaporkan data aktivitas Juli yang lebih lemah dari yang diharapkan pada hari Selasa, disertai dengan berita bahwa Beijing tidak akan lagi menerbitkan data pengangguran kaum muda.

PBOC juga secara tak terduga menurunkan suku bunga kebijakannya pada hari Selasa, lebih awal dari yang diharapkan banyak investor dan mungkin dipicu oleh serangkaian data pinjaman dan kredit yang mengecewakan, pasar perumahan dan industri kepercayaan serta ancaman deflasi.

Baca Juga :  Makna Logo HUT Ke-77 Republik Indonesia

“Sentimen investor terhadap China sangat buruk,” kata Redmond Wong, ahli strategi pasar Greater China di Saxo Markets.

Wong mengatakan dia paling khawatir tentang penurunan penjualan ritel China dari bulan ke bulan dan investasi infrastruktur yang lemah, yang menunjukkan kurangnya dana dari pemerintah daerah.

Hasil industri China dan pertumbuhan penjualan ritel keduanya melambat dari bulan sebelumnya menjadi laju tahun-ke-tahun masing-masing sebesar 3,7 persen dan 2,5 persen, meleset dari ekspektasi.

Indeks Hang Seng dan Indeks acuan CSI300 China masing-masing dibuka 1,21 dan 0,43 persen lebih rendah.

“Kami pikir bank sentral China tidak cukup keras menurunkan suku bunga, mendorong bank untuk meminjamkan lebih banyak dan merangsang aktivitas konsumen yang sangat datar,” kata John Milroy, penasihat investasi di Ord Minnett.

Baca Juga :  Penentuan Pelanggaran TNKB Dalam Tindak Pidana

Perekonomian terbesar kedua di dunia akan melaporkan data harga rumah baru untuk Juli pada hari Rabu.

Bulan lalu, harga turun sangat marjinal 0,06 persen. Jika penurunan mulai semakin cepat, hal itu akan berdampak pada melemahnya kepercayaan konsumen dan membebani pertumbuhan penjualan ritel yang sudah lemah.

Ketiga indeks ekuitas utama AS berakhir lebih rendah pada Selasa, setelah laporan data penjualan ritel AS yang lebih kuat dari perkiraan. Dow Jones Industrial Average turun 1,02 persen. S&P 500 turun 1,16 persen dan Nasdaq Composite turun 1,14 persen.

Data tersebut meningkatkan peluang bagi Fed untuk mempertahankan suku bunga pada level tinggi lebih lama dan menawarkan penguatan pada greenback, menekan mata uang berisiko, biasanya dolar Australia dan dolar Selandia Baru, kata Tina Teng, Analis Pasar, CMC Markets APAC & Kanada , dalam catatan hari Rabu.

Baca Juga :  Saham Asia Menguat ; Saham Berjangka AS Tergelincir

“Fokus akan ada pada hasil saat mereka mendarat dan salah satu komentar prospek. BHP minggu depan penting terutama pandangan tentang bijih besi dan umpan balik tentang apa yang dikatakan dan dilakukan pabrik baja. Jumlah dan persetujuan perumahan AS akan menarik, sangat kuat dari tindakan lain,” kata Milroy dari Ord Minnett.

Minyak mentah AS turun 0,31 persen menjadi $80,74 per barel, sementara Brent turun 0,26 persen menjadi $84,67 per barel.

Emas spot datar di sekitar $1.901,8 per ons.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :